Mengalami rasa was-was semasa solat menyebabkan kita seakan hilang arah petunjuk tertib dan rukun solat. Ada sahaja yang kita teragak-agak, lupa seketika dan tersasul sama ada dalam pergerakan atau bacaan.

Keadaan ini boleh menyebabkan solat kita samada terus terbatal atau kurang pahalanya. Ia seakan ‘penyakit’ yang tiba-tiba muncul semasa solat. Kita cuba ketahui apakah amalan yang boleh membantu kita atasi rasa was was ini oleh ustaz Azhar Idrus.

Artikel berkaitan: “Orang Solat Yang Ke Neraka. Bukan Setakat Buat Settle Je”-Dai Luqman

Artikel berkaitan: Nak Salahkan Siapa Kalau Anak Tak Nak Solat?

SOALAN :

Saya mengalami was-was ketika mengerjakan solat. Bolehkah ustaz berikan suatu amalan untuk saya amalkan supaya hilang was-was dari saya?

JAWAPAN :

IKLAN

Sungguhnya was-was itu ialah hembusan syaitan ke dalam hati manusia supaya jadi seorang itu sedih atau susah hati atau berpusing hatinya hingga tiada yakin ia akan sesuatu.

Syaitan yang mewaswaskan orang yang solat ini namanya Khanzab dan di antara amalan untuk menjauhkan Khanzab ini dari mewaswaskan kita ialah membaca :

اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِك مِنْ شَيْطَانِ الْوَسْوَسَةِ خَنْزَبٍ

Artinya : Ya Allah sungguhnya aku berlindung dengan Engkau dari syaitan yang mewaswaskan iaitu si Khanzab

Telah diriwayatkan daripada Uthman bin Al-Aas r.a. katanya :

IKLAN

يَا رَسُولَ اللَّهِ الشَّيْطَانُ حَالَ بَيْنِي وَبَيْنَ صَلَاتِي وَقِرَاءَتِي فَقَالَ ذَلِكَ شَيْطَانٌ يُقَالُ لَهُ خَنْزَبٌ إذَا حَسَسْته فَتَعَوَّذْ بِاَللَّهِ مِنْهُ وَاتْفُلْ عَلَى يَسَارِك ثَلَاثًا قَالَ: فَفَعَلْت ذَلِكَ فَأَذْهَبَهُ اللَّهُ عَنِّي

 “Wahai Rasulullah! Adalah syaitan itu menghalang aku dari sembahyangku dan dari bacaanku. Maka sabdanya : Yang demikian itu ialah syaitan yang disebut dengan Khanzab. Apabila kamu merasai kehadirannya maka mintalah berlindung dengan Allah daripadanya dan buat isyarat seperti meludah atas pihak kirimu tiga kali. Kata Uthman : Aku telah berbuat seperti itu dan Allah telah menghilangkan daripada aku.” (Hadith riwayat Muslim dan Al-Hakim dan At-Tabarani)

Dan antara amalan yang elok dilakukan ialah amalan yang disebut oleh Syeikh Sulaiman Al-Bujairimi :

وَكَانَ الْأُسْتَاذُ أَبُو الْحَسَنِ الشَّاذِلِيُّ يُعَلِّمُ أَصْحَابَهُ لِدَفْعِ الْوَسْوَاسِ وَالْخَوَاطِرِ الرَّدِيئَةِ: مَنْ أَحَسَّ بِذَلِكَ فَلْيَضَعْ يَدَهُ الْيُمْنَى عَلَى صَدْرِهِ وَيَقُلْ: سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْخَلَّاقِ الْفَعَّالِ سَبْعَ مَرَّاتٍ ثُمَّ يَقُولُ: {إِنْ يَشَأْ يُذْهِبْكُمْ وَيَأْتِ بِخَلْقٍ جَدِيدٍ} [إبراهيم: 19] {وَمَا ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ بِعَزِيزٍ} [إبراهيم: 20] وَيَقُولُ ذَلِكَ الْمُصَلِّي قَبْلَ الْإِحْرَامِ.

Adalah Ustaz Abu Al-Hasan As-Syazili telah mengajar sahabatnya untuk menolak was-was dan lintasan syaitan yang buruk dengan katanya :

IKLAN

Siapa yang merasakan yang demikian itu (rasa was-was) hendaklah diletakkan tangannya yang kanan atas dadanya dan berkata :

سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ الْخَلَّاقِ الْفَعَّالِ
sebanyak tujuh kali kemudian membaca :

إِنْ يَشَأْ يُذْهِبْكُمْ وَيَأْتِ بِخَلْقٍ جَدِيدٍ

Dan

وَمَا ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ بِعَزِيزٍ

Dan dibaca akan yang demikian itu oleh orang yang hendak sembahyang sebelum takbiratulihram. (Kitab Tuhfatul Habib Syarah ala Al-Khatib)

wallahualam
Ustaz Azhar Idrus