Anak adalah anugerah Allah buat pasangan. Ia juga amanah yang harus dijaga sebaik mungkin. Ketika anak baru dilahirkan ada beberapa perkara perlu dilakukan oleh ibu bapa.

Apa yang perlu ibu bapa tahu saat anak baru dilahirkan? Ada lima perkara kena lakukan.

1) Ketika anak lahir, berdoalah kepada Allah untuk perlindungannya

Sebagaimana yang dilakukan isteri Imran saat melahirkan Maryam, dalam Surat Ali Imran ayat 36,

فَلَمَّا وَضَعَتْهَا قَالَتْ رَبِّ إِنِّي وَضَعْتُهَا أُنْثَىٰ وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا وَضَعَتْ وَلَيْسَ الذَّكَرُ كَالْأُنْثَىٰ ۖ وَإِنِّي سَمَّيْتُهَا مَرْيَمَ وَإِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Maka tatkala isteri ‘Imran melahirkan anaknya, diapun berkata: “Ya Tuhanku, sesunguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaitan yang terkutuk”.

2) Ketika anak lahir, waspadalah terhadap penyakit ain’

Dalam sebuah hadith dijelaskan:-

IKLAN

حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ حُمَيْدِ بْنِ قَيْسٍ الْمَكِّيِّ أَنَّهُ قَالَ
دُخِلَ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِابْنَيْ جَعْفَرِ بْنِ أَبِي طَالِبٍ فَقَالَ لِحَاضِنَتِهِمَا مَا لِي أَرَاهُمَا ضَارِعَيْنِ فَقَالَتْ حَاضِنَتُهُمَا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ تَسْرَعُ إِلَيْهِمَا الْعَيْنُ وَلَمْ يَمْنَعْنَا أَنْ نَسْتَرْقِيَ لَهُمَا إِلَّا أَنَّا لَا نَدْرِي مَا يُوَافِقُكَ مِنْ ذَلِكَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَرْقُوا لَهُمَا فَإِنَّهُ لَوْ سَبَقَ شَيْءٌ الْقَدَرَ لَسَبَقَتْهُ الْعَيْنُ

“Telah menceritakan kepadaku dari Malik dari Humaid bin Qais Al Makki berkata; “Suatu ketika dua anak Ja’far bin Abu Thalib dibawa ke hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Baginda bertanya kepada perawatnya: “Kenapa aku melihat keduanya sangat kurus?” penjaganya menjawab, “Wahai Rasulullah, penyakit ‘ain telah menyerang mereka berdua dengan cepat. Tidak ada yang menghalangi kami untuk meminta mereka di ruqyah, hanya saja kami tidak mengetahui apakah anda menyetujuinya.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu bersabda: ‘Ruqyahlah mereka, karena sesungguhnya jika ada yang dapat mendahului takdir, nescaya penyakit ‘ain-lah yang akan mendahuluinya.”

Jika anak kurang sempurna, jangan ditangisi sebaliknya bersyukurlah dengan kekurangannya. Allah mahu memberikan kita pahala sebanyak-banyaknya.

3) Ketika anak lahir, jangan membencinya jika wajah tidak sempurna

Dalam surat Ali Imran ayat 6 disebutkan bahawa Allahlah yang membentuk rupa setiap bayi yang dilahirkan.

هُوَ الَّذِي يُصَوِّرُكُمْ فِي الْأَرْحَامِ كَيْفَ يَشَاءُ ۚ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

IKLAN

“Dialah yang membentuk kamu dalam rahim menurut yang Dia kehendaki. Tidak ada Tuhan selain Dia. Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.”

4) Ketika anak lahir, tahniklah anak

Mentahnik iaitu memberi makanan yang telah dikunyah dan mendoakan kesejahteraan anak.

Dalam shahih Muslim menjelaskan,

IKLAN

حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَسْمَاءَ
أَنَّهَا حَمَلَتْ بِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ الزُّبَيْرِ بِمَكَّةَ قَالَتْ فَخَرَجْتُ وَأَنَا مُتِمٌّ فَأَتَيْتُ الْمَدِينَةَ فَنَزَلْتُ بِقُبَاءٍ فَوَلَدْتُهُ بِقُبَاءٍ ثُمَّ أَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَوَضَعَهُ فِي حَجْرِهِ ثُمَّ دَعَا بِتَمْرَةٍ فَمَضَغَهَا ثُمَّ تَفَلَ فِي فِيهِ فَكَانَ أَوَّلَ شَيْءٍ دَخَلَ جَوْفَهُ رِيقُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ حَنَّكَهُ بِالتَّمْرَةِ ثُمَّ دَعَا لَهُ وَبَرَّكَ عَلَيْهِ وَكَانَ أَوَّلَ مَوْلُودٍ وُلِدَ فِي الْإِسْلَامِ

“Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib Muhammad bin Al A’la; Telah menceritakan kepada kami Abu Usamah dari Hisyam dari ayahnya dari Asma’, Ketika dia mengandung anaknya ‘Abdullah bin Zubair, dia masih berada di Makkah. Dia berkata; “Kemudian aku hijrah ke Madinah, pada hal aku sudah sarat mengandung. Kemudian aku berhenti di Quba, dan aku melahirkan di sana.

Lalu aku bawa anakku kepada Rasulullah dan meletakkannya di pangkuan Baginda. Rasulullah meminta sebiji kurma lalu dikunyahnya. Sesudah itu disuapkannya ke mulut bayiku. Itulah makanan yang pertama kali masuk ke mulut bayi itu, kurma yang telah bercampur dengan air ludah Baginda. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendoakan keberkahan baginya. Dialah bayi yang pertama lahir dalam Islam.”

5) Ketika anak lahir, berilah nama yang baik

Sahih al-Bukhari meriwayatkan,

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
أُتِيَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِصَبِيٍّ يُحَنِّكُهُ فَبَالَ عَلَيْهِ فَأَتْبَعَهُ الْمَاءَ

“Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Hisyam dari ayahnya dari Aisyah radliallahu ‘anhuma, ia berkata, “Seorang bayi dibawa ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang kemudian Baginda suapi dengan kunyahan buah kurma, ketika bayi itu kencing, Baginda memercikinya dengan air.”
Sumber : Islam Pos & Fikih Pendidikan Anak, Membentuk Kesolehan Anak Sejak Dini/Karya: Musthafa al-’Adawy/Penerbit: Qisthi Press/Tahun: 2016