Pengorbanan guru tiada galang gantinya. Mereka ibarat lilin membakar diri sendiri demi memberikan ilmu buat anak bangsa. Jasa mereka juga tiada perkataan mampu diucapkan, hanya Allah yang mampu membalasnya.

Satu perkongsian dari seorang guru dikenali sebagai Ben Zaid yang berkongsi perjalanannya sejauh 80 km setiap hari melalui jalan balak menuju ke sekolahnya, SK Balar di Gua Musang amat menyentuh perasaan.

Lebih mengujakan dirinya bukan menggunakan scrambler sebaliknya hanya motor EX-5 yang mana ia menggunakan tayar yang bukan kebiasaaan digunakan sebaliknya tayar off road berikutan laluan balak itu amat sukar dilalui.

Baca perkongsian dikongsinya di grup EX5 fi Malaysia.






IKLAN

Aku , Fi Kambing untuk anak bangsa.

Dari Kuala Betis Gua Musang ke Pos Balar sejauh 80 km melalui laluan balak yang dah di tinggalkan untuk sampai ke sekolah tempat aku mengajar.

Mula-mula risau juga takut kalau kambing ni mengembek di tengah jalan, Alhamdulillah kambing ni steady meredah jalan yang tuhan sahaja tahu betapa azabnya. Orang tanya kenapa tak guna scrambler? Tak sesuai kawan, jalannya tak sesuai sebab dengan ketinggian dan motornya yang lebar. Kapcai biasa paling sesuai.

IKLAN

Siapa yang tanya kambing ni lasak ke tak? Jawapan aku memang layak di panggil kambing gurun. Minyak jimat. Enjin pickup. Enjin masih standard cuma luaran je aku ada modifield sikit ikut kesesuaian trek bukit.








Perjalanan nak ke sekolah ni Alhamdulillah ambil masa dalam 5 jam untuk musim jalan kering. Risiko tetap ada . Sudah aku nak gambarkan kesukarannya. Tuhan sahaja yang tahu. Musim hujan kadang ambil masa sehingga 7 ke 9 jam untuk sampai ke sekolah. Gitulah rutin aku setiap minggu.

IKLAN

Doakan aku sahabat.

Salam muhibah dari aku sahabat kambing di jauh belantara.

#ankel

Rindu anak isteri di Kota Bharu. Apa khabar mereka?