Selalunya ungkapan ‘ugutan’ menggunakan nama Padang Mahsyar ini menggambarkan betapa tidak redhanya kita terhadap kesalahan atau perbuatan seseorang terhadap kita. Kita gunakannya untuk menakut-nakutkannya.

Benar, tiba masa nanti kita semua dikumpulkan di Padang Mahsyar. Tempat semua amalan baik dan buruk dihisab secara adil oleh Allah SWT sebelum kita dibawa ke syurga atau neraka.

Artikel berkaitan : Siapakah Golongan VIP Di Padang Mahsyar? Jawapan Di Tangan Kita

Artikel berkaitan: Abah Nampak Padang Mahsyar Masa Koma 3 Malam Berturut-Turut Cahaya Datang Nak Cabut Nyawa

Sudah tentu kita ,mahu segera dihisab. Tiada siapa mahu berlama-lama di Padang Mahsyar yang matahari hanya sejengkal dari kepala? Namun, rupa-rupanya hanya kerana kita tidak meredhai kesalahan orang lain, kita terkandas lama di sana hanya kerana ungkapan kita di atas. Rugi kan? Kita baca jawapan ustaz Mohd Ibrahim apabila diajukan soalan tentang redha.

IKLAN

SOALAN:

Ustaz, apa jadi kalau kita TAK REDHA atas kesalahan orang lain yang telah buat ke atas kita?

JAWAPAN:

Jika dua ekor kambing bergaduh sekalipun, di akhirat kelak, kambing-kambing itu akan ditanya oleh Allah. Jika kita tak redha lantas tak mahu memaafkan orang lain, maka akibatnya kita akan LEWAT MENITI TITIAN SIRAT.

“Nak ke?”,
Sikap kita yang berpegang kepada prinsip ini hanya akan melewatkan amalan kita dihisab.

“Nak ke ?”,
Proses hisab akan lambat kerana Allah nak kita selesaikan dulu kes kita ini dengan orang-orang yang kita tak redha itu. Bayangkan jika ramai orang yang kita tidak redha? Yang mana, setiap seorang akan datang menghadap kita minta maaf.

Nak ke ?
Sedangkan semua orang sepatutnya berlumba-lumba mahu segera ke syurga, kita masih lagi berkira dan fikir-fikir lagi tentang nak meredhai ke tidak, nak mengampunkan ke tidak”

Berbanggakah kita dengan prinsip, “Merangkaklah korang cari
aku kat padang mahsyar nanti!” Sebenarnya, bukan dia sahaja tertangguh masuk ke syurga, malahan kita juga akan terlewat masuk syurga Allah SWT.

Yakinkah kita yang kita tak perlu merangkak cari orang lain? Lagi terseksa apabila kita juga kena merangkak cari orang yang kita sudah berbuat salah di dunia padanya.

Urusan kesalahan dia itu, biar Allah selayaknya membalasnya, biar Allah menghakimi, biar dia ditanya di hadapan Allah kelak.

Memaafkan orang tak boleh baiki masa silam, tapi akan memperbaiki masa hadapan kita. Kita akan lebih tenang, InsyaAllah.

Hidup ini terlalu singkat untuk membenci. Dengan memaafkan, hidup kita akan jadi tenang setenangnya. Hidup ini kan namanya persinggahan. Tak payah nak kalut nak hakim semua orang. Allah kan ada.

Kepada yang telah buat pelbagai kesalahan mahupun kesilapan dengan seseorang yang tertentu, cukuplah, hentikanlah, berubahlah, bertaubatlah. Mintalah maaf dengan sekesal-kesalnya atas perbuatan lampau.

Bebaskan lah jiwa-jiwa yang sakit dan yang terluka itu dari kekusutan.
Semoga Allah ampunkan dosa kita semua dan memilihnya kita penghuni SyurgaNya