Biasa kita mendengar lantangnya suara orang membaca al-Quran ialah semasa pertandingan tilawah al-Quran. Namun ada juga yang gemar membaca kitabullah ini dengan suara yang kuat sehingga boleh terdengar beberapa meter walaupun tanpa pembesar suara.

Artikel berkaitan: Ibu Hamil Elok Baca 14 Surah Ini Untuk Lahirkan Zuriat Hebat

Artikel berkaitan: Tak Pernah Skip Puasa Sunat Isnin Khamis, Rahsia Remaja Lelaki Ini Berjaya Hafaz 30 Juzuk Al-Quran

Bagaimanakah hukumnya jika ada orang yang membaca al-Quran dengan suara kuat? Boleh atau tidak?

Menurut Imam al-Nawawi dalam al-Tibyan fi Adaab Hamalati al-Qur’an, di saat yang sama ada banyak hadis-hadis tentang kesunahan membaca al-Quran dengan suara keras dan suara perlahan.

Menurut Imam al-Ghazali, cara mengkompromikan antara hadis-hadis dan atsar yang bercanggah pendapat tentang hal ini. Pertama, bahawa memperlahankan suara ketika membaca al-Quran itu lebih utama. Kalau yang melakukannya merasa takut terkena sifat riya’ (ingin dipuji).

IKLAN

Tetapi, kalau tidak takut terkena sifat ingin dipuji, menguatkan suara itu tidak jadi masalah. Kerana membaca Alquran dengan suara kuat akan memberikan manfaat kepada orang lain, diantara pada yang mendengarnya.

Faedah lainnya adalah bacaan al-Quran dapat mengetuk hati, membuat pendengaran menjadi peka memperhatikan, mendorong untuk memikirkan maknanya, bahkan boleh membuatkan orang yang lupa dan tertidur menjadi tersedar. Ia juga satu bentuk dakwah secara tidak langsung.

Selama tujuan-tujuannya seperti faedah di atas, maka membaca al-Quran dengan suara kuat adalah dibolehkan. Tak ada masalah. Malahan, akan beroleh pahala yang berlipat ganda.

Diantaranya hadis-hadis yang menjadi dalil disunahkan membaca al-Quran dengan kuat, adalah riwayat Shahih al-Bukhari dan Muslim dari Abu Musa al-Asy’ari;

عن أبي موسى قال النبي صلى الله عليه وسلم إني لأعرف أصوات رفقة الأشعريين بالقرآن حين يدخلون بالليل وأعرف منازلهم من أصواتهم بالقرآن بالليل وإن كنت لم أر منازلهم حين نزلوا بالنهار ومنهم حكيم إذا لقي الخيل أو قال العدو قال لهم إن أصحابي يأمرونكم أن تنظروهمDari Abi Musa Ra., Nabi SAW. bersabda: Sungguh saya mengetahui (kualiti) suara mereka yang berasal dari marga “Asy’ari”, ketika mereka berada di waktu malam. Saya mengetahui kualiti mereka ketika suaranya membaca al-Quran di waktu malam. Dan jika saya tidak melihat rumah-rumah mereka di waktu malam, dapat dilihat di waktu siang. Ada seorang bijak dari mereka, ketika bertemu pasukan kuda atau (mungkin) musuh, ia (tidak lari dan) berkata, “para sahabatku memerintahkan kalian untuk menunggu mereka”

Atau hadis lain yang lebih jelas pernyataannya, diriwayatkan oleh Abu Dawud, al-Nasa’I dan lainnya dari al-Bara’ bin ‘Azib,

زينوا القرآن بأصواتكم
“Hiasilah al-Qquran dengan suara-suaramu (yang indah).

Sementara itu, hadis yang menjadi dalil kesunahan membaca al-Quran dengan suara perlahan adalah hadis hasan riwayat al-Tirmidzi dan Abu Dawud, dari ‘Uqbah bin Amir

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: الجاهر بالقرآن كالجاهر بالصدقة، والمسرّ بالقرآن كالمسرِّ بالصدقة
Aku mendengar Rasulullah SAW. bersabda: “Orang yang mengeraskan suara membaca al-Quran seperti orang yang terang-terangan bersedekah. Dan orang yang memelankan suaranya seperti orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi.”

Terakhir, Imam al-Nawawi dalam al-Tibyan menyimpulkan bahawa baik bersuara kuat mahupun perlahan, membaca al-Quran itu bergantung keadaan pembacanya. Jika jahr/bersuara kuat menyebabkan dia melakukan yang tidak direstui agama, sebaiknya janganlah membaca dengan suara kuat.

Tetapi jika tidak ada masalah, disunatkan untuk jahr atau bersuara kuat. Apalagi membacanya dalam keadaan berjemaah, disunatkan untuk bersuara kuat.
Wallahu A’lam

Sumber artikel: bincangsyariah