‘Kerja rumah tanggungjawab suami, bukan isteri.’ Ceramah ustaz lahirkan isteri tak bersyukur dengan pengorbanan suami yang membanting tulang mencari nafkah.

Tak dapat bayangkan suami yang penat balik bekerja sebagai rider, sampai rumah terus pegang penyapu menyapu rumah, kemudian memasak dan mencuci kain. Isteri pula bersenang-lenang sebab semua itu tanggungjawab suami.

Artikel Berkaitan: Tidak Timbul Kemas Rumah Tanggungjawab Suami Atau Isteri Yang Penting Kerjasama

Kerja Rumah

Masyallah, langsung tiada ihsan ke pada suami yang susah-payah keluar bekerja? Sebenarnya dalam rumah tangga ini kita perlu bertolak ansur, bila suami sibuk bekerja, isteri di rumah bantulah apa yang patut.

Suami pun bila berkelapangan, bantulah isteri uruskan anak atau kemas apa yang patut. Bertolak dan bertimbang rasa. Ikuti luahan Su Han Wen Shu yang tak senang dengan ceramah ustaz tentang isu ini.

Mereka tak sedar ceramah mereka ini melahirkan golongan isteri yang tak bersyukur dengan pengorbanan suami untuk mencari nafkah.

Tanggungjawab Suami

Ustaz-ustaz:
Pagi ceramah dekat Kodiang (Kedah), petang ceramah di Kluang (Johor). Esok ceramah dekat Sabak Bernam (Selangor), minggu depan naik kapal terbang, pergi ceramah dekat Kundasang (Sabah).

Ustaz-ustaz sama:
“Kerja rumah ini kerja suami, bukan kerja isteri.”

IKLAN

Cuba bayangkan ustaz-ustaz ini pun sentiasa sibuk outstation, bila masanya mereka buat kerja rumah?

Cakap tak serupa bikin.

Ceramah Ustaz Lahirkan

Lepas itu bila ceramah ini dikongsi di Facebook, berlambaklah isteri-isteri tak bersyukur tag suami masing-masing.

Kalau suami kau kerja di office dari jam 9 pagi hingga 6 petang, setiap hari Isnin sampai Jumaat, cuti Sabtu Ahad. Jadi, aku fahamlah kalau kau minta suami tolong buat kerja rumah.

Tapi suami kau kerja kelindan lori, kerja gudang, kerja pemandu lori, kerja construction, kerja angkat buah sawit dekat ladang, balik rumah punyalah barai. Itu pun kau nak tag dia kat Facebook, suruh dia buat kerja rumah?

Isteri Tak Bersyukur

Itu belum lagi suami yang siang kerja di pejabat, malam meniaga pasar malam, sebelum subuh jual kuih. Lepas itu, pukul 9 pagi masuk office dan seumpamanya.

Ustaz-ustaz yang ceramah benda macam ini seronoklah, sebab ramai penonton mereka wanita.

IKLAN

Tapi mereka tak fikir kesan pada keluarga dan suami kepada golongan wanita ini yang bekerja keras di luar sana. Mereka tak sedar ceramah mereka ini melahirkan golongan isteri yang tak bersyukur dengan pengorbanan suami untuk mencari nafkah.

Baca Di Sini:

Nafkah Suami Kepada Isteri Ada 7 Perkara, Ia WAJIB Diberi. Bayar Kereta Itu Tanggungjawab, Bukan Nafkah

Suami Tidak Kerja & Jadi Suri Rumah Kerana Gaji Isteri Besar, Datuk Dr Zulkifi Ulas Isu Ini

IKLAN

Dengan Pengorbanan Suami

Ironis juga ustaz-ustaz jenis ini selalu orang puji faqih, tapi tak pernah fikir kesan jangka panjang ceramah-ceramah mengarut mereka. Faqih apa bendanya camtu?

*Aku bukan anti kerja rumah, dekat rumah aku jugalah yang jaga anak sakit, cuci pinggan, basuh, jemur lipat baju dan seumpamanya.

Cuma aku tak suka trend ustaz-ustaz buat ceramah macam ini. Ustaz-ustaz ini lupa, bukan semua pekerjaan di luar sana semudah ustaz-ustaz ini yang sekadar berceloteh di Masjid.

Sekian.

Kashoorga : Tak salah nak dengar cakap ustaz tetapi tengoklah keadaan suami kita dahulu. Janganlah nak jadi penunggang agama demi kepentingan sendiri.

Sumber : Su Han Wen Shu

Follow kami di Facebook, Website, Instagram dan YouTube Kashoorga untuk mendapatkan info dan artikel-artikel menarik.