Kadang kala kita mencari kesempurnaan tanpa sedar Allah membenci perbuatan kita itu. Kadang ada merasakan dirinya hebat, ketua yang bagus (pada pandangan diri kita saja) tapi tanpa sedar pekerja membenci kita dalam diam.

Ustaz Azhar Idrus berkongsikan enam jenis perangai dibenci Allah. Kalau Allah sudah benci (kerana perangai kita ini dan kita tidak mahu mengubah sikap itu) apalah nilai hidup kita di dunia ini? Ternyata hanya sia-sia.

صحيح ابن حبان

Kitab Hadith Sahih Ibnu Hibban

Yaitu terjemahan daripada sebahagian hadith dari kitab Sahih Ibnu Hibban dan saya tulis sedikit keterangan.

Ini 6 jenis perangai dibenci Allah

Berkata Imam Ibnu Hibban :
Telah diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. beliau berkata Rasulullah saw bersabda :

إِنَّ اللَّهَ يُبْغِضُ كُلَّ جَعْظَرِيٍّ جَوَّاظٍ سَخَّابٍ بِالْأَسْوَاقِ جِيفَةٍ بِاللَّيْلِ حِمَارٍ بِالنَّهَارِ عَالِمٍ بِأَمْرِ الدُّنْيَا جَاهِلٍ بِأَمْرِ الْآخِرَةِ

Artinya : “Sungguhnya Allah benci akan setiap orang yang kasar lagi sombong dan yang rakus mengumpul harta dan yang berteriak di pasar dan yang jadi bangkai di malam hari dan yang jadi keldai di siang hari dan yang tahu urusan dunia tapi jahil urusan akhirat.”

Hadith seumpama ini ada dikeluarkan juga olih Imam Ahmad dan Bukhari dan Muslim dan Abu Daud dan Tirmizi dan Ad-Darimi dan Al-Baihaqi dan lainnya.

KETERANGAN

Hadith ini datang pada menerangkan enam jenis manusia yang sangat dibenci olih Allah Taala.

Dan terdapat disana hadith-hadith yang semakna dengan hadith di atas yang diantaranya hadith yang telah diriwayatkan daripada Anas bin Malik r.a. Rasulullah saw bersabda :
أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِأَهْلِ النَّارِ وَأَهْلِ الْجَنَّةِ؟ أَمَّا أَهْلُ الْجَنَّةِ فَكُلُّ ضَعِيفٍ مُتَضَعِّفٍ أَشْعَثَ ذِي طِمْرَيْنِ لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ، وَأَمَّا أَهْلُ النَّارِ فَكُلُّ جَعْظَرِيٍّ جَوَّاظٍ جَمَّاعٍ مَنَّاعٍ ذِي تَبَعٍ

Artinya : “Adakah kamu sekelian mahu aku beritahu tentang ahli syurga dan ahli neraka? Ketahuilah ahli syurga itu kebanyakkannya kalangan mustadh’afin yang dipandang lemah yang jika dia bersumpah atas Allah nescaya dia akan tunaikannya. Dan adapun ahli neraka itu maka kebanyakkannya ialah orang-orang kasar perilakunya lagi sombong dan rakus mengumpul harta dan ramai penyokong.” (Hadith riwayat Imam Ahmad)

Dan pada riwayat Suraqah bin Malik r.a. Nabi saw bersabda :
أَمَّا أَهْلُ النَّارِ فَكُلُّ جَعْظَرِيٍّ جَوَّاظٍ مُسْتَكْبِرٍ

Artinya : “Adapun ahli neraka itu maka kebanyakkannya ialah orang yang kasar perilakunya dan orang yang rakus mengumpul harta dan orang yang sombong.” (Hadith riwayat Imam Ahmad)

جعظري

KERAS LAKU DAN ANGKUH

Berkata ulamak maknanya ialah :

جَعْظَرِي وهو الرجلُ الفظُّ الغليظ المستكبرُ

Artinya : “Makna Ja’zhori ialah lelaki yang yang kasar percakapan dan kelakuannya serta angkuh.”

Maksudnya seorang yang bila bemuamalat dengan manusia dia bercakap dengan kasar dan gerak gerinya kasar tidak tahu berbudi bahasa serta angkuh kepada orang yang berurusan dengannya.

Orang seperti ini tidak peduli dengan siapa dia bercakap dan berurusan samada orang tua atau orang alim atau saudara mara atau orang yang mempunyai kedudukan. Pendeknya dia tidak tahu membezakan dengan siapa dia bercakap dan berurusan sentiasalah dia dengan sikap kerasnya dan angkuhnya.

Dia bercakap dengan orang tua seperti dia bercakap dengan orang muda dan dia bercakap dengan ulamak seperti dia bercakap dengan orang jahil dan dia bercakap dengan sanak saudaranya sendiri seperti dia bercakap dengan kawan-kawannya tiada langsung dia tahu untuk berlemah lembut dan memulikan orang dan tidak ada dalam dirinya rasa segan silu kepada orang.

جوَّاظ

RAKUS MENGUMPUL HARTA

Berkata Ulamak :

الجوَّاظ فهو الجَموعُ المنوعُ

Artinya : “Makna Al-Jawwaz ialah orang yang mengumpulkan harta dengan cara yang dilarang.”

Maksudnya orang yang sangat rakus mengumpulkan harta dan lagi cara dia mengumpulkan harta itu bukan dengan tujuan yang benar.

Bermula mencari harta itu bukanlah perkara yang dilarang olih syarak akan tetapi hendaklah dengan tujuan dan cara yang benar.

Berkata Dr Ahmad Syarif An-Na’san :

وأمَّا المالُ الذي يجمعه المرءُ المسلمُ من حلالٍ بنيةِ أن يسْترَ به نفسَهُ وينتفعَ بهِ هو أو غيرُه أو ينفقَهُ على أولادِهِ وعلى أبويهِ وغيرِهما من أقاربِه بغيرِ نيةِ التَّوصُّلِ إلى الفخرِ والتكبرِ على الناسِ فإن ذلكَ المالَ ليسَ بمذمومٍ

IKLAN

Artinya : “Dan adapun harta yang mengumpulkannya olih seorang Islam dari sumber yang halal dengan tujuan untuk belanja keperluan diri dan mengambil menafaat dengan harta itu olihnya atau orang lain atau membelanjakan sebagai nafaqah anak-anaknya dan kedua ibu bapanya dan lain dari keduanya seperti kaum kerabatnya tidak dengan tujuan berbangga-bangga dan sombong atas manusia maka sungguhnya yang demikian itu bukanlah ia dicela pada syarak.”

Ulamak menyebut antara cara mencari harta dan tujuan yang tidak benar itu ialah bertujuan untuk melakukan perkara yang tidak elok atau kasih ia kepada harta atau bertujuan memuaskan nafsu dan syahwatnya atau kerana bermegah-megah pada manusia atau bakhil ia dengan hartanya itu.

Berkata Fuqahak :

الجوَّاظ فهو الجَموعُ المنوعُ أي الذي يَحرِصُ على جمعِ المالِ بنيَّةٍ فاسدةٍ، وهي أن يكون جمْعُهُ للمالِ حبًّا بالمالِ من حَيثُ ذاتُه ليتوصلَ لإشباعِ شهواتِه المحرَّمةِ وليفخَرَ بهِ على الناسِ ويبطُرَ به بطَرًا ويتكبرَ على عبادِ اللهِ ويبخلَ عن دفعِ المالِ في ما أمرَ اللهُ تعالى بالإنفاقِ فيه

Artinya : “Bermula makna Al-Jawwaz maka yaitu mengumpulkan harta yang ditegah syarak artinya orang yang tamak atas mengumpulkan harta dengan niat yang tidak elok dan bahawa mengumpulkan harta itu kerana dia sangat kasih kepada harta itu sendiri supaya memuaskan syahwatnya yang diharamkan dan bertujuan membanggakan diri atas segala manusia dengan merendahkan orang lain dan sombong atas hamba-hamba Allah dan bakhil pula dia dari membelanjakan harta pada barang yang disuruh olih Allah Taala dengan bersedekah padanya.”

Ketahuilah bermula mengumpulkan harta dari jalan yang halal supaya membelanjakannya pada perkara yang dihalalkan olih Allah Taala itu bukanlah ia suatu yang dicela kerana pada harta itu ada yang dicela olih syarak dan ada yang dipuji olih syarak.

Maka harta yang yang dicela syarak itu ialah harta yang dikumpulkan olih seseorang dengan jalan yang tidak halal dan orang seperti ini sebenarnya tiada baginya kisah langsung adakah harta yang didapatnya itu halal atau haram kerana yang menjadi kepentingan dalam dirinya ialah mendapatkan harta.

Bermula harta yang dipuji syarak itu ialah harta yang didapat dengan cara yang halal dan harta yang dicari dengan tujuan menunaikan kewajipan memberi nafaqah kepada kaum keluarga dan harta yang bertujuan disedekahkan dan dikongsikan dengan saudara mara dan orang ramai bukan untuk dikumpulkan semata sehingga disebut dia sebagai orang yang banyak harta.

Dan sememangnya mencari harta itu walaupun dibenarkan olih syarak tetapi ada padanya banyak kebinasaan yang antaranya ialah orang yang mencari harta itu sedikit sebanyak akan lalai dari akhiratnya.

Maksudnya sekalipun seorang itu mencari harta benda bukan dengan cara berlumba-lumba memperbanyakkan dan menimbunkannya dia sudah lalai dari akhiratnya apalah lagi dengan mereka yang tamak dan berlumba-lumba mencari dan memperbanyakkan harta.

Benarlah firman Allah Taala :

أَلۡهَٮٰكُمُ ٱلتَّكَاثُرُ . حَتَّىٰ زُرۡتُمُ ٱلۡمَقَابِرَ

Artinya : “Telah melalaikan akan kamu sekelian olih urusan membanyakkan mencari harta benda sehingga masuk kamu sekelian ke dalam kubur.” (At-Takasur : 1 & 2)

Sesungguhnya barangsiapa yang mengambil harta dengan cara yang tidak sebenar pasti dia tidak akan puas dengan apa yang telah diperolehinya itu maka kerana itu kita lihat seorang itu sekalipun telah hampir kepada kuburnya dia masih rakus mencari dan mengumpulkan harta.

Telah diriwayatkan daripada Abu Said Al-Khudri r.a. daripada Nabi saw bersabda :

وَإِنَّ هَذَا الْمَالَ حُلْوَةٌ، مَنْ أَخَذَهُ بِحَقِّهِ وَوَضَعَهُ فِي حَقِّهِ فَنِعْمَ الْمَعُونَةُ هُوَ، وَمَنْ أَخَذَهُ بِغَيْرِ حَقِّهِ، كَانَ كَالَّذِي يَأْكُلُ وَلا يَشْبَعُ

Artinya : “Bermula harta ini sedap dilihat. Maka siapa yang mengambilnya dengan cara yang benar dan dibelanjakan dengan cara yang benar maka itulah nikmat terbaik baginya. Dan siapa yang mengambilnya dengan cara yang tidak sebenar nescaya adalah dia seperti orang yang makan tetapi tidak pernah kenyang.” (Hadith riwayat Muslim)

Maka sayugianya kita semua memelihara diri dari termasuk dalam kalangan orang yang dibenci olih Allah dengan sebab harta benda.

Sebaiknya biarlah harta yang kita dapat itu ialah harta soleh yang disebutkan di dalam hadith-hadith Nabi saw.

Telah diriwayatkan daripada ‘Amr bin Al-‘Aas r.a. adalah Nabi saw telah bersabda baginya :

يَا عَمْرُو , نِعْمَ الْمَالُ الصَّالِحُ لِلْمَرْءِ الصَّالِحِ

Artinya : “Wahai Amr! Sebaik-baik harta yang soleh itu ialah untuk seorang yang soleh.” (Hadith riwayat Ahmad dan Bukhari dan Muslim dan lainnya)

IKLAN


سخّاب بالأسواق

BERTERIAK DI PASAR

Berkata Fuqahak maknanya :

يُكثرُ الصياحَ والكلامَ في سبيلِ جمعِ المالِ

Artinya : “Membanyakkan berteriak dan bercakap pada usaha mengumpulkan harta.”
Dan kata setengahnya maknanya ialah :

يكثر في لأسواق الصياح والصخب والحلف في البيع والشراء، والكذب إلا ما ندر، والغش في البيع والشراء

Artinya : “Membanyakkan pada tempat-tempat berniaga dengan berteriak dan bertempik dan juga bersumpah pada jual beli dan bercakap bohong melainkan sedikit (yang tidak seperti demikian). Dan menipu ketika melakukan perniagaan.”

Yang dimaksudkan dengan perkataan pasar-pasar itu ialah orang yang berniaga olih kerana terlalu rakus untuk mendapatkan keuntungan dia berteriak di pasar-pasar atau di tepi-tepi jalan sehingga keluarlah perkataan yang sangat banyak terkadang seperti orang hilang aqal.
Telah diriwayatkan daripada Ibnu Umar r.a. beliau berkata : Nabi saw bersabda :

مَنْ كَثُرَ كَلَامُهُ كَثُرَ سَقَطُهُ، وَمَنْ كَثُرَ سَقَطُهُ كَثُرَتْ ذُنُوبُهُ، وَمَنْ كَثُرَتْ ذُنُوبُهُ كَانَتِ النَّارُ أَوْلَى بِهِ، فَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

Artinya : “Barangsiapa banyak perkataannya maka banyaklah salahnya dan barangsiapa banyak salahnya nescaya banyaklah dosanya dan barangsiapa yang banyak dosanya nescaya adalah neraka itu layak dengannya. Maka barangsiapa yang beriman ia dengan Allah dan hari akhirat maka hendaklah dia berkata perkara yang baik atau dia diam sahaja.” (Hadith riwayat At-Tabarani)

Antara perkataan yang menjerumuskan orang berniaga kepada dosa dan azab neraka ialah berdusta dan sengelat dan sumpah dusta dan seumpamanya.

Pada zaman kita sekarang banyak terjadi apa yang telah disabdakan olih Nabi saw ini yaitu ramai yan berniaga di dalam media sosial dalam keadaan yang dijelaskan di dalam hadith yaitu bertempik dan berteriak dan setengahnya sampai berkata yang dusta dan masuk pada perkataan yang aib dan lucah demi meyakinkan orang yang mendengar supaya berminat dengan barangan jualannya.

Dan tidak kurang yang melanggar peraturan berpakaian ketika berniaga seperti mendedahkan aurat dan berpakaian ketat dan seksi yang menjolok mata dan pakaian-pakaian yang diharamkan syarak orang Islam memakainya.

جيفة بالليل

BANGKAI DI MALAM HARI

Berkata setengah ulamak maknanya ialah :

كناية عن كثرة نومه وخموله وعدم قيامه لصلاة الليل

Artinya : “Satu sindiran dari banyak tidurnya dan banyak malasnya dan tiada bangun ia bagi solat malam.”

Dan kata setengah ulamak pula maknanya ialah :

يستغرقُ ليلَهُ بالنومِ ولا يهتمُ بأن يكسبَ في ليلهِ من الصَّلواتِ ويتزودَ من الطاعاتِ

Artinya : “Menghabiskan waktu malamnya dengan tidur sahaja dan tidak mementingkan usaha melakukan amal pada waktu malam seperti solat dan mencari bekal amal taat.”

IKLAN

Dan kata setengah ulamak pula :

إذا جاء الليل استلقى على فراشه وبقي كالجيفة إلى الصباح.

Artinya : “Orang-orang yang apabila tiba waktu malam hanyalah dia tahu berbaring di atas tempat tidurnya dan begitulah kekal ia seperti bangkai sampai waktu pagi.”
Tidak beribadah pada waktu malam dan hanya tidur dan berehat itu samalah seperti binatang dan tetapi pada hadith ini Nabi saw lebih keras memberi amaran sehingga Nabi saw menyerupakan orang-orang yang berperangai seperti ini sama seperti bangkai yaitu haiwan yang telah mati lagi busuk baunya.

حمار بالنهار

KELDAI DI SIANG HARI

Berkata setengah ulamak makna kaldai di siang hari ialah :

أن همَّهُ التفننُ بالأكلِ والإكثارُ من الملذاتِ وينشغلُ بذلكَ عنِ القيامِ بما افترضَهُ اللهُ تعالى عليه
Artinya : “Bahawasanya cita-citanya hanyalah mempelbagaikan makan minum dan membanyakkan kelazatan dan hanya sibuk dengan perkara tersebut hingga tidak ada masa dalam hidupnya untuk mendirikan segala perintah yang telah difardukan olih Allah Taala ke atasnya.”

Dan kata setengah ulamak :

ومعنى حمار بالنهار: أنه بليد في فهمه، منهمك في عمله الدنيوي لا يلتفت إلى سواه من الطاعة والعبادة

Artinya : “Bermula makna keldai di siang hari itu ialah seorang yang sangat bodoh atau dungu otaknya hanya asyik dengan pekerjaan mencari dunia di siang hari tiada pedulikan kepada perkara-perkara taat dan ibadah.”

عالم بالدنيا جاهل بالاخرة

TAHU TENTANG DUNIA JAHIL TENTANG AKHIRAT

Di dalam Al-Quran sudah memberitahu bahawa kebanyakkan manusia itu adalah jahil. Majoriti manusia itu hanya pandai dalam ilmu bagi kehidupan di dunia akan tetapi tentang akhirat mereka adalah orang yang jahil.

Firman Allah Taala :

لَا يُخْلِفُ اللّٰهُ وَعْدَهٗ وَلٰكِنَّ اَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُوْنَ
يَعْلَمُوْنَ ظَاهِرًا مِّنَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَاۖ وَهُمْ عَنِ الْاٰخِرَةِ هُمْ غٰفِلُوْنَ

Artinya : “Allah sekali-kali tidak akan menyalahi janji-Nya akan tetapi kebanyakkan manusia itu jahil tidak mengetahui. Mereka hanya tahu tentang zahir hidup di dunia sedangkan tentang akhirat mereka adalah orang-orang yang lalai tidak tahu apa-apa.” (Ar-Rum : 6 & 7)
Ketahui olihmu bahawa seburuk-buruk orang itu ialah yang hanya pandai dalam soal mencari duit dan harta tetapi sangat jahil lagi bodoh tentang hal-hal berkait akhirat.

Berkata Ulamak :

من ءاتاهُ اللهُ عزَّ وجلَّ المالَ وكان عارفًا بطرقِ جمعِ المالِ وهو جاهلٌ بأمورِ الدّينِ أي بما افترضَ اللهُ تعالى عليه معرفَتَهُ من علمِ الدينِ فهو من شرِّ خلقِ اللهِ

Artinya : “Barangsiapa yang diberikannya olih Allah akan harta benda dan dia pandai dalam urusan mendapatkan harta sedang dia jahil dengan urusan agama yakni dia jahil akan perkara yang difardukan olih Allah Taala ke atasnya maka dia adalah seburuk-buruk manusia.”

Dan kata ulamak yang lain :

هو عالم بأمور دنياه ولكنه جاهل بأمر دينه لا يهتم به ولا يسأل عنه

Artinya : “Maknanya ialah orang yang hanya tahu dengan urusan-urusan dunia akan tetapi dia jahil dengan urusan agama dan tidak ambil berat dengannya dan tidak pula bertanyakan daripadanya.”

Maksudnya orang yang hanya mementingkan ilmu tentang dunia sahaja kerana disitu ada kepentingan mencari harta dan kesenangan makan minum dan berumah tangga dan mendapatkan kenderaan serta tempat tinggal sedangkan mereka ini adalah orang yang jahil lagi bodoh tidak tahu apa suatu tentang ilmu agama.

Kesimpulannya hadith ini datang bagi memberi amaran ke atas orang-orang beriman dan berjaga-jaga supaya menjauhkan sejauh mungkin dari sekelian perangai yang sangat dicela ini dan bersungguh menghiaskan dirinya dengan lawan baginya daripada akhlak-akhlak yang mulia.
wallahua’lam. Ustaz azhar idrus (gambar sekadar hiasan: Sumber internet)

WEBINAR JODOH : SUAMI KIRIMAN ILAHI

Jom Sis semua yang masih single terutamanya sejenis yang pemalu! Kita belajar ilmu menjemput jodoh

Dengan ilmu menjemput jodoh, Sis akan..

Tak tertanya-tanya lagi “Dimana atau ada ke bakal imamku” ‍‍

Jelas dan yakin dengan langkah-langkah mudah ikhtiar mencari jodoh (Tip: Islam itu Mudah dan Indah)

Akan dijauhi heartbreak dan lelaki yang tak serius

Yang sudah berstatus ‘Dimiliki’, ambillah manfaat ilmu ini untuk memudahkan dan percepatkan lagi jodoh Sis

Daftar di https://toko.ideaktiv.com/product/webinar-jodoh-suami-kiriman-ilahi/