Tidak dinafikan, ramai yang terkesan dengan penyebaran wabak penyakit COVID-19 sejak awal Mac lalu.

Malah dikatakan ramai yang hilang punca pendapatan dan hidup barat ‘kais pagi makan pagi, kais petang makan petang’.

Seperti perkongsian di laman sosial Facebook Rice & Roses mengenai seorang lelaki yang dikenali sebagai Herman terpaksa hidup merempat setelah hilang punca pendapatan dan tidak dapat membayar sewa rumah.

Dalam perkongsian itu, dia ditemui ketika itu senang solat dibawah tangga dalam sebuah bangunan lama

Sebab selawat sepanjang hari, Tuhan bantu

“terima kasih abang. Ni mungkin sebab selawat saya sepanjang hari ni, Allah bantu saya. Saya buntu taktau nak buat apa dah…”, ujar seorang lelaki sebaik aku menyerah sedikit sumbangan kepada dia selepas solat zuhur tadi.

Solat bawah tangga, ingat gelandangan

Lelaki bernama Herman berusia awal 40an itu aku lihat sedang solat dibawah tangga sebuah bangunan. Aku menyangka dia adalah gelandangan. Seusai solat terus aku menyapa dirinya. Sebenarnya aku tadi berhenti sebentar untuk solat zuhur disebuah masjid setelah membuat kerja penghantaran. Aku mendekatinya dari belakang. Lihat kain pelikat yang dipakainya terbelah ditengah2. Aku rasa macam kain basah.

IKLAN

Tanya kenapa berbuat demikian, ini jawapannya

Selesai solat aku mendapati lelaki itu kembali. Aku tanya kenapa tidak solat saja diserambi masjid? Dia maklum pada aku masjid tutup sepanjang PKP, lagipun dia memang ‘tidur’ ditempat dia solat tadi. Aku pun terus bersoaljawab beberapa perkara sebab aku rasa ada sesuatu yang perlu aku tahu sebab dia wajah baru disitu. Aku agak kenal rapat gelandangan2 dan miskinkota dinegeri ini.

Sebenarnya dia terkandas disebakan PKP. Datang untuk jadi pembantu tukang masak, tapi…

Akhirnya baru aku perolehi cerita dari Herman lelaki tadi. Herman sebenarnya terkandas ditengah PKP ni. Dia berasal dari Sabah dan sudah berkeluarga, namun berhijrah kesini kerana bekerja sebagai pembantu tukang masak disebuah restoran. Namun restoran yang dia kerja pula sudah tutup dan hilang punca pendapatan. Bila datang musim PKP kewangan dia makin meruncing dan tidak tahu hendak kemana sehingga terpaksa keluar dari rumah sewanya.

Keadaannya berpuasa, berbuka dengan kurma sahaja di bawah bangunan. Terdapat senaskhah Al-Quran dan tasbih digital disampingnya

Akhirnya dengan seorang bantuan rakan, dia dibawa kebawah bangunan ini untuk ber’istirehat’. Aku tanya dia bagaimana keadaan puasanya? Jawabnya kadang2 ada orang sedekah makan, kadang2 berbuka dengan kurma saja. Lihat diatas rak sebelah tempat dia solat ada senaskah Al Quran disamping sebuah tasbih digital diatas kerusi olastik yang masih menyala kiraan nombornya berjumlah ‘9504’.

IKLAN

ARTIKEL BERKAITAN: “Waktu Bencana Untuk Bermuhasabah, Banyakkan Zikir & Baca Al-Quran. Bukan Layan Tik Tok” – Pesan PU Amib

Banyak bilangannya berzikir

Aku tanya kepunyaan siapa tasbih digital ini? Herman menjawab miliknya. Lalu aku saja bertanya ‘”banyak cik berzikir..?” (merujuk bilangan nombor yang tertera diskrin tasbih). Lalu jawapannya seperti awal cerita ini. Bila renung lama, malu aku kepadamu Rasulullah s.a.w. Tatkala aku lupa padaMu, ada insan yang tersisih mengingatiMu Baginda Nabi dibawah anak tangga bangunan lama. Jarangnya aku berselawat apatah lagi dibulan mulia ini, dia pula terus menerus berselawat padaMu wahai Rasulullah s.a.w. Malam ini hatiku terketuk bila mengingati kembali.

Buntu tidak tahu ke mana, akhirnya mampu duduk di bawah tangga dan terus bermunajat pada Allah

Herman pula tadi seakan buntu hendak kemana. Nak pulang kekampung jumpa anak isteri tak boleh, nak kerja pun tak boleh, rumah sewa pun tiada. Akhirnya dia hanya mampu duduk dibawah tangga dan terus bermunajat kepada TuhanNya. Aku lihat ada keikhlasan diwajahnya. Aku setakat beri sumbangan sekadar yang termampu dan serah juga kain pelikat kepunyaan aku padanya habuan untuk dirinya selesa mengerjakan solat. Dia yang berasal dari Likas Sabah antara beberapa insan yang agak terjejas dengan PKP ini namun masih tidak lupa tanggungjawabnya dengan Penciptanya. Harap sahabat2 yang prihatin dapat membantu saudara kita ini. Untuk tahu maklumat detail tentang dirinya boleh hubungi aku…

IKLAN

*catatan admin Rice & Roses 4 Ramadhan 1441 Bersamaan 27 April 2020

*foto dibawah diambil ketika Herman masih diatas tikar sejadah…

#bantumereka

#infaqramadhan

#mimhumanitarian

#riderbungkusit