Mengumpat. Atau dalam bahasa masa kininya digelar sebagai ‘membawang’ sememangnya satu perkara yang sangat lumrah walau ke mana sahaja kita pergi.

Sama ada di tempat kerja, kelas atau di laman media sosial, aktiviti ‘membawang’ ini berleluasa berbicara tentang orang lain. Lebih parah apabila ia bertukar menjadi fitnah.

Kadangkala kita mungkin berasa tersepit apabila ada di kalangan rakan-rakan mula mengumpat ketika sedang bersama-sama mereka.

Ketahuilah bahawa perbuatan mengumpat mengundang dosa yang berpunca dari lidah dan juga kata-kata yang ditulis.

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan suatu perkataan yang tidak dia fikir, sehingga dengannya dia terjerumus ke dalam neraka yang jaraknya lebih jauh daripada timur dan barat.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

IKLAN

Jadi bagaimana caranya untuk anda elak dari jadi ‘makcik bawang’?

LEBIH BAIK DIAM

Jika cerita tentang keburukan orang dijaja, maka anda lebih baik. Itu jalan yang terbaik. Usah mengiyakan atau menidakkan. Dan dalam masa sama, doakanlah rakan yang mengumpat tadi.

Jika mampu tegurlah rakan tadi. Namun, jika khuatir tindakan itu boleh memalukannya di hadapan orang lain, tegurlah ketika hanya bersendirian dengannya.

IKLAN

CERITA TENTANG DIRI SENDIRI

Untuk elak munculnya umpatan seeloknya masing-masing berceritakan tentang hal sendiri berbanding cerita tentang keburukan orang lain. Jika tidak aia akan melarat menjadi umpat dan ‘membawang’.

JANGAN BERCAKAP TENTANG ORANG LAIN

Harus diakui ini sangat susah untuk dilakukan tambahan lagi jika berkumpul ramai-ramai. Namun, kita cuba juga lakukan perkara ini.

Tegaskan dalam diri untuk tidak membuka cerita apatah lagi tentang keburukan orang lain. Ingatlah bahawa setiap cerita buruk yang benar tentang seseorang itu, akan bertambahlah saham dosa mengumpat kita.

IKLAN

Jika cerita yang disampaikan pula tidak benar, dosa memfitnah pula akan mengalir. Mintalah kita dijauhkan daripada perkara ini.

FIKIR SEBELUM BUKA MULUT

Berhati-hatilah bila menuturkan kata-kata. Sebelum bercakap, fikirkan kesannya apabila menceritakan keburukan orang diceritakan.

Takutlah dengan ancaman neraka jika kita ‘membawang’ secara semberono.

Namun begitu, ada beberapa keadaan yang diharuskan oleh syarak untuk mengumpat atau memperkatakan tentang orang lain. Begitupun, tidak boleh sewenang-wenangnya dilakukan apatah lagi di media sosial secara terbuka.