Peribahasa Melayu ada menyebut, jangan jaga tepi kain orang.

Tapi tahukah dalam ajaran Islam, kita disuruh jaga tepi kain orang.

Berkongsi kenapa hal ini perlu dilakukan, pendakwah terkenal, Ustazah Asma’ Harun menyatakan sebab kenapa kita perlu ambil tahu hal orang lain di instagramnya @ustazahasmaharun. Dan perlu difahami kenapa islam menyuruh khususnya untuk perkara kebaikan dan mencegah kemungkaran.

“Tengok firman Allah dalam surah Al-A’raf ayat 199

“Ambillah kemaafan, maafkan mereka, Subhanallah. Suruhlah berbuat baik. Maka berpalinglah. Atau buat tak tahulah orang-orang jahil ini

Tuan puan sekalian, memang inilah tips terbaik. Kadang kala kita nie jelaskan kenapa kita buat macam ni. Atau pun kena marah, kena herdik ada orang buruk sangka.

Tuan/ puan sekalian, akhirnya kita berpaling buat tak tahu sahajalah.

Orang-orang yang jahil, orang yang tidak tahu, orang yang tidak tahu dia akan cakap dengan kejahilan. Tapi ada waktunya kita kena beri penjelasan, supaya tak ramai tidak mengikuti penjelasan tersebut.

Faham ya, contoh baru-baru ini ada isu-isu panas saya tulis panjang lebar. Bukan apa, bukan kita kata buat tak tahu sajalah, dah orang jahil. Kita tak suka cakap orang jahil. Kita pun jahil tuan/ puan sekalian. Tapi bila ada ruang untuk beri penjelasan supaya tak ramai yang menggunakan hujah yang sama. Kita bimbang sekiranya apabila kita tak beri penjelasan, maka mudah saja. Apabila berlaku situasi yang sama, terus jawap aa kamu kamu jangan buat kerja Tuhan lah. Kamu sibuk hal kamu sajalah, kenapa nak sibuk.

IKLAN
Kemungkaran dan kemaksiatan perlu dicegah. Teguran perlu dibuat depan2 agar tiada lagi perbuatan sebegini.

Ini adalah agama yang suruh jaga tepi kain tuan/puan sekalian.

Kan? Istilah bahasa Melayu kita jangan jaga tepi kain orang. Tapi Islam suruh jaga. Ha, islam suruh jaga. Tapi pepatah melayu tu pun betul. Maksud jangan jaga tepi kain orang, benda yang tak perlu. Kan sibuk-sibuk nak tahu, sibuk nak intai, sibuk-sibuk nak siasat, itu yang dilarang.

Tetapi kalau kain dah terselak, kain dah koyat, maka wajiblah kita bagi tahu. Kain terselak tu, nampak aurat. Dia pun pergi tukar.

Sekarang islam adalah agama yang menyuruh.

“Kamu adalah umat terbaik yang dikeluarkan di kalangan manusia. Yang menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Kalau kamu buat perkara itu, kamu adalah umat yang terbaik. Subhanallah.

Nabi SAW bersabda, barang siapa yang melihat kemungkaran. Kamu perlu cegah dengan tangan kamu. Maksudnya kalau kamu ada kuasa.

IKLAN

“Kalau kamu tidak mampu dan tidak ada kuasa pun untuk cegah, maka dengan lidah, sama ada cakap atau tulis. Dan sekiranya tak mampu cakap atau tulis, maka dengan hati kamu.

Iaitu kamu benci dan tidak suka dengan perbuatan tersebut. Dan itu adalah selemah-lemah iman.

Selemah-lemah iman kalau berdiam diri lihat kemungkaran

Tuan/ puan sekalian, siapa yang lihat kemungkaran depan mata, sama ada depan mata secara alam fizikal atau depan mata di media sosial tidak ada rasa apa-apa. Nabi sebut, itu adalah selemah-lemah iman.

Siapa tak ada rasa apa-apa bimbang, dah tak ada iman.

Sebab iman ini yang selalu bersuara kalaulah sesuatu yang tidak betul. Tapi jika tuan puan sekalian kita tak rasa apa-apa, kena bimbang, kena takut. Bimbang hati kita dah tak ada iman sehingga bila lihat kemungkaran tak rasa apa-apa.

IKLAN

Boleh denda dan penjara

Tuan/puan sekalian, rupanya dalam akta di bawah Tatasusila menjaga kesusilaan, ada akta dia.

Kan kita ada rukun negara. Setiap rukun negara, itu ada akta-akta dia. Dan bila yang ke lima, kesopanan dan kesusilaan, rukun negara yang kelima itu ada akta dia.

“Barang siapa yang berkelakuan di tempat awam. Awam nie sekarang nie, bukan fizikal sahaja. Awam jugalah tu media sosial. Maka boleh dikenakan denda tidak melebihi satu ribu atau enam bulan penjara.

Tuan puan sekaliana, kalau sekali ada. Bukan nak suruh penjarakan orang. Tapi kalau ada satulahkan, artis ke, orang biasa ke, buat sesuatu di khalayak. Terlalu berlebihan, dah hilang sopan, dah hilang kesusilaan, dah ramai pun yang buat aduan. Seorang sahaja. Mungkin kena denda satu ribu atau pun kena penjara sebulan. Contohkan, atau seminggu, sudah tentu akan jadi pengajaran.

Ini maksudnya Nabi kita sebut, siapa yang nampak kemungkaran cegah dengan kuasa. Kamu ada kuasa, kamu pemimpin. Kamu boleh gunakan kuasa kamu dan siapa yang nak marah? Siapa yang nak hentam? Kalau kamu tak mampu juga nak guna kuasa.

Lidah cakap. Tulislah dekat websitekah, apakah pesanan-pesanan kepada rakyat?

“Wahai rakyat jelata, walau pun sekian-sekian jagalah daripada dimurkai oleh Allah. Contoh-contoh macam itulah. Wallahualam.