Umat Islam wajib percaya pada syurga dan neraka. Ia perkara ghaib yang menjadi milik Allah. Namun ada beberapa doa yang harus umat Islam tahu untuk mengelak seska neraka selain mengerjakan amal kebaikan dan beramal soleh.

Salah satunya adalah berkaitan doa berbunyi “Allahumma ajirni minannar” yang perlu dibaca tujuh kali selepas solat Subuh dan Maghrib di mana sesiapa yang membacanya dan jika dia meninggal pada hari itu maka terlepas dari neraka.

Dalam satu soal jawab bersama Ustaz Azhar Idrus, beliau ditanya tentang doa tersebut oleh seorang pengguna adakah benar seorang akan terlepas seksa neraka jika meninggal pada hari tersebut.

Seorang penceramah menyebut siapa yang membaca ‘allahumma ajirni minannar’ 7 kali waktu Subuh dan Maghrib kalau dia mati hari itu dia terlepas dari neraka. Benarkah Ustaz? Adakah selepas selesai sembahyang lima waktu juga termasuk waktu mustajab doa dan boleh Ustaz terangkan apakah sebabnya?
Apakah hukumnya kalau seorang yang berdoa tidak mengadap kiblat? Adakah boleh kita minta seorang yang lain berdoa kepada kita kerana kawan saya bagi tahu hadith Nabi minta sahabat doakan untuk Nabi masa pergi umrah itu dhaif tidak boleh dipakai?

JAWAPAN :-

TERLEPAS DARI NERAKA

Memang benar apa yang telah diberitahu olih penceramah tersebut bahawa barangsiapa yang membaca اللَّهُمَّ أجِرْنِي مِنَ النَّارِ sebanyak tujuh kali selepas sembahyang maghrib dan sembahyang subuh akan terlepas dari api neraka. .

Telah diriwayatkan daripada Muslim bin Al-Harith At-Tamimi r.a. daripada Nabi saw memberitahu kepadanya dengan sabdanya :

إذَا انْصَرَفْتَ مِنْ صَلاةِ المَغْرِبِ فَقُلِ: اللَّهُمَّ أجِرْنِي مِنَ النَّارِ سَبْعَ مَرَّاتٍ، فإنَّكَ إذَا قُلْتَ ذلكَ ثُمَّ مُتَّ مِنْ لَيْلَتِكَ كُتِبَ لَكَ جِوَارٌ مِنْها، وإذَا صَلَّيْتَ الصُّبْحَ فَقُلْ كذَلِكَ، فإنَّكَ إنْ مُتَّ مِنْ يَوْمِكَ كُتِبَ لَكَ جِوَارٌ مِنْها

Artinya : “Apabila berpaling (selesai) kamu dari sembahyang maghrib maka kamu ucaplah : Ya Allah lepaskan aku dari neraka sebanyak tujuh kali. Maka sungguhnya kamu apabila kamu kamu mengucapkan yang demikian itu kemudian kamu mati pada malamnya akan ditulis bagi kamu kelepasan dari api neraka. Dan apabila kamu telah selesai dari sembahyang subuh maka ucaplah seperti demikian maka sungguhnya jika kamu mati pada siangnya nescaya ditulis bagi kamu kelepasan dari api neraka.”
Hadith ini diriwayatkan olih Abu Daud dan At-Tabarani dan Al-Munziri dan Al-Hafiz Ibnu Hajar.


WAKTU MUSTAJAB DOA

Memang benar antara waktu yang mustajab doa maksudnya waktu yang lebih diharapkan Allah memperkenankan doa ialah selepas selesai dari sembahyang lima waktu.
Telah diriwayatkan daripada Abu Umamah r.a. beliau berkata :

قيل لرسول الله -صلى الله عليه وسلم: أيّ الدعاء أسمعُ؟ قال: "جوفُ اللَّيْلِ الآخِر، ودبرُ الصلواتِ المَكْتوبات

Artinya : “Telah ditanya kepada Rasulullah saw : Manakah doa yang lebih didengari? Nabi saw bersabda : Pada waktu tengah malam dan pada setiap selesai dari sembahyang lima waktu.”

Hadith ini telah diriwayatkan olih Imam At-Tirmizi.

Berkata Syeikh Ibnu ‘Alan As-Syafie :

IKLAN

(ودبر) بضمتين أي: عقب (الصلوات المكتوبات) أي: الفرائض، وذلك لأن الصلاة مناجاة العبد لربه ومحل مسألته من فضله، وبعد تمام العمل يظهر الأمل

Artinya : “Maksud dibelakang sembahyang maktubah itu artinya sekelian sembahyang fardu. Bermula yang demikian itu dari kerana sungguhnya munajat seorang hamba akan Tuhannya dan tempat permintaannya daripada kurnia-Nya dan selepas sempurna amalan yang menzahirkan cita-cita.” (Kitab Dalil Al-Falihin)

Telah diriwayatkan daripada Ja’afar bin As-Sadiq beliau berkata :

الدُّعَاءُ بَعْدَ الْمَكْتُوبَةِ أَفْضَلُ مِنَ الدُّعَاءِ بَعْدَ النَّافِلَةِ كَفَضْلِ الْمَكْتُوبَةِ عَلَى النَّافِلَةِ

Artinya : “Bermula berdoa kemudian daripada sembahyang lima waktu itu lebih afdhal daripada berdoa selepas sembahyang sunat seperti kelebihan sembayang fardu atas sembahyang yang sunat.” (Riwayat At Tabarani)

Imam Al-Ghazali manaqalkan perkataan Imam Mujahid :

أنَّ السبب في استجابة الدعاء بعد الصلوات هو أنَّ الله -تعالى- جعل الصلاة في أحسن وأفضل الأوقات، لذا فالدعاء بعدها مستجابٌ

Artinya : “Sungguhnya sebab pada diperkenankan doa selepas sembahyang lima waktu itu bahawasnya Allah Taala telah menjadikan sembahyang itu pada seelok-elok dan sebaik-baik waktu dari segala waktu. Kerana itulah maka berdoa selepasnya diperkenankan.” (Ihya’ ulumiddin)

BERDOA TIDAK MENGADAP KIBLAT

Bermula antara adab yang dilakukan ketika berdoa ialah mengadap arah kiblat jika mampu kerana kiblat yang ada padanya Ka’abah adalah sebaik-baik arah di bumi ini.
Telah datang banyak hadith menceritakan Nabi saw mengadap arah kiblat ketika berdoa.

Antaranya hadith yang diriwayatkan daripada Abdullah bin Mas’ud r.a. beliau berkata :

IKLAN

اسْتَقْبَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْكَعْبَةَ فَدَعَا عَلَى نَفَرٍ مِنْ قُرَيْشٍ عَلَى شَيْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَعُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَالْوَلِيدِ بْنِ عُتْبَةَ وَأَبِي جَهْلِ بْنِ هِشَامٍ

Artinya : “Nabi saw telah mengadap arah Ka’abah kemudian berdoa atas sekumpulan dari puak quraish yaitu ke atas Syaibah bin Rabi’ah dan ‘Utbah bin Rabi’ah dan Al-Walid bin ‘Utbah dan Abu Jahal bin Hisham.” (Hadith riwayat Bukhari)

Dan diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. :

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى الله عليه وسلم رَفَعَ يَدَيْهِ بَعْدَ مَا سَلَّمَ وَهُوَ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ فَقَالَ اللَّهُمَّ خَلِّصِ الْوَلِيدَ بْنَ الْوَلِيدِ وَعَيَّاشَ بْنَ أَبِي رَبِيعَةَ وَسَلَمَةَ بْنَ هِشَامٍ وَضَعَفَةَ الْمُسْلِمِينَ الَّذِينَ لَا يَسْتَطِيعُونَ حِيلَةً وَلَا يهتدون سبيلا من أيدي الكفار
Artinya : “Sungguhnya Rasulullah saw telah mengangkat akan dua tangannya selepas memberi salam dan baginda mengadap arah kiblat lalu berdoa …” (Riwayat Imam Ibnu Kathir di dalam Tafsirnya)

Dan pada riwayat Umar Al-Khattab r.a. pada persitiwa perang Badar :

فَاسْتَقْبَلَ نَبِيُّ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقِبْلَةَ، ثُمَّ مَدَّ يَدَيْهِ، فَجَعَلَ يَهْتِفُ بِرَبِّهِ

Artinya : “Maka Nabi saw telah mengadap akan kiblat kemudian menghulur dua tangannya dan berdoa bagi Tuhannya…” (Hadith riwayat Muslim)
Berkata Imam Nawawi :

فِيهِ اِسْتِحْبَاب اِسْتِقْبَال الْقِبْلَة فِي الدُّعَاء ، وَرَفْع الْيَدَيْنِ فِيهِ

Artinya : “Pada hadith ini dalil disunatkan mengadap akan kiblat pada ketika berdoa dan disunatkan mengankat akan dua tangan ketika berdoa.” (Kitab Syarah Muslim)
Dan bermula mengadap kiblat ketika berdoa itu ialah sunat hukumnya dan jika seorang tidak mengadap kiblat ketika berdoa maka tidaklah menjadi kesalahan cuma lebih afdhal dia mengadap akan kiblat dan tidaklah dikatakan tidak diperkenankan doa yang tidak mengadap kiblat.

MINTA ORANG DOAKAN KITA

IKLAN

Hukum meminta orang lain mendoakan untuk diri kita adalah harus dan jika minta dia mendoakan untuk kebaikan orang ramai seperti doa untuk sekelian orang Islam maka ia adalah sangat elok.

Akan tetapi disyaratkan hendaklah doa yang diminta orang lain mendoakan untuknya itu ialah doa yang baik bukan doa yang dilarang syarak.

Telah diriwayatkan daripada Ibnu Umar r.a. :

أَنَّهُ اسْتَأْذَنَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْعُمْرَةِ فَقَالَ أَيْ أُخَيَّ أَشْرِكْنَا فِي دُعَائِكَ وَلَا تَنْسَنَا

Artinya : “Sungguhnya Ibnu Umar meminta izin kepada Nabi saw pada mengerjakan umrah. Lalu Nabi saw bersabda : Wahai saudaraku. Sertakan sama kami di dalam doamu dan jangan lupakan akan kami.” (Hadith riwayat Tirmizi)

Dan pada satu riwayat yang lain daripada Umar r.a. Nabi saw bersabda :

لا تنسنا يا أخي من دعائك

Artinya : “Jangan kamu lupakan berdoa untuk kami wahai saudaraku.”

Berkata Syeikh Muhammad Ahmad Husain Mufti Palestin :

ويمكن له أن يطلب ممن ترجى إجابته أن يدعو له، بشرط ألا يتضمن ذلك محذورا

Artinya : “Dan mungkin baginya bahawa meminta kepada orang yang diharapkan akan makbulnya berdoa bagi dirinya dengan syarat tiada dalam doa itu perkara yang dilarang.” (Majlis Fatwa Palestin)

Berkenaan perkataan kawan bagi penyoal bahawa hadith kisah Ibnu Umar riwayat Imam Tirmizi ini dhaif tidak bolih dipakai itu tidak betul.

Tercatat pada Kitab Sunan Tirmizi selepas periwayatan hadith tersebut :

قال أبو عيسى هذا حديث حسن صحيح

Artinya : “Telah berkata Imam Abu Isa yaitu Imam Tirmizi : Hadith ini hadith hasan sahih.”
Maka harus hukumnya umat Islam beramal dan berpegang dengan perkataan Imam Tirmizi itu kerana beliau adalah antara Imam-Imam terbesar dalam ilmu hadith.
Meninggalkan perkataan imam yang disepakati olih sekelian umat Islam dari zaman salaf hingga zaman khalaf sebagai imam besar hadith kerana berpegang dengan perkataan orang awam adalah satu kebodohan yang melampau batas fitrah seorang manusia.

wallahua’lam
ustaz azhar idrus