Setiap dari kita pasti mahu memasuki syurga Allah. Kisah azab dan kepanasan api neraka banyak digambarkan dalam al-Quran sudah cukup memberikan keinsafan.

Al-Tarmizi meriwayatkan daripada Abu Hurairah, daripada Nabi SAW, baginda bersabda: “Neraka dinyalakan selama seribu tahun sehingga ia menjadi amat marah, kemudian dipanaskan lagi seribu tahun sehingga menjadi amat putih, kemudian dipanaskan lagi seribu tahun sehingga menjadi amat putih, kemudian dipanaskan lagi seribu tahun sehingga menjadi hitam pekat.”

Namun bagaimana mahu menjadikan diri kita tidak disentuh api neraka di akhirat nanti?

Sebagai seorang muslim, sudah selayaknya kita meneladani Rasulullah SAW yang memiliki akhlak yang cukup mulia serta memiliki keperibadian yang cukup hebat. Malah untuk memiliki akhlak mulia ini kita disarankan berpuasa dan melakukan solat tahajud.

Rasulullah SAW bersabda :-

“Sesungguhnya orang yang berakhlah mulia sama derajatnya dengan orang yang berpuasa dan mendirikan shalat.” (HR. Ahmad)

Rasulullah SAW juga bersabda :-

IKLAN

“Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah orang yang paling baik akhlaknya.”

Orang mukmin yang berakhlak mulia umumnya memiliki beberapa sifat-sifat. Di antaranya tidak melaknat dan mencaci maki orang lain, tidak mengadu domba atau menceritakan keburukan orang lain. Bersikap lemah lembut dan bersopan santun.

Sentiasa sabar dan suka mempermudahkan urusan orang lain. Masa yang sama, memiliki sikap lemah lembut, tenang, ramah malah tatkala bertemu saudara semuslimnya dirinya akan sentiasa berbuat baik dan inilah antara ciri-ciri yang diharamkan baginya api neraka.

Dari Abdillah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

IKLAN

“Telah bersabda Rasulullah SAW: ‘Mahukah kamu aku tunjukkan orang yang diharamkan neraka baginya?’ Para sahabat menjawab : Tentu saja, wahai Rasulullah!’ Baginda shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab : ‘(Haram tersentuh api neraka orang yang) Hayyin, Layyin, Qarib, Sahl!’ “(HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Hibban)
Dengan demikian, ada beberapa sifat mukmin yang tidak akan tersentuh api neraka berdasarkan hadits Rasulullah SAW seperti berikut.

Hayyin

Yang dimaksud dengan hayyin adalah orang yang memiliki ketenangan pada jiwanya lahir dan batin (fizikal dan mental). Orang-orang yang memiliki sifat seperti ini cenderung memiliki jiwa yang teduh, tidak mudah memaki orang lain dan tidak mudah melaknat orang lain. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,
“Ada seorang laki-laki yang meminta wasiat kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam : Wasiatilah saya!” Baginda bersabda : “Janganlah kamu marah!” Lelaki itu mengulanginya lagi, tetapi baginda Rasulullah tetap menjawab : “Janganlah kamu marah!” (HR. Bukhari)

Layyin
Sifat kedua adalah layyin iaitu sifat yang dimiliki oleh orang yang lembut dan santun. Tutur kata mahupun perbuatannya selalunya baik dan selain suka melakukan kebaikan kepada sesama manusia. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan teladan kepada kaum muslim untuk sentiasa bersikap lembah lembut dan bersikap santun kepada orang lain kerana sifat ini termasuk satu tanda orang yang berakhlak mulia atau berbudi pekerti yang baik.
Dari Abdullah bin Amr bin al-‘Ash radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam itu bukan seorang yang kotor baik kata-katanya atau tindakannya dan tidak pula seorang yang bersengaja hendak berbuat kekotoran baik kata-katanya atau tindakannya”. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya termasuk dalam golongan orang-orang yang terpilih di antara engkau semua adalah orang yang terbaik budi pekertinya.” (Muttafaq ‘alaih)

IKLAN

Ustaz Ebit Lew antara insan yang sering mempermudahkan urusan orang lain yang diuji kesempitan. Semoga setiap kebaikannya dibalas dengan syurga..

Qarib

Yang dimaksud dengan Qarib adalah orang yang bergaul dan cepat mesra dengan siapa pun.Umumnya, orang memiliki sifat Qarib ini mudah akrab dengan orang lain, ramah, senang diajak bicara, sentiasa tersenyum saat bertemu sesiapa, tidak sinis atau pemarah terhadap orang lain. Dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,
“Rasulullah SAW bersabda kepadaku : Janganlah sekali-kali meremehkan perbuatan baik, walaupun menyambut saudaramu dengan muka ceria.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Sahl

Dan sifat orang yang tak tersentuh api neraka yang keempat adalah Shal. Yang dimaksud dengan Shal adalah orang yang selalu memudahkan urusan orang lain atau sesame manusia. Orang-orang ini kebiasaannya tak akan menyulitkan urusan orang lain dan akan sentiasa memudahkannya serta akan memberikan jawapan pada setiap persoalan ditanya orang jika meminta pandangannya.

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah SAW bersabda,
“Permudahlah dan jangan kalian mempersulit, gembirakan dan jangan kalian menakut-nakuti!” (HR. Muslim).
Moga dengan empat sifat di atas akan menjauhkan kita dari seksaan api neraka.