Perkahwinan merupakan satu tanggungjawab dan amanah besar yang perlu dipikul oleh suami dan isteri. Tanggungjawab suami adalah lebih berat daripada tanggungjawab isteri meskipun ramai yang menganggap isteri lebih banyak beban berbanding suami.

Namun begitu, hakikatnya di alam akhirat nanti suami mempunyai bebanan yang lebih berat lagi untuk dilaksanakan, di mana suami akan dipertanggungjawabkan atas segala yang berlaku ke atas isteri dan keluarganya. Begitulah betapa ‘beratnya’ tanggungjawab seorang lelaki bergelar suami.

Perkongsian Mim Alif Mim Yaa begitu menyentuh hati.

Balik kerja..
naik motor dekat sejam..
Lalu hiway Duta..Duke..
Sampai rumah..
Bukak helmet..
Peluk anak-anak bini..
Minum teh o suam seteguk dua..
Terus capai parcel..
Gi Poslaju..
Ambik anak-anak sekolah..
Cod barang di area berhampiran..
Singgah kedai beli barang keperluan…
Wajib gembirakan anak-anak even dengan sebatang aiskrim..

Balik rumah..
Tak pernah tengok dia relax main fon lepak macam Firaun atas sofa sambil makan nenas.
Suruh itu suruh ni ..
tak pernah.

Kalau Mami tak masak..
Dia yang masak.

Kalau Mami tak lipat baju..
Dia yang lipat baju..

Rumah bersepah..dia cepat-cepat ambik penyapu dan sapu.

Basuh baju dan iron baju memang tugas dia.
Sampai Mami pernah cakap..
Tak payahlah basuh..biar Mami yang buat.

Dia jawab..
“kalau semua Mami buat…Apa je pahala sunnah yang Papa dapat..dah semua Mami buat
Rasulullah yang kompom masuk syurga pun tolong isteri..
Papa yang ntah siapa-siapa ni…tak tolong..malunya…”

Dia cuba mudahkan urusan.
Tau Mami tak suka dan tak sempat sidai baju..
dibelikan dryer..

IKLAN

Mami tak sihat..
Dia take over semua tugas Mami.

Tak pernah dengar lagi dia mengeluh penat &
Persoal kenapa Mami tak buat itu ini.

Tinggi suara?

Hampir 11 tahun jadi isteri tak pernah dengar lagi dia tinggi suara dalam rumah.

Saat Mami sedih..sakit…jatuh..
Dia sentiasa bagi semangat.

Ingat saat Mami mula-mula diberitahu doktor ada breast cancer..
Apa ikhtiar dia tak buat.
Habis di google semua tempat yang boleh merawat.
Apa makanan untuk rawat sakit tu..semua dicari.
Apa ubat untuk sakit tu semua dibeli.
Dia yang sujud lama..
Dia yang nangis dalam doa..
Dia yang bangun malam..
Bukan Mami.
Mami masa tu masih belum waras.
Masih tak dapat terima qadar Tuhan.

IKLAN

Alhamdulillah..
Allah angkat kanser..
Allah bagi chronic breast tumour.

Allah jentik kami..
Kami jadi makin rapat..
Makin dekat..
Makin kuat..

Even Mami berniaga ..
Tak pernah lagi ambik kesempatan & culas bagi nafkah malah dibaginya lebih.
Katanya sejak Mami duduk rumah jaga anak-anak…
Rezekinya makin bertambah-tambah.
Tak pernah berkira sepanjang hampir 19 tahun kami kenal..

Dialah yang lunaskan semua hutang piutang Mami sebelum ni..hanya dengan gaji bekerja kilang?

Dari dulu mula kahwin hingga sekarang..apa dia nak beli..semua akan tanya pendapat Mami..
Bila Mami cakap “belilah..tu kan duit Papa..”
Dia cakap..”duit Papa..duit kita..
Duit Mami..duit Mami”

Dari pekerja kilang biasa..
Kini Papa jadi supervisor.
Dari bekerja shift..
Kini dah office hour.

IKLAN

Terngiang-ngiang lagi kata-kata seseorang.
Kau nak kawin dengan dia ke dik?
Kerja kilang
Nak bagi kau makan apa?

Aku yakin..
Lelaki yang aku kenal 8 tahun tanpa pernah jumpa..
Dia memang jodoh aku.

Dan..aku yakin..tanpa usaha dan doa….
Siapa pun takkan berjaya.

Solat dia tak pernah tinggal.
Malah di awal waktu.
Di mana-mana.
Solat diutama.
Malu Mami..

Dengan ibu bapa sangat taat.
Bagaimana dia layan ibu bapanya..
Macam tu lah dia layan kami..isteri dan anak-anak.

Bukan nak puji suami..
Bukan nak iklankan suami.

Tapi 1 yang Mami nampak..
Keberkatan hidup apabila kita tahu tanggungjawab terhadap Allah …ibu bapa..isteri, anak-anak, tugas & amanah.

Banyak Mami belajar dari dia..

Terima kasih Allah..
Bagi apa yang aku perlu.

Sumber kredit: Mim Alif Mim Yaa