Kanser sesiapa sahaja yang mendengar tentang penyakit ini pasti akan gerun. Ibarat tiada lagi hari esok, penyakit ini diumpamakan seperti menunggu masa untuk dijemput pergi. Derita pesakit kanser hanya penghidapnya sahaja yang tahu.

Kisah pelajar yang juga calon SPM 2018 ini mengundang sebak. Mohammad Afiq Mohd Shukri, 17 tahun diuji begitu berat sekali. Perjuangan Afiq penuh liku bermula sejak dia disahkan kanser tulang ketika berusia 13 tahun. Sejak itu  dia terpaksa melalui berbagai ujian dan ujian itu belum lagi berkesudahan sehingga ke hari ini.

Bermula dengan pembedahan membuang tulang kakinya yang diserang kanser pada usia 14 tahun yang digantikan dengan besi, dia akhirnya memilih untuk memotong hampir sebahagian kakinya kerana tulangnya telah dijangkiti kuman dan dia terus di dalam kesakitan bertahun lamanya.

Berikut catatan Afiq yang meruntun jiwa….


DARI ISI HATI AFIQ – PEJUANG HEBAT 

“Saya disahkan kanser tulang tahap dua ketika berumur 13 tahun. Sejak itu bermulalah perjuangan saya. Bukan mudah bagi saya menerima dan menempuh semua ini tetapi apa pilihan yg saya ada?

Menangis?  Bohonglah kalau saya kata saya tak menangis apatahlagi masa kaki saya disahkan kanser .. Saya baru berumur 13 tahun tapi saya sudah tahu apa itu kanser. Saya menangis dan memberitahu mama, saya akan bunuh diri jika kaki saya dipotong. Begitulah takutnya saya pada waktu itu.

Sebaik disahkan kanser .. saya menjalani kimeoterapi. Kemudian .. tulang kaki saya dibuang dan digantikan dengan besi supaya saya dapat berjalan semula. Saya sangka .. dengan buangnya tulang kaki itu .. saya tak perlu menanggung apa-apa kesakitan lagi. Rupanya saya silap.

Episod ngeri pun bermula di situ. Sejak itu .. saya terpaksa menanggung sakit yang amat sangat bila mana kaki saya selalu saja terkena jangkitan kuman.

Dahulunya … saya sangat aktif bersukan namun kanser itulah pencetus segalanya tinggal sebagai kenangan saja.

Selepas pembedahan memasang besi pada pada pertama kali .. saya terpaksa menjalani 27 kali lagi pembedahan yang berkaitan dengannya di bahagian kaki.

IKLAN

Sakit dan siksa hanya Allah saja yang tahu setiap kali luka kaki perlu dicuci. Kulit saya yang ellergy dengan besi membuat keadaan makin buruk. Saya menangis setiap kaki dicuci.

Saya juga menangis kerana mengenangkan mama dan abah saya bukan orang senang. Habis wang ringgit mereka digunakan untuk merawat kaki saya. Tak cukup dengan hospital kerajaan .. saya dibawa ke swasta kerana kaki saya selalu saja sakit dan bernanah.

Sampai satu saat … saya rasa bersalah pada adik-adik. Duit yang sepatutnya digunakan untuk membeli keperluan adik-adik … semuanya dihabiskan untuk kaki saya. Terasa sangat saya seolah telah mengambil hak adik-adik.

Kemuncaknya … doktor memberitahu saya perlu menjalani satu lagi pembedahan untuk mengeluarkan besi yang dipasang itu untuk dicuci kerana besi juga ada kuman. Ini bermakna saya perlu menjalani proses awal semula.

Saya sudah tidak sanggup menyerahkan kaki saya untuk disiang lagi. Kesakitan yang ada sekarang pun sudah tidak tertanggung … hendak ditambahkan lagi.

Sekarang saya sudah 17 tahun .. apabila masuk wad, saya akan ditempatkan bersama orang dewasa. Saya juga terpaksa menanggung kesan psikologi lagi bila berada di wad orang dewasa atau lebih tepat di wad orang tua.

Akhirnya .. saya membuat keputusan untuk memotong kaki. Bila saya tanyakan mama dan abah.. memang keduanya tidak setuju tetapi saya sudah tidak sanggup lagi menanggung segalanya. Mama dan abah akhirnya akur dengan keputusan saya.

IKLAN

Saya sendiri jugalah yang memberitahu doktor tentang keputusan saya. Sama seperti mama dan abah … doktor juga terperanjat. Tapi beliau menerima keputusan saya.

Satu saja yang tanam dlm hati … tiada kaki bukan bermakna saya tidak boleh berjaya. Jadi, saya tak perlu bersedih semata-mata kerana tiada sebelah kaki. Sebagai anak sulung .. saya sedar, saya kena kuat sebab sayalah harapan dan contoh kepada adik-adik.

Alhamdulillah … sekarang saya dah selamat potong kaki dan sekarang saya rasa diri saya macam normal semula. Tiada lagi kesakitan yang perit dan pedih.

Yang penting saya sudah boleh tersenyum semula walaupun kini saya sudah kehilangan kaki. Dan walaupun saya kini sudah kehilangan kaki .. saya tidak sama sekali merasakan saya ini cacat. Bahkan … saya rasa saya sudah mendapatkan diri saya yang dulu semula.

Saya mohon semua untuk terus mendoakan saya agar pembedahan ini berjaya sepenuhnya dan saya sembuh seperti sediakala.

Saya rindu rakan-rakan sekolah. Tidak sabar rasanya menunggu kesan pembedahan ini sembuh untuk saya mula menggunakan kaki palsu. Saya ingin kembali ke sekolah semula dan menduduki peperiksaan SPM tidak lama lagi.

IKLAN

Biarpun sejujurnya saya trauma dengan pembedahan sebelum ini .. saya bersyukur kepada Allah kerana masih panjangkan umur saya dan memberi saya ujian yang tak ternilai untuk saya terus dan terus berjuang.

Kepada mama abah dan semua yang mendoakan kesihatan saya, terima kasih sangat sangat.

Hanya Allah saja yang mampu balas jasa baik mama-abah yang banyak berkorban untuk saya selama ini dan terima kasih juga kepada semua yang mendoakan saya. Sesungguhnya sakit itu penghapus dosa

Kepada mama dan abah yang teramat dikasihi … Insyallah, satu hari nanti Abang akan balas jasa mama dan abah. Abang sayang mama dan abah sangat sangat❤. “

Yg benar,
❤️Afiq❤️


Sangkaan Afiq apabila dia menjalani pembedahan memotong kakinya,  segala kesakitan yang dialami akan berakhir namun Allah mengujinya lagi. Kaki Afiq mula berdenyut.. ada nanah mula kelihatan. Nanah dan air bisa itu mula menyerap keluar. Afiq  dapat merasakan .. kakinya telah dijangkiti kuman.

Akhirnya sedikit lagi tulang kakinya terpaksa dipotong walhal Afiq baru saja menjalani pembedahan memotong kaki itu beberapa bulan yang lalu kerana tulang itu telah dijangkiti kuman. Dalam saat dia menanti detik yang sesuai untuk pemasangan kaki palsu .. penantian itu rupanya berakhir dengan kekecewaan lagi.

Afiq tabah menerima takdir ini walaupun dia baru saja memulakan semula pelajaran yang tergendala sekian lama setelah dia sakit dan menjalani pembedahan pertamanya.  Harapannya untuk sembuh dan berjaya dalam cita-cita amatlah tinggi biarpun kini dia telah pun bergelar OKU.

Dia sangat berharap agar inilah pembedahan terakhir yang harus dilaluinya kerana dia sudah tidak sanggup berada di dewan bedah lagi. Lebih dari itu .. jika terus-terusan kakinya dipotong.. lama-lama akan menjadi semakin pendek dan dia bimbang ini akan mengganggu proses memakai kaki palsunya.

Marilah kita sama-sama doakan semoga Afiq segera sembuh supaya Afiq dapat kembali semula ke sekolah untuk menduduki peperiksaan SPMnya tidak lama lagi.

Sumber kredit: Natipah Abu