‘Sehari 24 jam, hanya 5 kali Allah suruh kita ‘berjumpa’ Dia.’ Mengapa harus beri sisa pada Allah? Sedangkan kita miliki banyak waktu untuk lakukan urusan lain.

Jika hendak dibandingkan dengan perkara-perkara lain, waktu untuk berjumpa Allah yakni mendirikan solat lima waktu hanyalah seketika dan tidak membebankan langsung.

Ikuti perkongsian Puan Hada Shaharuddin dan ketahui mengapa kita tidak seharusnya memberikan sisa-sisa waktu kepada Allah SWT.

Artikel Berkaitan:

Luangkan Masa 60 Minit Antara Maghrib & Isyak, Waktu Keemasan Lakukan Amal Soleh

Sehari 24 Jam

Mengapa beri sisa pada Allah?

“Get ready everyone another 10 minutes hendak masuk waktu solat!” ibu laung dari tingkat bawah supaya semua anak-anak berhenti dan bersedia untuk solat.

Yang sedang tonton TV (televisyen), mula tutup TV, yang sedang bermain, mula kemas mainan, yang sedang menulis dan melukis, mula simpan buku-buku. Kecuali seorang, masih tekun menulis dalam buku latihannya. Ibu perhati saja, biar dia ambil masanya.

“Acik nak jadi imam ibu!”

“Alang lah jadi imam, semalam dah Acik!”

Perkara biasa, ibu terpaksa putar kembali masa, siapa yang jadi imam semalam agar berganti hari ini. Kalau tidak, masa habis nak tentukan siapa jadi imam.

Hanya 5 Kali Allah

Hampir masuk waktu, semua sudah bersedia dengan pakaian solat dan menunggu di musolla kecil kami. Kecuali seorang. Masih terus tekun menulis di meja.

“Sudah Angah, berhenti, ambil air sembahyang, nak masuk waktu dah ni!”

“Kejap ibu… Ada sikit lagi ni” Ibu biarkan lagi. Adik-adiknya bermain keliling sejadah sementara menunggu.

IKLAN

Sudah masuk waktu solat, Angah masih di meja. Tiada tanda-tanda akan berhenti.

“Atthiyyah Husna, put down your pen and take your wuduk now!!” Angah berhenti menulis, tutup buku dan bergegas ambil wuduk.

Suruh Kita ‘Berjumpa’ Dia.’

Ini bukan kali pertama. Kebelakangan ini, ibu perhatikan Angah terlalu fokus dengan latih tubinya hingga melewat-lewatkan waktu solatnya. Ibu tahu Angah risau.

Malah, ibu faham angah tertekan kerana peperiksaan semakin hampir dan Angah bimbang tak mampu dapat keputusan cemerlang. Angah takut kecewakan ibu dan abah.

Beberapa kali juga dinyatakan kerisauannya itu pada ibu. Tapi tekunnya Angah berusaha, hingga kadang-kadang melewatkan waktu solatnya.

Beberapa kali masbuk malah ada ketikanya solat sendirian kerana yang lain selesai berjemaah. Kali ini ibu perlu fahamkan Angah, tapi ibu tunggu biar semua selesai berjemaah.

Selesai berdoa, Angah bingkas bangun, tapi ibu minta Angah duduk dulu. Ada perkara ibu mahu jelaskan agar dia faham. Adik-adik yang lain juga rapatkan diri mahu mendengar.

Mengapa Harus

“Kenapa beri sisa pada Allah?!” Angah berkerut pandang ibu tanda tidak faham.

IKLAN
‘Sehari 24 jam, Hanya 5 Kali Allah Suruh Kita ‘Berjumpa’ Dia.’ Mengapa Harus Beri Sisa Pada Allah?
Kadang-kadang anak lalai jika tidak ditegur, semoga Allah kurniakan kita anak-anak yang soleh dan solehah..

“Kenapa beri sisa waktu yang Angah ada untuk Allah? Waktu Allah bagi 24 jam, dan hanya 5 kali Allah suruh kita ‘berjumpa’ Allah. Itu pun tak sampai 10 minit setiap kali.

‘Secara total, hanya 50 minit dari 1440 minit sehari yang Angah ada. Bermakna cuma 3.5% dari sehari semalam masa yang Angah ada diperuntukkan untuk Allah!

‘Dan jika Angah kira 10 minit untuk satu waktu solat makin sikitlah digunakan, iaitu cuma 0.7%, tak sampai 1% pun dari keseluruhan masa Angah. Jadi, sekejap ke lama masa nak solat?”

“Sekejap…” Angah jawab perlahan.

“Itu pun hanya beri sisa waktu yang Angah ada untuk Allah! Contohnya, Angah habiskan latihan dulu, sisa masa yang ada baru Angah solat.

Atau habiskan baca buku dulu, sisa masa yang ada baru solat. Sepatutnya solatlah dulu, sisa waktu yang ada baru buat kerja lain. Allah tidak sedikit pun rugi kalau kita lewatkan solat, yang rugi kitalah. Kalau hari ini kita beri sisa pada Allah, maka sisalah yang kita dapat di akhirat kelak.

Beri Sisa Pada Allah?

Ingat tak lagi kisah yang ibu ulang-ulang tentang solat yang menjelma jadi orang tua di akhirat nanti? Itu sebab kita beri sisa lah! ”

“Dan yang menyedihkan, sudahlah beri sisa masa yang ada, lepas solat tak mahu pula duduk sebentar, berzikir dan berdoa. Rasa buang masa bila memuji-muji Allah walau sekejap.

IKLAN

‘Kita mahu Allah beri pada kita yang terbaik, paling hebat. Tapi kita bukan saja tak mampu beri masa yang terbaik, malah hanya beri lebihan atau baki pada Allah, beradab kah?”

Ibu berhenti seketika. Angah tunduk dan diam. Air matanya mula bergenang. Adik-adiknya juga diam tekun mendengar.

“Ibu faham… Angah risau dengan exam tak lama lagi. Ibu tahu Angah takut kecewakan ibu dan abah, tapi ingat berkali-kali ibu cakap, berjaya jawab soalan nanti pun Allah yang izinkan, kalau Allah sayang pada Angah, Allah rahmati setiap usaha Angah.

Malaikat-malaikat doakan setiap saat kerja keras Angah. Sebab itu jaga solat betul-betul. Selebihnya barulah usaha sungguh-sungguh. Dan ibu yakin anak ibu pasti cemerlang ujian tahun ini.

Malah jika Angah ingat apa ibu pesan ni, sampai bila-bila lah Angah akan berjaya setiap kali berhadapan dengan ujian. Tak kira lah ujian dari manusia atau ujian dari Allah… ”

“So now you tell me, do Allah deserve your waste?”

Angah geleng sambil berhamburan lah air matanya tanda faham dan tanda sesal. Biarlah anak ibu belajar menangis sekarang, agar nanti tidak menangis bila sudah jauh dari Allah.

Baca Di Sini:

Balik Beraya, Nak Jumpa Orang Tua. ‘Bila Kita Buat Baik Dengan Ibu, Insyallah Ada Rezeki Datang.’

Kashoorga: Kadang-kadang anak lalai jika tidak ditegur, semoga Allah kurniakan kita anak-anak yang soleh dan solehah.

Sumber: Puan Hada Sharuddin

Follow kami di Facebook, Website, Instagram dan YouTube Kashoorga untuk mendapatkan info dan artikel-artikel menarik.