Baru-baru ini tular tentang kisah seorang lelaki yang mengumumkan perkahwinan keduanya dilaman Fecebook miliknya. Namun pengakuannya itu telah memberikan pelbagai reaksi tentang perkara tersebut. Tidak dapat dinafikan ramai yang simpati dengan isteri pertama kerana dimadukan sedangkan hakikatnya isteri pertama sememangnya reda dengan perkahwinan suaminya.

Berikut luahan isteri pertama lelaki ini  Azila Shamsudian yang dikutip dari laman Facebooknya.


JAWAPAN KENAPA SAYA TERIMA BERMADU..

Alhamdulillah dan terima kasih kepada semua yang mendoakan, yang memberikan kata2 semangat serta mengambil berat tentang diri saya.Terasa amat dekat dengan semua MasyaAllah.. Indahnya ukhwah kerana Allah..??? Moga Allah berikan ganjaran di atas segala kebaikan yang diberikan. Amin

Baiklah, oleh kerana terlalu banyak wasap2 n msg2 yg menderu2 bertanya tentang keadaan saya, di sini saya nak jelaskan jawapannya..

KANSER TAHAP EMPAT

Bagi yang mengenali saya, pasti sudah tahu bahawa dahulu saya pernah diuji dengan kanser stage 4 namun Allah masih lagi berikan saya kehidupan. Itulah satu nikmat besar yang pernah saya rasakan. Alhamdulillah. Di saat saya diuji itu juga Allah HADIAHKAN suami yang memahami dan menerima kekurangan diri ini. Kami bernikah waktu saya kimo yang ke 4. Alhamdulillah. Saya pernah menulis tentang cerita ini dan alhamdulillah dialah suami luar biasa saya iaitu ustaz Meor Abdullah.. ?Dan suami saya masih jg seperti dulu bertanggungjwb dan adil.. Alhamdulillah.. Saya sayangkan dia kerana Allah.. ??

Namun bagi saya, suami saya bukan milik saya. Dia adalah pinjaman dari Allah buat saya dan merupakan kunci saya mengejar syurga Allah. Prinsip saya, apa jua yang ada pada saya adalah pinjaman. Allah yang kekal selamanya. Saya izinkan suami saya berkahwin lagi dengan syarat perkahwinan itu mendekatkan diri kami semua kepada Allah Yang Maha ESA kerana hidup ini sementara, umur juga sudah separuh usia dan moga masa yang berbaki dapat digunakan sebaiknya.

PINJAMAN DARI ILAHI

IKLAN

Itulah yang patut kita semua pegang, iaitu kita tiada apa di dunia ini. Diri kita juga pinjaman dr Ilahi. Allah pertanggungjwbkan kepada kita utk menjaganya dan menggunakan apa yg dipinjamkan ke jalan yg Allah redhai.

Saya suka ambil cth kisah para shahabiyah yang begitu YAKIN pada Ilahi dalam kehidupan mereka.Contoh seperti Siti Hajar yakin pada Allah yang akan menjaganya walaupun dia di tinggalkan suaminya nabi ibrahim di tanah yang gersang. Juga sumayyah yang begitu YAKIN pada Allah disaat dia diseksa oleh kaum kafir Quraish. Juga Kisah Rabiatul Adawiyah yang tidak terasa kesakitannya kerana terlalu CINTAKAN Allah.

Sekarang cuba tanya diri kita, dimanakah KEYAKINAN KITA PADA ALLAH?

Kita terlalu letakkan pergantungan pada manusia hingga mnyebabkn kita terseksa apabila manusia itu pergi atau tiada.

Oleh itu para wanita di luar sana, kembalikan KEYAKINAN kita Pada YANG MAHA ESA.Apa jua ketentuanNya, adalah yang terbaik buat kita..

وعسى أن تكرهوا شيئا وهو خير لكم وعسى أن تحبوا شيئا وهو شر لكم والله يعلم وأنتم لا تعلمون “

Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal ia baik untukmu. Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia tidak baik untukmu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.”
(Al Baqarah: 216)

IKLAN

UJIAN HATI

Keputusan untuk dimadukan memang senang diungkap tetapi ia adalah ujian HATI yang mana kita akan rasa nikmatnya bila Hati kita benar2 bergantung pada pemilik Hati iaitu ALLAHU RABBI.Saya tidak akan kuat tanpa keizinan ALLAH YANG MAHA HEBAT yang pegang hati2 kita semua dan mampu berikan pelbagai perasaan pada diri kita semua.DIA yang membolakbalikkan hati2 kita. Oleh itu, kenalilah Allah dan rasailah kehebatan Allah dalam setiap Asmaullah.Letaklah pergantungan sepenuhnya pada ALLAH.Hidup ini sementara, letakkan matlamat utama untuk bertemu Allah yang Maha Berkuasa di syurga abadi.

Sepertimana hadith Rasulullah saw. bersabda,
“….Bahwa dalam diri setiap manusia terdapat segumpal daging, apabila ia baik maka baik pula seluruh jasadnya, dan apabila ia rosak maka rosak pula seluruh jasadnya. Gumpalan daging itu adalah hati.”
(HR Imam Al-Bukhari)

Selain itu, tujuan saya juga bukan untuk memberi semangat pada suami2 di luar sana untuk berkahwin lagi. Tolong yer, sebenarnya besar sangat2 tanggungjwb seorg suami dan amat perlukan kerjasama dan tolenrasi dari isteri2 dan keluarga utk memudahkan jalannya diakhirat nanti. Memang ia adalah sunnah tapi ia bukan mudah.Jangan kerana inginkn nikmat dunia yang sementara ini, maka matlamat akhirat kita lupa dan tolak tepi.

Keputusan yang kami buat ini pada asalnya adalah kerana DAKWAH dan alhamdulillah Allah permudahkan hati2 kami menerimanya.

MENCARI REDA SUAMI DAN ILAHI

IKLAN

Alhamdulillah, kini saya DI HADIAHKAN pula dengan MADU yang baik hati yang mana matlamat kami sama mencari jalan redha suami dan Ilahi untuk ke syurga Ilahi. Alhamdulillah, anak2 juga dapat menerima Ibu baru mereka dalam kehidupan baru ini. Kami berpegang bahawa dunia ini sementara dan moga dengan berkongsinya kebahagiaan didunia yang sementara ini, Allah izinkan kami semua merasai kebahagiaan yang kekal selamanya di akhirat kelak.amin.

Ada yang kata saya lamar madu saya tapi itu tidak benar. Bagaimanapun ceritanya BIARLAH RAHSIA kami sekeluarga. Sekarang kami dah menjadi satu keluarga yang besar. Perjalanan hidup kami masih jauh dan kami berharap tiada yang memandang serong dengan keputusan kami ini. Hentikan tohmahan dan fitnah kerana ia tidak mendatangkan apa2 kebaikan bahkan mnyebabkn perbalahan yang tidak berkesudahan.

Alhamdulillah Allah masih berikan kita semua kehidupan, maka manfaatkan dengan membuat pelbagai amalan ,perbanyakkan kata2 yang memberi peringatan dan doakan kearah kebaikan. Pandang baik setiap apa yang Allah berikan, InsyaAllah baiklah yang akan Allah gantikan.Kalau bukan di dunia, di akhirat kelak.
Sabda Rasulullah SAW yang beliau riwayatkan dari Rabbnya, bahwa Allah berfirman,

أَناَ عِندَ ظَنِّ عَبْدِي بِي

“Aku sepertimana anggapan hamba-Ku terhadapKu..”

Jadi kita hamba Allah, selalulah pandang baik atas segala ketetapanNya.

Saya berharap agar semua dapat mendoakan kebaikan buat keluarga kami. Dan didoakan juga kebaikan buat semua yang membaca coretan ini. Sesungguhnya syurga Allah itu luas,moga kita semua terpilih menjadi ahlinya..

Amin.. Amin Ya Ra

Sumber kredit: FB: Azila Shamsudian