Dalam hidup kita hanya ada 24 jam. Ada waktu di khususkan untuk solat iaitu Subuh, Zuhur, Asar, Maghrib dan Isyak. Namun tahukah dalam ruang setiap waktu itu ada  dilarang kita mengerjakan ibadah solat ini.

Dikongsi fb Ustaz Azhar Idrus, penceramah ini berkongsi waktu yang dilarang solat padanya.

Hadith Musnad Imam Syafie.

Ringkasan Dan Terjemahan Serta Sedikit Keterangan.

بَابُ الأَوْقَاتِ الْمَنْهِيِّ عَنِ الصَّلاةِ فِيهَا

Bab Segala Waktu Yang Dilarang Solat Padanya

Telah diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. :
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنِ الصَّلاةِ بَعْدَ الْعَصْرِ حَتَّى تَغْرُبَ الشَّمْسُ، وَعَنِ الصَّلاةِ بَعْدَ الصُّبْحِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ

Ertinya : “Sungguhnya Rasulullah sollallahu alaihi wasallam telah melarang dari solat selepas asar sehingga terbenam matahari dan dari solat selepas subuh sehingga terbit matahari.”

Hadith ini telah dikeluarkan juga oleh Imam Malik dan Muslim.

Dan telah diriwayatkan daripada Ibnu Umar r.a. sungguhnya Nabi sollallahu alaihi wasallam telah bersabda :

لا يَتَحَرَّى أَحَدُكُمْ فَيُصَلِّيَ عِنْدَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَلا عِنْدَ غُرُوبِهَا

Artinya : “Janganlah salah seorang kamu sengaja mengerjakan solat ketika terbit matahari dan jangan ketika tenggelamnya.”

Hadith ini dikeluarkan juga oleh Imam Malik dan Bukhari dan Muslim dan An-Nasaie.
Dan telah diriwayatkan daripada Abdullah As-Sonabihi sungguhnya Rasulullah sollallahu alaihi wasallam telah bersabda :

إِنَّ الشَّمْسَ تَطْلُعُ وَمَعَهَا قَرْنُ الشَّيْطَانِ، فَإِذَا ارْتَفَعَتْ فَارَقَهَا، فَإِذَا اسْتَوَتْ قَارَنَهَا، فَإِذَا زَالَتْ فَارَقَهَا، فَإِذَا دَنَتْ لِلْغُرُوبِ قَارَنَهَا، فَإِذَا غَرَبَتْ فَارَقَهَا ، وَنَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الصَّلاةِ فِي تِلْكَ السَّاعَاتِ

Ertinya : “Bahawasanya matahari itu terbit ia dan menyertainya oleh tanduk syaitan. Maka apabila matahari telah terangkat ia pun meninggalkannya. Kemudian apabila matahari telah berada di tengah langit maka datang ia menyertainya dan apabila matahari telah tergelincir maka ditinggalkannya. Kemudian apabila matahari hampir tenggelam maka datang ia menyertainya dan apabila matahari telah pun habis tenggelam maka ditinggalkannya. Rasulullah sollallahu alaihi wasallam telah melarang dari solat pada sekelian waktu-waktu ini.”

Hadith ini telah dikeluarkan juga olih Imam Malik dan An-Nasaie.

Dan telah diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. :

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنِ الصَّلاةِ نِصْفَ النَّهَارِ حَتَّى تَزُولَ الشَّمْسُ إِلا يَوْمَ الْجُمُعَةِ

Artinya : “Bahawasanya Rasulullah sollallahu alaihi wasallam telah melarang dari solat ditengah hari sehingga tergelincir matahari kecuali pada hari jumaat.”

Hadith ini dikeluarkan juga olih Imam Abu Daud dan Al-Baihaqi dan Ibnu Abdi Al-Barri.

KETERANGAN

Hadith-hadith ini datang pada menerangkan waktu-waktu yang dilarang mengerjakan solat padanya.

IKLAN

Bermula maksud larangan solat selepas asar itu ialah selepas seseorang itu menunaikan solat asar dan selepas subuh itu ialah selepas seseorang itu telah menunaikan solat subuh.
Jika seorang itu belum menunaikan solat asar dan solat subuh maka tidak ada larangan ke atasnya.

Dan ada diriwayatkan daripada Uqbah bin ‘Amir r.a. beliau berkata :

ثَلَاثُ سَاعَاتٍ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْهَى أَنْ نُصَلِّيَ فِيهِنَّ، أَوْ نَقْبُرَ فِيهِنَّ مَوْتَانَا: إِذَا طَلَعَتِ الشَّمْسُ بَازِغَةً حَتَّى تَرْتَفِعَ، وَحِينَ يَقُومُ قَائِمُ الظَّهِيرَةِ حَتَّى تَمِيلَ الشَّمْسُ، وَحِينَ تَضَيَّفُ لِلْغُرُوبِ حَتَّى تَغْرُبَ

Artinya : “Tiga waktu adalah Rasulullah sollallahu alaihi wasallam melarang kami menunaikan solat padanya atau kami menguburkan padanya orang-orang yang mati dari kalangan kami yaitu apabila telah terbitlah matahari sehingga naik tinggi dan ketika berdirilah unta kerana kepanasan (yakni ketika istiwa’) sehingga condonglah matahari dan ketika masuk matahari hendak tenggelam sehingga selesai tenggelam.” (Hadith riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah dan An-Nasaie dan Al-Baihaqi dan Ad-Darimi)

Dan maskud waktu unta berdiri kerana kepanasan ketika istiwa’ itu ialah pada waktu tersebut pasir menjadi sangat panas maka unta yang sedang duduk di atas pasir ketika itu akan bangun mengelakkan dari panasnya pasir tersebut.

Berkata Imam Ad-Damiri :

فـ (الظهيرة): شدة الحر، و (قائمها): البعير يكون باركًا فيقوم من شدة حر الأرض

Artinya : “Maka zahirah itu maknanya sangat panas dan yang berdiri itu ialah unta bangun dari kerana sangat panasnya bumi ketika itu.” (Kitab An-Najm Al-Wahhaj).

Maka dapat diketahui dari hadith-hadith ini bahawa sekelian waktu yang dilarang padanya solat itu ialah lima waktu.

Berkata Imam Taqiyuddin Ad-Dimasyqi :

خَمْسَة أَوْقَات لَا يصلى فِيهَا إِلَّا صَلَاة لَهَا سَبَب بعد صَلَاة الصُّبْح حَتَّى تطلع الشَّمْس وَعند طُلُوعهَا حَتَّى تتكامل وترتفع قدر رمح وَإِذا اسْتَوَت حَتَّى تَزُول وَبعد الْعَصْر حَتَّى تغرب الشَّمْس وَعند الْغُرُوب حَتَّى يتكامل غُرُوبهَا

Artinya : “Lima waktu tidak dilakukan solat padanya melainkan solat yang ada sebab baginya yaitu selepas solat subuh hingga terbit matahari dan ketika matahari sedang terbit sehingga sempurna tinggi kadar segalah dan ketika istiwa’ hingga gelincir matahari dan selepas solat asar hingga tenggelam matahari dan ketika sedang tenggelam matahari.” (kitab Kifayatul Akhyar)

TANDUK SYAITAN

IKLAN

Ulamak telah berbeda pendapat pada makna tanduk syaitan pada hadith Abdullah As-Sonabihi itu. Berkata setengah ulamak maknanya ialah syaitan menyertai bagi matahari pada sekelian waktu ini. Dan berkata setengah yang lain maknanya ialah syaitan menjadi kuat pada waktu-waktu tersebut. Dan kata setengah yang lain sebahagian orang-orang kafir menyembah matahari pada ketika ini.

Dan berkata setengah yang lain ia adalah sindiran yang bermaksud orang yang melambatkan solat asar sehingga dekat terbenam matahari dan solat subuh sehingga terbit matahari telah diperdaya olih syaitan.

Dan kata setengah yang lain adalah syaitan itu apabila hendak terbit matahari atau hendak tenggelam maka dia duduk ditengahnya hingga jadilah kedudukan matahari di tengah antara dua tanduknya lalu orang-orang yang menyembah mathari itu sebenarnya menyembah syaitan.

MATAHARI DI TENGAH LANGIT

Bermula maksud matahari berada di tengah langit itu ialah waktu tenghari di mana matahari betul-betul berada di atas kepala yakni sama jaraknya dari arah timur dan arah barat yang disebut dengan istiwa’ artinya sama maka apabila telah tergelincir yakni bergerak matahari ke arah barat sedikit yang disebut sebagai zawal maka hilanglah waktu larangan tersebut dan ialah bermula waktu zuhur.

SEGALA WAKTU YANG DILARANG SOLAT

Telah berkata Imam Ibnu Al-Atsir :

الذي ذهب إليه الشافعي: أن الأوقات المنهي عن الصلاة فيها خمسة: ثلاثة متعلقة بالوقت وهي الصلاة عند طلوع الشمس حتى ترتفع، وعند الاستواء حتى تزول، وعند الغروب حتى تغرب، واثنان متعلقان بالفعل وهما: الصلاة بعد صلاة الصبح إلى طلوع الشمس، وبعد العصر إلى الغروب، وهذه الأوقات لا تجوز الصلاة فيها عنده، إلا أن تكون صلاة لها سبب، كقضاء فرض، أو صلاة جنازة، أو سجود قرآن، أو إدراك جماعة أو نذر.

Artinya : “Bermula yang berjalan kepadanya olih Imam Syafie bahwasanya sekelian waktu yang dilarang dari mengerjakan solat padanya itu ada lima yaitu tiga waktu yang berkait dengan masa yaitu solat ketika matahari sedang terbit sehinggalah tinggi matahari. Dan solat ketika matahari berada ditengah langit sehinggalah matahari tergelincir yakni condong ke arah barat. Dan ketika matahari sedang terbenam sehingga tenggelam matahari. Dan dua lagi waktu itu berkait dengan perbuatan yaitu solat selepas menunaikan solat subuh sehingga terbit matahari dan selepas menunaikan solat asar sehingga waktu maghrib yakni tenggelam matahari. Dan sekelian waktu-waktu ini tidak harus solat padanya di sisi beliau kecuali bahawa adalah solat itu mempunyai sebab seperti solat qadha atau solat jenazah atau sujud sajadah atau mendapatkan jemaah atau solat nazar.” (Kitab As-Syafi Syarah Musnad Imam As-Syafie).

Berkata Imam Ibnu Ruslan :

صَلَاة مالاسبب لَهَا امنعا … بعد صَلَاة الصُّبْح حَتَّى تطلعا …
وَبعد فعل الْعَصْر حَتَّى غربت … وَعند مَا تطلع حَتَّى أرتفعت
والاستوا لَا جُمُعَة إِلَى الزَّوَال … والاصفرار لغروب ذى كَمَال
أما الَّتِى لسَبَب مقدم … كالندر والفائت لم تحرم

Artinya : “Bermula dilarang solat yang tiada mempunyai sebab baginya selepas menunaikan solat subuh sampailah terbit matahari dan selepas menunaikan solat asar sampai tenggelam matahari dan ketika matahari sedang terbit sampai naik tinggi matahari dan ketika matahari ditengah langit melainkan hari jumaat sehingga matahari telah tergelincir dan ketika kekuningan waktu matahari hendak tenggelam sehingga sempurna tenggelamnya. Adapun solat yang ada baginya sebab yang terdahulu seperti solat nazar dan qadha yang luput maka tidak diharamkan.” (Kitab Matan Zubad)

Dan hikmah dilarang solat pada waktu tersebut ialah suapa merehatkan diri supaya kuat ia pada masa yang dituntut padanya mengerjakan solat.

IKLAN

Berkata Imam Al-Mawardi :

أَنَّ نَهْيَهُ عَنِ الصَّلَاةِ بَعْدَ الصُّبْحِ لِيَكُونَ أَقْوَى لَهُمْ عَلَى صَلَاةِ الضُّحَى وَبَعْدَ الْعَصْرِ لِيَكُونَ أَقْوَى لَهُمْ عَلَى صَلَاةِ اللَّيْلِ، وَعِنْدَ نِصْفِ النَّهَارِ لِأَجْلِ الْقَائِلَةِ وَالِاسْتِرَاحَةِ

Artinya : “Sungguhnya larangan Nabi sollallahu alaihi wasallam dari mengerjakan solat selepas solat subuh ialah supaya lebih kuat bagi mereka itu atas menunaikan solat dhuha dan selepas asar pula supaya lebih kuat bagi mereka itu atas menunaikan solat malam dan ketika tengahari ialah kerana tidur dan berehat (sebelum zuhur).” (Kitab Al-Hawi Al-Kabir)

LARANGAN MAKRUH ATAU HARAM & PENGECUALIAN HARI JUMAAT

Sungguhnya para fuqahak telah berebda pendapat pada hukum larangan ini pada dua pendapat yaitu larangan haram dan larangan makruh.

Telah menyebut olih Dr Wahbah Az-Zuhaili :

وقال الشافعية : تكره صلاة النافلة تحريماً على المعتمد في الأوقات الثلاثة، وتنزيهاً في الوقتين الآخرين. ولا تنعقد الصلاة في الحالتين؛ لأن النهي إذا رجع لذات العبادة أو لازمها اقتضى الفساد، سواء أكان للتحريم أم للتنزيه. ويأثم الفاعل في الحالتين أيضاً؛ لأن الكراهة التنزيهية وإن كانت لا تقتضي الإثم عموماً، لكنها في هذه الحالة يأثم بها المصلي، بسبب التلبس بعبادة فاسدة. ويعزر من صلى في الأوقات المنهي عنها. واستثنى الشافعية حالات لا كراهة فيها وهي ما يأتي: يوم الجمعة: لا تكره الصلاة عند الاستواء يوم الجمعة، لاستثنائه في خبر البيهقي عن أبي سعيد الخدري وأبي هريرة قالا: كان رسول الله صلّى الله عليه وسلم ينهى عن الصلاة نصف النهار إلا يوم الجمعة» وخبر أبي داود عن أبي قتادة نحوه، ولفظه: وكره النبي صلّى الله عليه وسلم الصلاة نصف النهار إلا يوم الجمعة

Artinya : “Dan telah berkata olih ulamak-ulamak mazhab Syafie solat sunat dihukumkan dengan makruh tahrim atas pendapat yang muktamad pada tiga waktu yaitu ketika matahari sedang terbit dan ketika matahari di atas kepala dan ketika matahari sedang tenggelam. Dan makruh tanzih pada dua waktu lagi yaitu selepas solat asar dan selepas solat subuh. Dan tidak terjadi sembahyang yang dikerjakan pada kedua keadaan tersebut kerana larangan itu apabila kembali kepada zat ibadah atau melaziminya menghendaki bagi rosaknya ibadah samada larangan itu larangan haram atau larangan makruh dan berdosalah pelakunya pada kedua keadaan tadi kerana sungguhnya sekalipun makruh tanzih itu pada umumnya tidak berdosa akan tetapi pada keadaan ini berdosa sebabnya olih orang yang sembahyang itu dengan sebab melakukan ibadah yang rosak dan ditakzirkan orang yang sengaja sembahyang pada sekelian waktu yang dilarang daripadanya itu.

Dan ulamak-ulamak mazhab Syafi mengecualikan beberapa keadaan yang tidak dimakruhkan padanya yaitu pada hari jumaat maka tidak dimakruhkan sembahyang ketika istiwa’ kerana ada pengecualaiannya dalam hadith riwayat Al-Baihaqi dari Abu Said Al-Khudri r.a. dan Abu Hurairah r.a. : Adalah Rasulullah sollallahu alaihi wasallam melarang solat pada tengahari melainkan pada hari jumaat dan hadith Abu Daud daripada Abi Qatadah r.a. yang sepertinya dan lafaznya ialah : Telah memakruhkan olih Nabi sollallahu alaihi wasallam solat pada tengahari melainkan pada hari jumaat.” (Kitab Al-Fiqh Al-Islami)

Imam Nawawi berkata :
Telah berkata Ashab kami pada bawasanya larangan pada sekelian waktu ini adakah ia makruh tanzih atau haram atas dua pendapat. Salah satunya ialah makruh tanzih maksudnya makruh yang tidak berdosa jika dikerjakannya. Dan dengan makruh tanzih ini telah memutuskan olih satu jemaah dimana setengah dari mereka itu ialah Imam Al-Bandaniji.

Dan pendapat yang keduanya yaitulah pendapat yang paling sahih hukumnya makruh tahrim maknanya makruh yang diharamkan kerana sabitnya beberapa hadith pada melarangnya dan asal bagi larangan itu ialah menunjukkan haram. Dan sungguhnya telah menerangkan dengan haramnya olih Imam Al-Mawardi pada kitabnya Al-Iqna’ dan pengarang kitab Az-Zakhoir dan lain dari keduanya.” (Kitab Al-Majmu’).

Dan setengah fuqahak berkata yang berdosa mengerjakan solat pada sekelian waktu yang dilarang itu ialah di sisi mereka yang mengatakan hukumnya makruh tahrim. Ada pun di sisi mereka yang mengatakan makruh tanzih sahaja maka tidaklah berdosa jika dikerjakan solat padanya.

Berkata Syeikh Abu Bakr Ad-Dimyathi :

ويأثم أيضا من حيث إيقاعها في وقت الكراهة، على القول بأن الكراهة للتحريم، بخلافه على القول بأنها للتنزيه
Artinya : “Dan berdosa juga dari pihak mengerjakan solat itu pada waktu yang yang dilarang atas pendapat yang mengatakan makruh tahrim dengan menyalahi atas pendapat yang mengatakan larangan itu hanya makruh tanzih.” (Kitab I’anah At-Talibin)

SAH ATAU TIDAK SOLAT PADA WAKTU YANG DILARANG?

Dan begitu juga ada dua pendapat pada siapa yang sengaja melakukan solat pada waktu-waktu yang dilarang ini adakah sah atau tidak sah.

Maka pendapat yang paling sahih mengatakan tidak sah dan pendapat yang lainnya mengatakan sah.

Berkata Imam Nawawi :

لَوْ أَحْرَمَ بِصَلَاةٍ مَكْرُوهَةٍ فِي هَذِهِ الْأَوْقَاتِ فَفِي انْعِقَادِهَا وَجْهَانِ حَكَاهُمَا الْخُرَاسَانِيُّونَ (أَصَحُّهُمَا) عِنْدَهُمْ لَا تَنْعَقِدُ كَالصَّوْمِ يَوْمَ الْعِيدِ وَالثَّانِي تَنْعَقِدُ كَالصَّلَاةِ فِي أَعْطَانِ الْإِبِلِ وَالْحَمَّامِ وَلِأَنَّ هَذَا الْوَقْتَ يقبل الصَّلَاةُ فِي الْجُمْلَةِ بِخِلَافِ يَوْمِ الْعِيدِ

Artinya : “Jikalau seorang memulakan solat yang dimakruhkan pada sekelian waktu yang dilarang ini maka pada sah atau tidaknya ada dua pendapat telah menyebutnya olih ulamak-ulamak Khurasan yang paling sahihnya ialah solat itu tidak terjadi yakni tidak sah sama seperti puasa pada hari raya. Dan pendapat yang kedua mengatakan sah sama seperti solat pada kandang unta dan dalam bilik air dan kerana sungguhnya waktu tersebut menerima ia bagi solat pada umumnya bersalahan dengan hari raya (pada masalah berpuasa).” (Kitab Syarah Al-Muhazzab)
wallahua’lam
ustaz azhar idrus