Polis Diraja Malaysia dalam satu kenyataan akhbar hari ini menjelaskan purata kes bunuh diri di Malaysia mencecah dua orang setiap hari.

Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah Bukit Aman, Datuk Seri Abd Jalil Hassan berkata dari 2019 sebanyak 609 kes dilaporkan diikuti 631 kes bagi 2020.

“Secara purata bagi tempoh Januari hingga Mei 2021 kes direkodkan adalah sebanyak 468 orang. Ia bersamaan dua kes bunuh diri setiap hari antara 2019 hingga Mei 2021,’” katanya.

Datuk Seri Abd Jalil berkata, bagi tempoh itu seramai 1,427 melibatkan wanita manakala lelaki pula seramai 281 lelaki orang.

Dari segi usia pula, remaja berusia antara 15-18 tahun paling tinggi iaitu seramai 827 orang manakala mangsa berusia 19 hingga 40 tahun pula seramai 668 orang.

Tambahnya lagi, dalam kes berkaitan, Johor mencatatkan kes bunuh diri tertinggi pada 2019 dan 2020 iaitu sebanyak 101 kes. Manakala bagi tahun ini, Selangor mencatat kes tertinggi iaitu sebanyak 117 kes.

Tiga faktor utama melibatkan kes bunuh diri ialah mangsa menghadapi masalah keluarga, tekanan perasaan dan kewangan.

“Statistik PDRM mendapati cara paling popular ialah gantung diri sebanyak 75.1 peratus, terjun bangunan (13.6 peratus) dan minum racun (5.7 peratus),” katanya lagi.

Jelas Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah Bukit Aman, ini lagi, semua pihak harus bertanggungjawab dan masyarakat perlu memainkan peranan penting bagi membendung gejala ini.

“Mereka yang mengalami masalah kewangan, kesihatan, tekanan perasaan, kemurungan, keluarga dan sebagainya haruslah diberi bantuan serta sokongan keluarga serta rakan terdekat.

Masyarakat harus bersatu dalam isu ini.

“Masa yang sama, PDRM menyeru individu yang mengalami masalah dan tekanan seperti yang dinyatakan di atas supaya mendapatkan bantuan serta sokongan daripada ahli keluarga, rakan terdekat dan pihak yang menyediakan khidmat nasihat,” katanya.

Jenayah Membunuh Diri adalah Haram

IKLAN

Firman Allah SWT:

وَلَا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ

Maksudnya: “Dan janganlah kamu membunuh diri seseorang manusia yang diharamkan oleh Allah membunuhnya kecuali dengan alasan yang benar. (Surah al-Israa’: 33)
Jelas dinyatakan dalam Surah al-Israa’ secara umum bahawa membunuh tanpa alasan yang benar adalah haram, dan ini juga termasuk dengan perbuatan membunuh diri sendiri. Malah, orang yang membunuh diri diberikan ancaman azab di akhirat.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA, Rasululah ﷺ bersabda:

مَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيدَةٍ فَحَدِيدَتُهُ فِي يَدِهِ يَتَوَجَّأُ بِهَا فِي بَطْنِهِ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا، وَمَنْ شَرِبَ سُمًّا فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ يَتَحَسَّاهُ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا، وَمَنْ تَرَدَّى مِنْ جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ يَتَرَدَّى فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا

Maksudnya: “Sesiapa yang membunuh diri dengan besi, maka di neraka jahanam nanti besi itu selalu di tangannya, ia menusuk-nusukkannya ke perutnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan meminum racun, maka di neraka jahanam nanti ia akan terus meminumnya selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari gunung, maka di neraka jahanam nanti, ia akan menjatuhkan (dirinya) selama-lamanya.” (Sahih Muslim no. 109)

Imam al-Nawawi menyatakan bahawa orang yang membunuh dirinya dengan sesuatu, maka dia akan diazab seperti mana dia membunuh dirinya di dalam neraka, dan dia tidak akan masuk ke syurga melainkan dirinya muslim. [Rujuk: al-Minhaj 2/118]

IKLAN

Terdapat tiga bahagian membunuh diri dari sudut niat pelaku iaitu:

  1. Membunuh diri dengan sengaja (القتل عمدا): melakukan sesuatu perbuatan yang boleh membunuh dirinya dengan niat membunuh diri, seperti mengambil racun.
  2. Membunuh diri dengan separa/hampir sengaja (القتل شبه العمد): melakukan sesuatu perbuatan tanpa niat membunuh dengan mengunakan alat yang kebiasaannya tidak membunuh tetapi menyebabkan kematian, seperti memukul badan dengan kayu yang kecil.
  3. Membunuh diri dengan tidak sengaja (القتل خطأ): tidak berniat melakukan perbuatan yang boleh membunuh diri atau pembunuhan yang tersilap, seperti termasuk perangkap sendiri. [Rujuk: al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah 6/282 dan 32/327-328]

Majoriti fuqaha’ (Hanafiyah, Syafi’eyah, Hanabilah) berpendapat bahawa tidak dianggap sesuatu pembunuhan dilakukan dengan sengaja kecuali pembunuh berniat untuk membunuh atau menggunakan alat atau senjata yang boleh membunuh. Hal ini kerana niat merupakan sesuatu yang tersembunyi, maka ia boleh diketahui dengan qarinah yang zahir, contohnya dengan melihat alatan atau cara yang digunakan sebagai miqyas kepada niatnya. Seperti yang sedia maklum bahawa pembunuh akan menggunakan alatan yang sesuai untuk membunuh seperti pisau. Maka, sekiranya alatan atau cara yang digunakan ialah sesuatu yang kebiasaannya tidak membunuh seperti memukul atau menggunakan batu yang kecil namun menyebabkan kematian, pembunuhan itu dianggap pembunuhan hampir sengaja. [Rujuk: al-Fiqh al-Islami wa Adillatuh 7/5658]

Kesimpulan

Tuntasnya, untuk membezakan sama ada pembunuhan itu sengaja, hampir sengaja atau tidak sengaja adalah berdasarkan niat seseorang apabila melakukan perbuatan tersebut, kemudian dilihat jenis alat atau cara yang digunakan sehingga menyebabkan pembunuhan.

Berbalik kepada soalan, kami simpulkan beberapa perkara:

  • Melanggar peraturan jalan raya dengan apa-apa alasan adalah berdosa kerana telah membuka ruang kepada sebarang mafsadah yang bakal berlaku.
  • Sekiranya seseorang dengan sengaja meletakkan dirinya di tengah jalan raya atau memandu dalam keadaan yang berbahaya dengan tujuan membunuh diri atau membahayakan dirinya sehingga menyebabkan kematian, maka dia dianggap membunuh diri.
  • Dan sekiranya seseorang itu tidak mematuhi peraturan jalan raya seperti melebihi had laju, dan tiada niat untuk membunuh diri kerana merasakan keadaan masih selamat dan terkawal, maka dia tidak dianggap membunuh diri sekiranya berlaku kematian. Hal ini bertepatan dengan kaedah:

الأمور بمقاصدها
Maksudnya: Setiap perkara dan perbuatan itu dinilai berdasarkan niat.

Oleh itu, sebagai seorang muslim, kita hendaklah sentiasa berhati-hati dan janganlah meletakkan diri kita dan orang sekeliling di dalam sebarang kebinasaan. Firman Allah SWT:

IKLAN

وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوا

Maksudnya: “Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan; dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu” (Surah al-Baqarah: 195)
Semoga Allah SWT sentiasa memberikan kita kebaikan dalam urusan kehidupan kita. Wallahua’la (sumber : Pejabat Mufti Wilayah)

WEBINAR JODOH 💖: SUAMI KIRIMAN ILAHI

✨Jom Sis semua yang masih single terutamanya sejenis yang pemalu! Kita belajar ilmu menjemput jodoh💘

Dengan ilmu menjemput jodoh, Sis akan..

✅ Tak tertanya-tanya lagi “Dimana atau ada ke bakal imamku❓❓” 🤷🏽‍♀‍

✅ Jelas ✨ dan yakin 💪🏻 dengan langkah-langkah mudah ikhtiar mencari jodoh 💘 (Tip: Islam itu Mudah dan Indah)

✅ Akan dijauhi heartbreak 💔 dan lelaki yang tak serius 👻

Yang sudah berstatus ‘Dimiliki’, ambillah manfaat ilmu ini untuk memudahkan dan percepatkan lagi jodoh Sis 💞

Daftar di https://toko.ideaktiv.com/product/webinar-jodoh-suami-kiriman-ilahi/