Kedua ibu bapa kita adalah insan paling mulia yang perlu kita hormati tanpa ada batasannya. Merekalah insan yang mendidik kita dari kecil hingga dewasa dan menjadi insan berguna. Lebih-lebih lagi hormati ibu kerana syurga terletak di bawah telapak kaki mereka.

Dan sekiranya kita sudah dewasa nanti dikurniakan rezeki yang murah, jangan sesekali bersifat kedekut dengan kedua ibu bapa.

Kalau tak banyak, sedikit pemberian duit juga sudah memadai kerana tanda kita membalas jasa mereka.

Memang mereka tidak minta wang ringgit, tetapi tidak salah membalas kasih sayang dicurahkan selama ini dengan wang ringgit.

IKLAN

Seperti perkongsian seorang pengguna di laman sosial Facebook, Mohd Fadli Salleh yang bercerita mengenai sifat seorang teman baiknya berkenaan keberkataan duit dan hidup.

Menurutnya biarpun kawannya itu bekerja dan mempunyai pendapatan tetap, tetapi tidak pernah sekalipun dia lupa untuk memberi duit kepada kedua ibu bapanya.

Dia sudah asing siap-siap berapa wang saku untuk diberikan kepada keduanya. Tetapi itu cerita sebelum dia berkahwin dan mempunyai keluarga sendiri.

Namun apabila diduga dengan keperitan hidup walaupun gaji mencukupi, kawannya itu sentiasa resah dan memikirkan kenapa duit bulanan asyik tidak mencukupi.

Setelah berfikir barulah dia teringat sudah lama tidak memberi wang belanja kepada kedua ibu bapanya seperti yang dilakukan sebelum berkahwin dulu.

Dan sejak itu walaupun kehidupannya cukup terdesak sekalipun, kawannya itu tetap akan memberikan duit kepada ibu dan ayahnya.

Berkat berkat tak putus memberi duit kepada orang tuanya, rezeki kawannya itu mula berubah sentiasa murah dan masuk berganda-ganda.

– Seratus untuk ibu, seratus untuk ayah. –

Pagi Jumaat penuh barakah ini aku nak berkongsi satu kisah benar. Kisah yang seorang kawan baik aku sampaikan sendiri pada aku. Tentang keberkatan duit dan hidup.

Aku namakan kawan aku ini Alang saja.

Hanya bekerja biasa sahaja, tetapi tidak pernah lupa untuk beri duit pada mak ayah. Duit diasingkan siap-siap.

Alang kerja kerajaan. Namun bukanlah gred besar. Bukan tahap degree, master atau yang lebih tinggi. Lulusan diploma sahaja.

Tahun pertama dia kerja, sedikit duit gaji disisihkan untuk mak dan ayahnya. Padahal masa tu, gajinya tak sampai pun seribu. Dia hantar rm100 sebulan. Rm50 untuk ibu, rm50 untuk ayah.

Begitulah rutinnya setiap bulan. Walau mak ayah dia bukan orang miskin, namun tetap dia hantar juga. Malah, pencen ayah dia sendiri 4x ganda lebih mahal dari gaji dia.

Tak beri banyak tetapi tetap akan kirim juga. Mahu mak ayah merasa hasil titik peluh bekerja selama ini.

“Aku tak mampu beri banyak. Sedikit pun aku tetap kirim juga. Bukan sebab mereka nak duit aku. Mereka tak minta pun.

Tapi aku nak mereka rasa juga hasil titik peluh aku. Selama ini, mereka tanggung aku. Sekarang, aku dah kerja. Aku nak mereka rasa juga. Lagi pun, kalau ikut adat, umur mereka berapa lama sahaja lagi. Berapa lama sahaja lagi mampu aku berbakti dan menghargai.”

Itu yang Alang sering ucap bila orang tanya kenapa dia masih kirim duit setiap bulan pada ibu dan ayahnya kerana ayahnya boleh dikatakan seorang yang berada juga.

IKLAN

Namun semuanya berubah selepas berkahwin dan mempunyai keluarga sendiri. Walaupun isterinya bekerja tetapi kehidupan agak sukar kerana kos sara hidup yang tinggi.

Sampai satu masa, Alang kahwin. Bebanan hidup berkeluarga mula dia rasa. Sewa rumah tidak lagi dikongai dengan rakan bujang, semua atas bahu dia. Segala bil-bil, ansuran kereta, bebanan pinjaman peribadi dan sebagainya; dia kena fikir dan lunaskan.

Meski pun isteri Alang pun bekerja, namun kehidupan memang agak sukar memandangkan kos sara hidup yang tinggi.

Sejak itu, Alang mula berhenti kirim duit pada ibu dan ayahnya. Dia mula fikir tentang keluarga sendiri, tambah-tambah isterinya mula mengandung. Makin banyak nak guna duit.

Hari demi hari, bulan demi bulan, tahun demi tahun berlalu. Walau gajinya dan isteri sentiasa meningkat setiap tahun, namun bebanan kewangan makin lama makin berat. Anak-anak makin bertambah, bebanan hutang pun begitu juga.

Dia bukan lupa untuk kirim duit pada mak ayahnya, tetapi tunggu kewangan jadi stabil. Namun tidak stabil sebaliknya makin merosot.

Alang bukan lupa nak kirim duit pada mak ayahnya, dia nak tunggu kewangan dia stabil dulu. Namun tak pernah stabil, makin merosot adalah.

Gaji bersih dia hanya tinggal 3 angka sahaja selepas tolak semua bebanan. Sedangkan gaji kasar dia masa tu dah melebihi RM3000.

Dengan baki tiga angka itulah dia nak survive sebulan di kota raya. Memang tenat la kan?

Sehinggalah suatu hari, dia renung dalam diri. Bermonolog sendirian.

‘Kenapa hidup aku sukar. Makan cukup-cukup sahaja. Baru ada lebih sikit, banyak pula benda perlu guna duit.

Jika difikir dulu gainya juga kecil tetapi tidak pernah rasa sesesak ini. Hidup jadi lebih berkat kerana istiqamah kirim duit pada orang tua.

Aku dulu, walau gaji kecil tetapi tidak rasa setenat ini. Tidak rasa sesesak ini walau masa tu gaji tak sampai seribu.

Agaknya dulu hidup aku lebih berkat. Agaknya berkat aku istiqomah kirim duit pada orang tua.’

Alang nekad, biar dia makan nasi lauk kicap sekali pun, dia akan kirim duit belanja pada ibu dan ayahnya di kampung. Walau ibu dan ayahnya tidak meminta-minta, walau kehidupan ibu dan ayahnya jauh lebih senang dari dia.

Dia nekad untuk kirim semula duit pada mak ayahnya. Walaupun gajinya setelah ditolak tinggal beberapa ratus, tetapi tetap bagi duit pada mereka.

Alang nekad kirim duit seratus untuk ibu, dan seratus untuk ayahnya setiap bulan.

Gaji bersih dia selepas kirim duit belanja pada orang tuanya hanya sekitar RM700 sahaja.

Awalnya, si ayah menolak. Dia tahu anaknya sesak. Lagipun, pencen dia sendiri tak habis nak makan. Anak-anak lain lagi kirim duit belanja.

Tapi Alang mendesak.

“Ayah. Ibu. Terimalah duit Alang. Biarlah sedikit, biar pun duit ayah ibu jauh lebih banyak dari duit Alang, namun Alang nakkan keberkatan hidup. Rasa dan gunalah duit hasil titik peluh Alang,” katanya pada kedua orang tua.

Bertahun-tahun lamanya dia tidak mengirim duit. Semenjak dia kahwin dan punya keluarga.

Kononnya sebab untuk kegunaan diri sendiri dan keluarga pun semput-semput. Namun kali ini dia tekad, semput pun dia nak juga kirim.

 

Walaupun duit tidak banyak, tetapi hidup rasa lebih tenang. Keberkatan hidup mula muncul sebaik dia kirim semula duit pada orang tua.

Walau duitnya tidak banyak, malah terkadang terpaksa berhutang sementara tunggu gaji masuk, hidup Alang terasa makin tenang. Terasa keberkatan hidup mula muncul sebaik mengirim semula duit belanja kepada orang tua.

Apa-apa masalah yang tidak dijangka, yang tidak mampu dia selesaikan memandangkan duit poket pun tidak cukup, Allah hantar orang lain bantu.

Motornya rosak orang lain bagi pinjam tanpa diminta. Masalah tempat kerja, ada sahaja datang bantu selesaikan.

Beberapa bulan selepas istiqomah kirim duit belanja pada ibu ayah, rezeki Alang mula mencurah. Satu demi satu idea dan lubang buat duit seolah terhampar di depan mata.

Ternyata Allah buka lubang rezeki lain sebaik beri duit pada orang tua. Malah rezeki jadi berganda-ganda.

Allah buka lubang rezeki lain sebaik sebahagian duit gajinya diberi pada ayah dan ibu. Rezeki yang berganda-ganda mula masuk.

Di situ Alang dapat rasa dengan jelas betapa berkatnya mengirim duit belanja pada ibu dan ayah.

“Cikgu. Aku dulu selalu sangka bila kirim duit pada ibu ayah aku akan makin sempit. Maklumlah gaji kecik.

Namun jika kita ikhlas, jika terus menyantuni orang tua, sebenarnya hidup kita lebih berkat. Yang sempit itu Allah lapangkan. Yang sukar itu Allah mudahkan.

Rezeki yang jauh itu Allah dekatkan.

Jadi, kita kena ingat, jangan sesekali fikir sedikit duit kiriman pada orang tua itu akan menjadi beban pada kita.

Janganlah sesekali terlintas lagi difikiran bahawa sedikit kiriman duit belanja untuk ibu dan ayah itu menjadi beban pada kita. Jangan!

Kira-kira Matematik pasti menunjukkan duit kita makin berkurangan, namun kira-kira Tuhan melalui keberkatan dan rezeki yang datang tidak disangka-sangka itu rupanya berbeza.

Jika masih ada orang tua, kirimlah duit belanja buat mereka walau mereka itu jutawan sekalipun.

Bagi mereka rasa walau RM10 duit dari hasil titik peluh kita.

Nescaya hidup makin berkat, rezeki makin dekat.”

Aku hanya mampu mengangguk kepala tanda setuju. Sesungguhnya apa yang Alang kata dan cerita itu benar belaka.

Ingatlah doa mereka sahaja tidak ternilai harganya.

Ibu dan bapa ini, doanya mereka sahaja tidak ternilai harganya.

Jika masih ada ibu bapa, jangan berkira untuk mengirim duit belanja. Seringgit kita kirim untuk gembirakan mereka, Tuhan pasti balas beribu-ribu kali ganda.

Malah, melalui rezeki dan keberkatan hidup yang tidak dijangka-jangka. Sungguh!

Puaka Bersekutu

#MFS
– Renungan pagi Jumaat.