Sedangkan guru yang mengajar dalam kelas mengambil masa beberapa minggu untuk betul-betul kenal dengan 30-40 muridnya dalam sebuah kelas, bayangkan pula bagaimana Rasulullah nak kenal kita dengan mudah di Padang Mahsyar nanti? Selautan manusia di situ!

Bukan calang-calang ramainya. Jika tanpa bantuan Allah yang Maha Bijaksana, mungkin kita akan menunggu masa yang sangat lama sebelum dapat berjumpa dengan Rasulullah SAW.

Melalui gambaran yang biasa kita dengar dari ustaz atau agamawan yang mendalami kitab suci al-Quran dan sunnah nabi SAW, pada hari kiamat nanti, orang mukmin dan kafir akan berkumpul di Padang Mahsyar. Di sini akan dihitung amalan-amalan kita sedail-adilnya.

Artikel berkaitan: Siapakah Golongan VIP Di Padang Mahsyar? Jawapan Di Tangan Kita

Artikel berkaitan: “Merangkaklah Kau Cari Aku Di Padang Mahsyar!” Ini Tiket Lewatkan Kita Ke Syurga

Dalam selautan manusia yang bercampur-campur itu, Nabi Muhammad SAW akan mengenal umatnya ketika datang ke sebuah Telaga dengan ciri-ciri khusus. Tapi, bagaimana Nabi Muhammad SAW dapat mengenal umatnya?

Allah SWT berfirman:

يَوْمَ نَدْعُو كُلَّ أُنَاسٍ بِإِمَامِهِمْ
(Ingatlah) suatu hari (yang di hari itu) Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya (QS. Al Israa’: 71)

IKLAN

Ibnu Abi Hatim meriwayatkan, Ibnu Abbas r.a berkata, “Pemimpin kebaikan dan pemimpin kesesatan”

Anas bin Malik berkata, “(erti pemimpin) adalah Nabi setiap umat” (Tafsir Ibnu Abi Hatim, 7/2339)

Ayat ini menjelaskan bahawa umat manusia pada hari Kiamat dipanggil secara berkelompok dan umat Islam dipanggil pada kelompok yang dipimpin oleh Nabi Muhammad SAW. Dengan ini kita boleh faham bahawa, Nabi kenal kita sebagai umatnya ketika umatnya berada pada kelompok yang bersama dengannya.

 

Dalam masa yang sama juga, umat Islam memiliki ciri tersendiri yang membolehkan Nabi Muhammad SAW dapat kenal kita sekilas mata memandang.

IKLAN

Nabi SAW menjelaskan dalam sebuah hadis yang berbunyi:

وَدِدْتُ أَنَّا قَدْ رَأَيْنَا إِخْوَانَنَا. قَالُوا : أَوَلَسْنَا إِخْوَانَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، قَالَ : أَنْتُمْ أَصْحَابِي ، وَإِخْوَانُنَا الَّذِينَ لَمْ يَأْتُوا بَعْدُ . فَقَالُوا : كَيْفَ تَعْرِفُ مَنْ لَمْ يَأْتِ بَعْدُ مِنْ أُمَّتِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ فَقَالَ : أَرَأَيْتَ لَوْ أَنَّ رَجُلًا لَهُ خَيْلٌ غُرٌّ مُحَجَّلَةٌ بَيْنَ ظَهْرَيْ خَيْلٍ دُهْمٍ بُهْمٍ أَلَا يَعْرِفُ خَيْلَهُ؟ قَالُوا : بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ ، قَالَ : فَإِنَّهُمْ يَأْتُونَ غُرًّا مُحَجَّلِينَ مِنْ الْوُضُوءِ وَأَنَا فَرَطُهُمْ عَلَى الْحَوْضِ

Saya berharap bahawa kami sudah boleh melihat saudara-saudara kami”. Mereka (para sahabat) berkata: “Bukankah kami adalah saudara-saudaramu, wahai Rasulullah?, Baginda menjawab: “Kalian adalah sahabat-sahabatku, saudara-saudara kami adalah mereka yang belum datang (lahir) saat ini”.

Mereka berkata: “Bagaimana engkau mengetahui orang yang belum ada saat ini dari umatmu, wahai Rasulullah?, Beliau menjawab: “Tidakkah engkau melihat, jika seseorang memiliki kuda bertanda putih pada muka dan kaki-kakinya berada diantara kuda-kuda hitam pekat, tidakkah ia bisa mengenal kudanya ? Mereka menjawab: “Ya, wahai Rasulullah”.

IKLAN

Beliau bersabda: “Mereka akan datang dengan wajah putih bersinar dan kaki tangan bercahaya pada bahagian air wuduk, dan saya menunggu mereka di Telaga. (HR. Muslim 249)

Apa lagi yang kita ingin nafikan? Berdasarkan ayat dan hadis di atas, kita dapat mengetahui bahawa Rasulullah SAW dapat mengenal umatnya melalui dua cara;

Pertama adalah pada hari kiamat umat Islam dipanggil bersama pemimpinnya, iaitu Nabi Muhammad; darinya Nabi Muhammad mengenal umatnya.

Kedua adalah tanda putih bercahaya pada wajah, kaki, tangan yang merupakan tempat air wuduk, sehingga tanda tersebut menjadi pembeza dari umat manusia yang lain.

Pastikan wuduk kita sempurna agar dapat menyinarkan cahaya pada wajah kita di Padang Mahsyar nanti.

Maka, sudah tentulah kita ingin Nabi kenal kita nanti bukan? Dah tahu apa nak buat sekarang?

Semoga kita semuanya adalah orang-orang yang dikenali Rasulullah berkat daripada wuduk yang sempurna dan dapat minum dari telaganya.

Aamin. Wallahu’alam.

Sumber artikel: konsultasisyariah