Salah satu tanda bahawa Allah sayang kita ialah apabila Dia ‘menegur’dan ‘menasihati’ kita untuk kembali ke pangkal jalan. Teguran ini boleh jadi juga datang dalam bentuk baik dan tidak. Salah satu teguran baik ialah Dia akan menghantar seseorang untuk menasihati kita secara baik.

Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid

Ada juga teguran itu datang dalam bentuk menyakitkan seperti ditimpa musibah. Dalam erti kata lain, kita jangan terlalu ego sehingga enggan menerima teguran atau nasihat orang lain kerana segala apa yang berniatkan untuk memperbaiki diri kita, datangnya adalah dari dorongan Allah SWT menerusi hambaNya.

Artikel berkaitan: Dah Berusia 40an? Perlahankan Urusan Duniawi, Fokus Akhirat. Amalkan Nasihat Emas Ustaz Ahmad Dusuki

Artikel berkaitan: Ikut Nasihat Rasulullah Ini Jika Alami Mimpi Ngeri Bertemu Binatang Buas.

IKLAN

Artikel berkaitan: Tak Tegur Berdosa, Kalau Tegur Masam Muka. Serba Salah, Apa Nak Buat?

Contoh terdekat dalam kehidupan suami isteri adalah apabila isteri menegur dan menasihat suami untuk berubah. Teguran supaya mendirikan solat dan mengikut ajaran Islam. Hal ini telah dikupas oleh pendakwah terkenal iaitu Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid mengenai kegusaran seorang isteri yang sudah puas menasihati suaminya agar bersolat dan mengikut ajaran Islam kepada suaminya seorang mualaf.

IKLAN

“Dah banyak kali mengajak bersolat dan menegur suami tetapi saya pula sering dimarahi dan suami meminta saya untuk tidak menegur lagi”

IKLAN

Menurut Habib Ali Zaenal, nasihat ini adalah cara yang paling baik untuk mengingatkan dan merubah orang lain. Sebagaimana yang kita maklum dan faham agama ini adalah nasihat.

Hak orang Islam dengan orang Islam yang lain adalah memberi nasihat. Nasihat ini ertinya menginginkan kebaikan dengan orang lain dengan cara terbaik atau menginginkan perubahan pada orang lain kepada lebih baik dengan cara yang terbaik.

Adalah merupakan satu kekeliruan bilamana cara menegur dan menasihati dengan cara yang tidak sopan atau dengan cara yang kasar. Atau dengan cara menengking . Atau dengan cara menyakitkan perasaan orang yang ingin dinasihati.

Tetapi bilamana ingin menasihati orang, nasihatilah umpama kita ingin memberi madu yang sudah bersih, yang tidak bercampur dengan sarangnya.

“Jadi kalau menasihati pun dengan cara yang terbaik, bilamana dengan semua cara yang lemah lembut dengan nasihat segala-galanya sudah dilaksanakan oleh si isteri dalam menegur suami, namun suami enggan untuk mendengar, sampai kepada peringkat si isteri ini putus asa kerana keenganan suami tadi mendengar nasihat dan teguran, maka dalam hal ini gugurlah tanggungjawab si isteri untuk menegur disebabkan oleh keana semua cara sudah digunakan untuk mengingatkan suaminya”