Membanyakkan berzikir dan berdoa adalah ibadah yang sangat digalakkan dalam Islam.

Ada banyak zikir dan doa harian boleh kita amalkan saban hari tanpa mengira masa, yang mana semuanya adalah atas niat untuk menghapuskan dosa dan mengumpul pahala.

Sungguhpun begitu, ada juga terjadi, walaupun dah banyak berzikir dan berdoa, tetapi perangai dan akhlak buruk tetap tak berubah, malah tambah buruk lagi. Bukannya pergi ke jalan yang lurus tetapi jalan mengekori syaitan.

Artikel berkaitan:Baca Berulang Kali Zikir Elak Diri Dari Maksiat, Manfaatnya Solat Sedekah Confirm Tak Tinggal

Artikel berkaitan:Baca Ayat al-Kursi Sebelum Tidur, Elak Syaitan Ganggu Hingga Subuh

Nak tahu penjelasan lanjut kita hayati apa yang dijelaskan oleh Mualim dari facebooknya tentang hal ini. Adakah kurang penghayatan ibadah yang dilakukan?

IKLAN

Seorang murid bertanya kepada gurunya iaitu Imam al-Ghazali,
“Guru, bukankah zikir boleh membuat seseorang yang beriman lebih
dekat dengan Allah Ta’ala dan syaitan akan berlari jauh darinya?”

“Benar,” jawab Imam al-Ghazali.

“Namun kenapa ada orang yang semakin rajin berzikir, justeru malah semakin dekat dengan syaitan?” sambung murid.

IKLAN

Gurunya yang diberi gelar Hujjatul Islam ini pun menyambung lagi, “Bagaimana pendapatmu, jika ada orang yang mengusir anjing, namun dia masih menyimpan tulang dan pelbagai makanan kesukaan anjing di sekitarnya?”

“Tentu, anjing itu akan kembali datang setelah diusir.” Jawab muridnya.

Imam al-Ghazali menjelaskan, “Demikian juga dengan orang-orang yang rajin berzikir tapi masih menyimpan berbagai PENYAKIT HATI dalam dirinya. Syaitan akan terus datang dan mendekat bahkan bersahabat dengannya.”

Penyakit – penyakit hati itu ialah:

Sombong 
Iri hati 
Dengki
Syirik
Bersikap atau bercakap kasar 
Riak, merasa dia sudah cukup soleh 
Merasa suci 
Merasa paling benar 
Ghibah 
Marah dan pelbagai lagi penyakit hati

IKLAN

Ketika penyakit – penyakit hati itu menghinggapi diri seorang hamba, maka syaitan akan senantiasa datang, mengakrabkan diri, kemudian menjadi sahabat karibnya.

Inilah kesan dari zikir yang kerap dilupakan oleh majoriti kaum muslimin. Mereka hanya fokus pada zikir Jahar dan zikir Sir, namun tidak melakukan pembersihan hati.

Kredit: Muallim

Kashoorga: Penyakit hati ini memang banyak membelengu diri. Tidak hairan lah jika kita lihat, orang yang kita lihat baik, suka berzikir pun masih tetap melakukan perkara yang menyakiti orang lain. Muhasabah untuk diri sendiri. Jika ada, segeralah buang. Apa guna berzikir jika masih suka bersahabat dengan syaitan.