Setelah berkahwin, salah satu tanggungjawab besar seorang suami ialah memberi nafkah atau belanja bulanan mencukupi untuk isteri. ‘Nafkah’ asalnya adalah perkataan arab memberi maksud sesuatu yang dibelanjakan daripada mata wang atau seumpamanya bagi melengkapkan kehidupan seharian.

Menurut Ibn Qudamah, nafkah ialah sesuatu yang dibelanjakan untuk melengkapkan apa sahaja yang menjadi keperluan asas kehidupan isteri untuk hidup seperti makanan, minuman, pakaian dan juga tempat tinggal.

Suami wajib memenuhi keperluan isterinya seperti makanan, minuman dan juga ubat-ubatan walaupun isterinya seorang yang kaya, mempunyai duit sendiri dan mampu menanggung dirinya sendiri.

Isteri perlu minta izin dan memberitahu ke mana wang nafkah dibelanjakan

Namun ada dalam keadaan tertentu, suami berasa tidak selesa; apabila wang belanja (nafkah bulanan) yang diberikan kepada isteri telah digunakan oleh isteri untuk diberikan secara tetap kepada mentua (ibu kepada isteri).

Timbul situasi suami tidak reda dengan keadaan itu, kerana wang belanja yang diberikan adalah untuk kegunaan isteri dan dalam masa sama, mentua masih ada anak-anak lelaki yang bekerja.

Artikel berkaitan: Suami Kiriman Tuhan, Tak Culas Tunai Nafkah, Rajin Beri Isteri Sedekah

Artikel berkaitan: Wajibkah Tanggung Ibu Bapa Mentua Dan Hutang Ipar Duai?

Bagi menjelaskan dilema ini, seperkara penting yang perlu diingat ialah seorang lelaki yang telah menikah wajib menafkahi isterinya seterusnya anak-anaknya.

Bapa dan ibu mentuanya tidak termasuk tanggungan wajib. Memahami ini, maka tidak dibenarkan seorang isteri mengambil harta suaminya untuk diberikan kepada orang tuanya kecuali dengan izin serta keredaan suami.

Anak-anak kandung wajib menafkahi mentua

IKLAN

Sekiranya seorang isteri memiliki harta peribadi (bukan harta suami) dan dia memiliki harta yang lebih daripada keperluannya, maka wajib baginya untuk menafkahi kedua orang tuanya yang fakir.

Menafkahi kedua orang tua adalah kewajiban anak kandung, baik lelaki ataupun perempuan. Dan hal itu termasuk bentuk bakti kepada keduanya.

Ibnul Mundzir (318 H) berkata:

أجمع أهل العلم على أن نفقة الوالدين الفقيرين اللذين لا كسب لهما، ولا مال، واجبة في مال الولد
“Telah sepakat ahli ilmu bahawa nafkah kedua orang tua yang fakir yang tidak memiliki penghasilan dan tidak memiliki harta adalah sebuah kewajiban pada harta seorang anak. (Al-Mughni: 8/212)

Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ummul Mukminin Aisyah Radhiyallahu anha, Nabi bersabda:

إنَّ أَطْيَبَ مَا أَكَلَ الرَّجُلُ مِنْ كَسْبِهِ، وَإِنَّ وَلَدَهُ مِنْ كَسْبِهِ.» رواه أبو داود.
“Sungguh sebaik-baik makanan yang dimakan oleh seseorang adalah dari hasil usahanya dan sesungguhnya anak dia adalah bahagian dari hasil usahanya.” (HR. Abu Dawud)

Hadis ini menerangkan bahawa orang tua memiliki hak atas harta anaknya. Maka boleh bagi keduanya untuk mengambil darinya. Tentu dengan beberapa syarat seperti;

(1) Mengambil sebatas yang tidak bermudarat bagi anaknya,
(2) Tidak mengambil harta yang berkaitan dengan keperluan anak,
(3) Tidak mengambil untuk diberikan kepada anaknya yang lain. Dan sebahagian ulama menjelaskan hal tersebut hanya diperbolehkan dalam keadaan ketika orang tua memerlukan saja.

Seorang anak kandung; lelaki atau perempuan wajib untuk menafkahi kedua orang tuanya apabila dalam keadaan berikut;

Pertama: Orang tua yang fakir dan tidak ada pekerjaan (sumber pendapatan)

Kedua: Keperluan anak adalah mencukupi dan memiliki harta yang lebih daripada keperluannya.

Akan tetapi telah terjadi perselisihan dikalangan para ulama siapakah yang wajib menafkahi atau memberi belanja bulanan kedua orang tua apabila memiliki anak laki-laki dan perempuan.

Ibnu Qudamah (682 H) dalam Al-Mugni berkata:

وإن اجتمع ابن وبنت، فالنفقة بينهما أثلاثا، كالميراث. وقال أبو حنيفة: النفقة عليهما سواء؛ وقال الشافعي: النفقة على الابن؛ لأنه العصبة.
“Jika berkumpul anak laki-laki dan perempuan, maka nafkah antara keduanya dibahagi sepertiga bahagian seperti dalam warisan. Dan berkata Abu Hanifah: Nafkah atas keduanya sama. Dan berkata Syafi’i: Nafkah itu atas anak lelaki, kerana ia adalah Ashabah (Ahli waris yang bahagiannya tidak ditentukan).” (Al-Mughni: 8/219)

Maksud dari “antara keduanya dibahagi sepertiga bahagian seperti dalam warisan” iaitu kerana dalam warisan bahagian satu orang anak lelaki sama dengan bagian dua anak perempuan.

Misal orang tua yang memiliki seorang anak laki-laki dan seorang anak perempuan maka anak lelaki wajib memberikan nafkah dua pertiga bahagian dan anak perempuan sepertiga bahagian.

Apabila memiliki seorang anak lelaki dan dua anak perempuan maka nafkah dibahagi empat bahagian dua bahagian atas anak lelaki dan dua bahagian atas dua anak perempuannya. Dan begitu seterusnya.

Ini adalah yang wajib, akan tetapi sekiranya salah satu daripada mereka telah mencukupi nafkah orang tuanya maka gugur kewajiban nafkah atas saudara yang lain. Dan baginya pahala di sisi Allah Ta’ala. Atau semua sepakat dengan jumlah tertentu atas masing-masing mereka.

Wallahu ta’ala a’lam.

Sumber artikel : Konsultasi Syariah