Menjadi kebiasaan kita lepas makan, kekenyang mulalah mengantuk dan tanpa segan silu menguap membuka mulut seluas-luasnya. Malah ada yang siap dengan bunyi lagi ‘huahhhhh!

Tapi sebenarnya dalam Islam, perbuatan menguap itu adalah daripada syaitan dan kita hendaklah menahannya semampu yang mungkin.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah R.A, daripada Nabi SAW, Baginda bersabda:

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ العُطَاسَ، وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ، فَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ، فَحَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يُشَمِّتَهُ، وَأَمَّا التَّثَاؤُبُ: فَإِنَّمَا هُوَ مِنَ الشَّيْطَانِ، فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ، فَإِذَا قَالَ: هَا، ضَحِكَ مِنْهُ الشَّيْطَانُ».

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah menyukai perbuatan bersin dan benci perbuatan menguap. Apabila seseorang itu bersin lalu dia memuji Allah, maka menjadi hak bagi setiap muslim yang mendengarnya untuk mendoakannya. Adapun menguap, ia daripada syaitan. Hendaklah dia menolaknya semampu mungkin. Apabila dia mengatakan “haa!” (bunyi menguap), maka syaitan akan ketawa disebabkannya.”

Riwayat al-Bukhari (6223)

Dalam riwayat Muslim, Nabi SAW bersabda:

التَّثَاؤُبُ مِنَ الشَّيْطَانِ، فَإِذَا تَثَاءَبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَكْظِمْ مَا اسْتَطَاعَ

Maksudnya: Menguap adalah daripada syaitan. Jika kamu menguap, maka tahanlah seboleh mungkin.

Riwayat Muslim (2994)

IKLAN

Begitu juga dengan riwayat daripada Abu Sa’id al-Khudri R.A, katanya bahawa Rasulullah SAW bersabda :

إِذَا تَثَاءَبَ أَحَدُكُمْ فَلْيُمْسِكْ بِيَدِهِ عَلَى فِيهِ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَدْخُلُ

Maksudnya: “Apabila seseorang daripada kamu menguap maka hendaklah ia tutup akan mulutnya dengan tangannya kerana sesungguhnya syaitan akan masuk (ke dalam mulut orang yang menguap itu).”

Riwayat Muslim (2995)

Imam al-Nawawi berkata: “Para ulama’ berkata bahawa perintah menahan menguap dan menolaknya dan menutup mulut dengan tangan itu adalah agar syaitan tidak mencapai tujuannya untuk merosakkan wajah seseorang, masuk ke dalam mulutnya, atau bahkan tertawa daripadanya. (Lihat Syarh al-Nawawi ‘ala Sahih Muslim, 18/123)

Badr al-Din al-’Aini berkata: “Sabda baginda (menguap daripada syaitan; perbuatan menguap dikaitkan dengan syaitan kerana syaitan yang menghiasi jiwa manusia dengan syahwat. Menguap terhasil daripada badan yang sendat dan banyak makan. Dikatakan bahawa nabi tidak pernah menguap. Ini bagi menutup ruang untuk syaitan menghasut.” (Lihat ‘Umdah al-Qari, 2/227)

IKLAN

Ibnu ‘Alan berkata: “(Seboleh yang mungkin) bermaksud sejauh yang dia mampu, dengan cara menekannya, jika ia tidak dapat menahan gegaran itu, maka dengan menutup mulut dengan tangan.” (Lihat Dalil al-Falihin, 6/175).

Jika rasa nak menguap tahanlah selagi mampu

Oleh itu, disyariatkan kepada orang yang merasa ingin menguap untuk menahan nguapannya jika dia mampu, dengan cara mengekalkan giginya dan mengunci bibir, jika tidak berjaya dengan itu, maka hendaklah menutup mulutnya dengan tangan.

Kebanyakan para ulama’ berpendapat supaya menggunakan tangan kiri ketika menutup mulut dengan tangannya kerana ini adalah untuk menghalang kerosakan. Prinsip syariah adalah memberi keutamaan kepada tangan kanan dalam segala perkara yang melibatkan kemuliaan, dan memberi keutamaan kepada tangan kiri dalam perkara yang merendahkan martabat.

Para ulama’ juga menyebut bahawa ini boleh dilakukan dengan menutup mulut dengan bahagian belakang tapak tangan kiri; ini adalah untuk menghalang syaitan, kerana ia akan dinaikkan dengan bahagian dalam tapak tangan tersebut.

Al-Munawi berkata: “(Hendaklah dia meletakkan tangannya) iaitu belakang tapak tangan kirinya, sebagaimana yang disebut dengan jamak, dan seolah-olah ia adalah untuk sepenuhnya dan asal sunnah itu diperoleh dengan meletakkan tangan kanan. Dikatakan: Tetapi dia meletakkan tapak tangan kanan bahagian dalam itu pada mulutnya, bertentangan dengan yang kiri.” (Lihat Faidh al-Qadir, 1/404)

IKLAN

Al-Safarini berkata: Guruku al-Taghlibi berkata kepadaku: Jika engkau menutup mulutmu ketika menguap dengan tangan kiri, maka dengan bahagian luarnya, dan jika dengan tangan kananmu, maka bahagian dalamnya. Hikmah di sebalik ini adalah bahawa tangan kiri adalah yang paling suci dan tidak ada yang lebih kotor daripada syaitan.
Dan jika dia menutup mulut dengan bahagian dalam tangan kanan, ini adalah yang terbaik dalam perlindungan, dan tangan kiri adalah untuk menolak syaitan. Jika dia menutup mulut dengan bahagian belakang tangan kiri, maka bahagian dalam tangan tersebut adalah untuk menolak. (Lihat Ghaza’ al-Albab, 1/348).

Syekh Muhammad bin Ibrahim berkata: “Jika seseorang merasa ingin menguap dan ingin menahan itu, maka dia sepatutnya menutup mulutnya dengan tangan kiri kerana ini adalah untuk mengelakkan perkara yang kotor, dan syaitan adalah perkara yang kotor. Orang yang mengikuti akan meletakkan bahagian belakang tapak tangan ke atas mulutnya, kerana ini adalah untuk mengelakkan dan menghalang, untuk mengelakkan syaitan dan mencegahnya daripada masuk.” (Lihat Fatawa wa Rasail Muhammad ibn Ibrahim, 2/182).

Syeikh Abdullah al-Bassam berkata: Faedah daripada hadith ini:

Menguap adalah gerakan mulut yang tidak disengajakan, dan ia berlaku disebabkan oleh keadaan malas atau mengantuk. Gerakan ini menyebabkan mulut terbuka.

Menguap adalah hasil daripada rasa malas dan lesu, maka ini adalah hasil tindakan syaitan yang menghalang seorang Muslim dari menjalankan kewajipan agamanya dan perkembangan akhlaknya.

Melihat mulut terbuka semasa menguap adalah pemandangan yang tidak menyenangkan. Oleh itu, disarankan kepada orang yang menguap untuk menahan dengan cara mengunci gigi dan bibir sejauh yang mampu. Jika tidak mampu, maka hendaklah menutup mulut dengan sesuatu yang dapat menutupnya daripada pandangan orang lain.

Menutup mulut semasa menguap adalah juga tindakan untuk mengelakkan gangguan syaitan yang cuba menghalang seorang Muslim dengan malas dan ketidakupayaan daripada menjalankan tugas agama dan aktiviti ibadah kepada Allah Yang Maha Esa. (Lihat Taudhih al-Ahkam, 2/105-106)

Akhirnya, semoga dengan sedikit penjelasan yang diberikan ini mampu memberikan kepada kita sedikit kefahaman dalam menjalani kehidupan seharian yang lebih baik. Amin.

Sumber: Maktabah Al Bakri