Apabila kita sudah memberi sepenuh hati kepada insan tersayang dan bersetuju menjadi isterinya sepenuh masa, bererti cinta kita memang untuk si dia.

Sebagai pasangan yang baru mendirikan rumahtangga, pastinya kita mahu perkahwinan yang dibina ini akan kekal hingga ke jannah. Namun kita hanya merancang tetapi Tuhan jua yang menentukan.

IKLAN

Dan jika sudah tiada kesefahaman, jalan terbaik adalah dengan berpisah. Memang berat untuk mengucapkan kata perpisahan, namun siapalah kita untuk menghalang takdirNya.

Namun begitu, perceraian bukanlah penamat segala-galanya. Mungkin dengan perpisahan ini akan membuatkan kita menjadi lebih bersemangat untuk meneruskan kehidupan.

Seperti perkongsian wanita ini Sara Amelia di laman sosial twitter memberitahu pengajaran yang diperoleh selepas berpisah dengan bekas suaminya.

IKLAN

Menurutnya, tidak ramai yang mengetahui tentang apa yang terjadi pada dirinya terutama rakan-rakan baru.

Memang katanya tidak ada yang mahu masuk ke alam perkahwinan untuk bercerai. Namun dia tidak bernasib baik dan terpaksa berpisah dengan bekas suami.

Dia juga turut berkongi tentang pengajaran yang telah diambil sepanjang usia perkahwinan sebelum itu.

Banyak pelajaran yang dipelajari dari perkahwinan yang singkat ini.

1. Luangkan masa KUALITI bersama, masa di mana anda boleh bercakap tentang apa-apa dan segala-galanya tanpa sebarang gangguan. Tiada telefon, tiada permainan, dsb.

2. Apabila anda berhujah walaupun mengenai perkara-perkara kecil, cubalah untuk berkomunikasi. Ia mungkin kelihatan kecil pada mulanya, tetapi apabila ianya terkumpul – salah seorang daripada anda akan meletup. Dalam kes saya, saya yang meletup.

3. Ya, kerja adalah penting. Sekali lagi, habiskan masa apabila anda boleh. Kami berdua bekerja berlainan shif. Dan ketika bersama di rumah, kami lebih banyak meluangkan masa bersendiri.

Walau apa yang terjadi, dia tidak sesekali menyalahkan bekas suami apa yang terjadi. Semuanya berlaku disebabkan kurangnya komunikasi antara mereka.

Dia akan bermain DOTA, dan saya akan menonton Netflix di bilik tidur. Jadi anda lihat, saya tidak menyalahkan dia sepenuhnya. Itu adalah kerana kekurangan komunikasi kami.

Sebab itu kena sentiasa berkomunikasi. Berkongsi cerita, berkongsi ketakutan, perkara kecil. Semuanya. Dengar apabila pasangan anda bercakap. Ia mungkin kelihatan mudah, tetapi percayalah, ia lebih sukar daripada yang kita harapkan. Apabila cinta anda menjadi tanggungjawab, ia menjadi beban. Jadi, carilah kegembiraan dalam berkomunikasi.

Tambahnya lagi mereka sudah saling mengenali sejak tahun 2010 dan lima tahun menjalin hubungan cinta sebelum mengambil keputusan untuk berkahwin.
Majlid perkahwinan yang sangat meriah dan dihadiri teman-teman disukai. Tetapi takdir menentukan mereka terpaksa berpisah dua tahun selepas itu dan secara rasmi pada tahun 2019 lalu.
Saya telah bersama orang yang sama sejak tahun 2010, ketika kami pertama kali menjalinkan hubungan selama 5 tahun. Telah berkahwin pada tahun 2015 pada majlis perkahwinan yang indah yang dihadiri oleh orang-orang yang saya sukai. Tetapi sayangnya, kami berpisah pada 2017, dan secara rasminya pada 2019. Jadi itu cerita saya.
Dia juga beruntung kepada keluarga terutama ayah tahu mengenai keputusan yang dibuat. Walaupun tidak mudah untuk mereka menerima apa keputusan yang dilakukannya selepas itu.
Dan saya tahu ia lebih baik apabila ayah saya mengetahui tentang keputusan saya. Saya tahu ia tidak mudah untuk keluarga saya, saya teringat bagaimana ibu saya menjerit kepada saya apabila saya memberitahu dia saya ingin mendapatkan perceraian. Akhirnya, dia tahu ia adalah lebih baik.
Tidak lupa kepada orang-orang yang sentiasa ada dengan saya. Adik-beradik terutamanya, tiada siapa terfikir bahawa tragedi itu menjadikan ikatan kami jauh lebih kuat daripada sebelumnya. Kami benar-benar terbuka untuk berkongsi apa-apa sekarang.

Mungkin anda juga boleh belajar sesuatu dari kesilapan saya. Sekiranya saya diberikan peluang kedua, saya akan berusaha sebaik mungkin untuk berada bersama suami saya. Masak dan semuanya, bukan kerana saya isteri. Tetapi kerana saya mahu memberi yang terbaik.

Komitmen untuk perkahwinan bukan main-main. Seperti apa yang selalu saya katakan kepada kawan-kawan saya, “Yang haram tu lagi best dari halal” Contoh: Kau rasa sweet nak basuhkan baju
boyfriend, cuba bila kau kena buat hari2.


Jika segalanya tidak selesai selepas menghadapi pelbagai ujian, jangan bimbang. Percayalah, anda akan baik-baik saja. Anda akan dapat bergerak sendiri. Ya, saya telah kehilangan suami tetapi saya masih mempunyai kawan dan keluarga.

Walau bagaimanapun apa yang penting cuba untuk melepaskan sesuatu dengan hati yang reda.
Posting yang dimuat naik di media sosial ini telah mendapat perhatian warganet. Masing-masing memberikan sokongan tidak berbelah bagi padanya. Malah ada yang mendoakan supaya dia akan mendapat jodoh terbaik satu hari nanti.

Dalam setiap hubungan, komunikasi adalah kunci utama

Ayah adalah yang terbaik

Sepanjang itu banyak yang dilalui, dia boleh dianggap sebagai seorang pejuang