Pernah tak kita terfikir tentang terlalu banyak doa kita kepada Allah tapi masih ada yang belum diperkenankan? Ada masa kita rasa down, adakah Allah tak sayang kita. Tak terima kita sebagai hambaNya kerana doa kita tak dimakbulkan? Jangan pernah merasa begitu kerana Allah itu sifatnya Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Maha Mendengar segala-galanya.

Teruslah meminta tapi permintaan itu mestilah dengan adab sebagaimana dilakukan oleh Nabi Musa a.s. Doa Nabi Musa sangat mudah, walau pun dalam kejadian ini dirinya sangat lapar kerana dikejar tentera Firaun tetapi dirinya tidak meminta terus makanan pada Allah walau doanya itu pasti diperkenankan tapi dalam hal ini Nabi Musa hanya berdoa “Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku”.

Bacalah perkongsian dari Farida Fauzee di fbnya. Bacalah catatannya ini, semoga banyak manfaat buat kita.

Ingat lagi masa dalam flight transit dari Jeddah ke Istanbul. Duduk sebelah seorang makcik ni, dengar dia cerita pasal anak-anak dia. Sorang anak dia lama tak dapat anak, selalu doa pada Allah minta anak kembar. Tup-tup Allah izinkan dapat anak kembar, dapat sepasang lelaki dan perempuan.

Makcik tu sambung cerita lagi lepas anak dia dapat anak kembar baru tahu betapa susahnya nak besarkan anak kembar. Bab penat tak cukup rehat jgn cerita, berebut anak nak minum susu badan lagi. Belanja pun double, susu 2 kali dari biasa, pampers berganda kena beli, masuk nurseri lagi nak bayar 2 orang serentak. So masa saya dengar tu saya angguk-angguk je la. Kita mana ada anak kembar kan.

First time dengar orang share experience ni terus boleh bayang tak mudah macam disangka.
Makcik tu nasihatkan saya, bila kita doa pada Allah, mintalah yang terbaik dari sisi Allah. Sebab kita tak tahu apa yang baik. Kita tiada ilmu pasal masa depan, kadang kita sendiri tak sedar kemampuan diri.

Jika minta nak zuriat, mintalah dengan humble seperti permintaan seorang hamba pada Tuhan. Tidak salah untuk sebut hajat kita pada Allah tapi kena acknowledge juga kita tidak tahu adakah hajat kita baik atau tak, maka mintalah Dia beri apa yang terbaik dari sisiNya.

Teringat saya kisah Nabi Musa dari sebuah buku yang saya baca, Bagaimana Allah memuji adab berdoa Nabi musa a.s dalam Surah Qasas ayat 24:-

فَقَالَ رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنْزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ

IKLAN

Lalu berdoa (Musa):

“Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku”.

Simple je bunyi doa Nabi Musa ni, tapi kenapa Allah rakam dalam Quran?

Rupanya ada adab-adab berdoa yang sangat penting untuk kita belajar dari doa ni antaranya:-

1) Kekalkan sifat malu ketika meminta.

IKLAN

Ketika Nabi Musa menuturkan doa ini, Baginda berada dalam keadaan paling ‘desperate’ sekali kerana baru tiba di Madyan setelah melarikan diri dari dikejar askar Firaun.

Perkataan فَقِيرٌ dalam doa atas menggambar keadaan Baginda yang ‘sangat-sangat memerlukan’ pada masa tu. Sebagai pelarian yang sehelai sepinggang, sudah banyak hari tidak makan tetapi Baginda malu untuk ‘mengarahkan’ Allah memberinya sesuatu.

Maka Allah angkat cara doa Nabi Musa untuk dirakam dalam Quran untuk kita belajar sesuatu. Peliharalah adab kita bila berdepan dengan Allah Yaang Maha Hebat. Kerana status kita hanyalah Hamba disisi Allah.

2) Jangan berlebihan visualisasi ketika berdoa.

Nabi musa tidak minta diberi makanan walaupun hakikatnya Baginda sangat lapar ketika itu.
Tidak juga baginda minta diberi tempat berteduh walaupun pada masa tu Baginda tiada lagi tempat tinggal.

IKLAN

Nabi Musa hanya minta apa yang baik dari sisi Allah..
Ini disebut مِنْ خَيْرٍ iaitu apa yang terbaik dari sisimu. Kerana Baginda sedar Allah al ‘Alim lebih mengetahui apa keperluan Baginda. Maka sedarlah kita bahawa bila memohon sesuatu kepada Al ‘Alim, berhentilah kita dari berlagak pandai dan tahu semuanya.

Astaghfirullah, mustahil fikiran kita lebih bijak dari Tuhan yang menciptakan kita? Ampuni kami Ya Allah yang selalu berlebih-lebihan dalam urusan dunia.

3) Nikmat apabila Allah redha dengan HambaNya.

Kesudahan kisah doa Nabi Musa ni paling epic. Ssiapa sangka, Baginda Musa hanya minta Allah beri ‘apa sahaja terbaik’ untuk dirinya. Lalu Allah kurniakan Baginda nikmat berganda-ganda.

Ini diceritakan dalam ayat 25-28 Surah Qasas, Allah kurniakan Nabi Musa isteri yang solehah, tempat tinggal yang baru serta pekerjaan. Kurniaan Allah ini melengkapi segala keperluan Nabi Musa walaupun Baginda tak sebut apa-apa pun masa doa pada Allah.

Kisah ini adalah pembuktian sifat Al ‘Alim yang ada pada Allah, Dia tahu apa yang baik untuk hambaNya. Bila saya membaca kisah ini, sungguh saya insaf dan revise semula cara berdoa saya.
Edit semula part yang selalu ‘memandai-mandai’. Dihujung doa saya akan submit ‘Engkau lebih Tahu Ya Allah..’

Moga Allah redha dengan permintaan kita, dan sentiasa beri apa yang terbaik dari sisiNya
Allahuma Amin.

*Silakan ‘SHARE’ supaya lebih ramai dapat beramal dengan cara berdoa yang sahih dari Quran. Diizinkan untuk copy paste juga untuk sebaran.
#quranicparenting
#ustzhmunirahharis