Andai dosa itu berbau, tiada manusia yang ingin melakukan dosa. Hakikatnya dosa yang dilakukan bukan sahaja tidak ‘berbau’ malah tidak kelihatan pada zahirnya hingga ramai terleka walau acap kali melakukan dosa.

Berkata Muhammad Ibn Wasi’ al Azdi : “Sekiranya bagi setiap perbuatan dosa itu mempunyai bau busuk yang dapat dicium, nescaya tidak ada seseorang pun yang mampu untuk mendekati diriku disebabkan kerana bau (dosaku) yg menyakiti mereka”

IKLAN

Jika bau badan kerana peluh atau keringat pun sudah cukup untuk menyakiti orang yang mendekati di sekeliling kita, bahkan kita tidak mahu orang mendekati kita saat kita berbau badan kerana peluh, atau membuang angin, atau terbau najis setelah membuang air, atau saat terjaga dari tidur akan bau mulut, maka apatah lagi BAU DOSA yang mungkin lebih busuk daripada itu. Nescaya tiada manusia yang akan ingin melakukan dosa pada TuhanNya. Akibat menanggung MALU pada manusia.

IKLAN
IKLAN

Sumber: FB: Imam muda Hafiz