Mencari keredhaan merupakan salah satu daripada ciri atau sifat yang terpuji. Ini kerana, kita dituntut untuk sentiasa mencari keredhaan Allah SWT dan juga keredhaan orang yang berada di sekeliling dengan kita. Ini berdasarkan kepada sebuah hadith:

مَنِ التَمَسَ رِضَاءَ اللَّهِ بِسَخَطِ النَّاسِ كَفَاهُ اللَّهُ مُؤْنَةَ النَّاسِ، وَمَنِ التَمَسَ رِضَاءَ النَّاسِ بِسَخَطِ اللَّهِ وَكَلَهُ اللَّهُ إِلَى النَّاسِ

Maksudnya: “Barangsiapa yang mencari redha Allah sekalipun memperolehi kemurkaan manusia, maka Allah akan cukupkan kebergantungannya terhadap manusia. Barangsiapa yang mencari redha manusia sekalipun memperolehi kemurkaan Allah, maka Allah akan serahkannya kepada manusia.” [Riwayat al-Tirmizi (2414)]

Kisah yang dikongsikan oleh saudara Jaja Muktahiri di fbnya mengenai kisah seorang tua bernama Hasan yang ditemui ketika solat Subuh di Masjid Nabawi cukup memberikan teladan buat kita semua. “Cukuplah Allah sebagai tempat pergantungan dan selebihnya berserah dengan aturannya.

Walau usianya sudah 70 tahun tapi mampu lakukan solat sunat 11 rakaat
Pakcik Hasan setiap hari akan berjalan 2km dari rumah menuju ke Masjid Nabawi

Namanya Hasan, tinggal di sekitar al Usayfirin, 2 km ke barat dari pintu 318 Masjid Nabawi, di usianya yang menghampiri 70 tahun. Ia bersendirian kerana 20 tahun si isteri sudah menghadap Ilahi.

Menarik mengenalinya Subuh ini, tak sengaja kerana berjalan dengan tongkat dan saya berusaha membantu. Tapi dia menyatakan, “Laa.. kholas, Allah ma’i.. insyaAllah aqwa minka walau yashghuruni bis sanawat”

IKLAN

MasyaAllah.. dia tidak mahu dibantu, malah diberitahu “Jangan, sudah, ada Allah denganku, insyaAllah saya lebih kuat dari kamu walau kamu bertahun tahun lebih muda dari ku”

Begitulah jiwa jika Allah sudah ada, tidak bergantung pada mahluk-Nya.

Saya mengikuti di belakangnya, setelah sunnah 2 rakaat, saya tunggu, rupanya dia terus hingga 11 rakaat, sehingga jam 4 pagi.

IKLAN
Jaket ini amat disukainya kerana arwah isterinya belikan. Saat ingin dibeli baru kerana sudah lusuh, katanya tak perlu kerana pahala baju ini disedekahkan buat isterinya.
Saat solat dia sentiasa memakaki jaket ini dan pahalanya disedekahkan buat isteri yang membelinya

“Syeikh laqod fasad sitrok min ro’yi, sa ahdhir laka hasanatan bada sholah” kata saya
(Pakcik, saya lihat jaketnya sudah rosak, saya belikan yang baru setelah sholat)

MasyaAllah lagi-lagi jawapan tidak terduga:

“Isteri saya wafat sekitar 20 tahun lalu, dia suka jaket ini, dia beli untuk hadiah saya, saya pakai selalu untuk solat agar pahalanya selamanya Allah berikan padanya”

IKLAN

Kami terus solat Subuh, selesai, melalui pintu 318 masjid Nabawi, saya hantar sambil bertanya lagi:

“Qoryatak baid wa anta tamsyi fith thoriqith thowil, lima tusholli fil qhurfah”
(Pakcik, kampungmu agak jauh, jalan kaki pula, kenapa tak solat di rumah saja).

“Allah sudah berikan saya kaki hampir 70 tahun, saya berharap kaki ini jadi saksi bahawa tiap langkahku ke Nabawi ada nama Ayah dan Ibu ku yang meringankan mereka berjalan di atas sirotulmustaqim Allah kelak”

Sambil menangis saya menulis ini, pakcik Hasan, sendiri, dengan tongkat menempuh dua kilometer untuk kejar keberkahan jemaah subuh, saya?

Masjid Nabawi, 30 Rejab 1423 H