Penularan wabak COVID-19 ini menyebabkan banyak negara melakukan lockdown bagi memutuskan jaringan rantaian virus sangat merbahaya ini, termasuklah negara kita Malaysia.

Bukan itu sahaja, malah paling menyedihkan apabila Masjid Haram juga tidak terkecuali ditutup kepada semua jemaah untuk satu jangka masa yang tidak diketahui.

Melalui satu perkongsian di laman sosial Facebook, wanita ini Masnira Ramli yang menetap di sana menceritakan pengalamannya menjalani perintah lockdown di Tanah Suci Mekah.

Menurutnya sebelum ini dia boleh pergi ke kedai yang dibuka 24 jam berdekatan untuk membeli barangan keperluan. Malah pekerja di kedai berkenaan juga sudah mengenali keluarganya.

Sebutlah apa sahaja buahan yang manis boleh dibeli di kedai berkenaan, begitu juga suasananya jika di bulan puasa dapat merasai air yang menjadi kegemaran masyarakat setempat dan antara kebaikannya untuk menguatkan antibodi.

Tetapi kini, keadaannya berbeza apabila kerajaan mengenakan perintah kawalan dan hanya membenarkan waktu tertentu sahaja untuk membeli barangan keperluan harian.

Namun sebagai penduduk yang bermastautin di sini, dia turut menjelaskan bahawa Kota Mekah masih belum dibuka kepada orang luar.

Malah mereka yang tinggal berdekatan juga tidak dibenarkan untuk masuk ke Masjidil Haram. Dia juga tidak pasti bila larangan itu akan berakhir.

Sekitar 5 tahun lepas, ketika pertama kali abah datang ke Makkah, ini lah kedai runcit yang abah pergi sendiri ketika balik dari solat jemaah di masjid kecil berdekatan rumahku.

IKLAN

Kedai ini juga sangat dekat dengan rumah. Berjalan kaki sahaja.

“Angah, telur ayam tak ada. Hanya ada telur itik sahaja.” Kata abah ketika saya minta abah singgah kedai untuk membeli telur.

Saya ketawa kecil.

“Telur ayam kat sini memang warna putih lah abah. Bukan telur itik tu.”

Terkebil-kebil abah seolah tidak percaya. Barangkali sedang memikirkan ayam baka apakah ini yang mengeluarkan telur bewarna putih seperti telur itik.

Kedai runcit ini yang menjadi tempat tumpuan kami untuk membeli barang keperluan yang tiba-tiba tidak cukup atau habis. Lebih lagi apabila masa-masa kecemasan. Sarung sahaja abaya dan terus ke kedai.

IKLAN

Cuma kalau belacan dan rempah kari adabi yang sudah habis, jangan lah cari di sini..

Dibuka pula 24jam! Sangat membantu.

Sayur-sayuran dan buah-buahan nya segar. Di musim panas lebih kurang bulan Jun, akan ada buah kurma segar yang masih bertangkai di jual di sini. Rasanya manis kelat-kelat sedikit. Rangup sekali. Ah, tidak sabar rasanya untuk menunggu musim itu.

Pekerja kedai sudah mengenali kami. Jika suami ke kedai, ketika memilih buahan pasti orang kedai tidak lokek memberitahu buahan mana yang manis, yang baru sampai atau dari mana buah itu datang. Mangga yang sedap dari Yemen. Sizenya kecil dan rasanya manis sekali.

Begitu juga dengan buah delima. Dari Yemen juga yang sedap! Warnanya tidak terlalu kemerahan. Size besar, rasa manis dan sangat kecil biji nya berbanding dengan delima dari tempat lain.

IKLAN

Setiap pagi ada pastry segar dibuat dan dibakar di sini. Panas-panas. Bau roti yang sedang dibakar menusuk ke rongga hidung membantu membangkitkan selera. Pasti cepat sahaja habis roti-rotinya. Kadangkala sebelum ke sekolah anak-anak gemar membeli roti sosej dan roti pizza kegemaran mereka.

Ada juga dijual buah zaitun yang diperam sendiri di dalam air cuka. Sedap bagi penggemarnya.

Di bulan puasa, air laban (yougurt) cepat sahaja habis. Perisa mango pilihan kami pasti laris. Jika lepas asar baru mahu membeli, kebarangkalian untuk dapat adalah sangat rendah. Itu lah air minuman kegemaran orang tempatan. Untuk menyejukkan badan, menguatkan perut serta meningkatkan antibodi tubuh.

Kini, ketika sedang dalam serangan wabak, kerajaan menasihatkan penduduk untuk membeli barang keperluan di kedai runcit sahaja. Melainkan jika mahu membeli dalam jumlah yang banyak baru lah ke supermarket.

Ketika saya ke kedai pagi tadi, barangan banyak di tambah setiap hari.. sayur sayuran dan buahan sentiasa ada walaupun boleh beroperasi dari jam 6 pagi sehingga ke 3 petang sahaja..

Ada banyak mesej yang saya terima hari ini berkenaan dengan ‘adakah kota Makkah sudah dibuka untuk jemaah. Khabarnya ada video jemaah tawaf sedang tular.’

Buat masa ini kota Makkah masih belum dibuka kepada orang luar. Hatta kami di sini juga belum boleh ke Masjidilharam.. Tidak pasti sehingga bila..

#diaribonda3R
#makkahalmukarramah
#perangcovid19