Saya terpanggil untuk berkongsi satu kisah dilalui oleh rakan sukarelawan sewaktu menghantar jenazah. Di sebalik kisah yang dikongsikan ini pasti akan ada segelintir pihak yang mengatakan ianya sengaja direka. Kononnya untuk menaikkan nama UKVJ atau "Strategy Marketing".

Ini tanggapan sesetengah pihak yang tidak percaya terhadap Kebesaran Yang Maha Esa.
Saya tidak perlu mereka satu cerita menarik sebagai modal untuk dikenali. Atau menulis kisah tipu semata mata hendakkan perhatian dari pembaca.

Saya punya satu pendirian. Dan pendirian saya itu masih kekal sehingga kini. Saya mahu UKVJ dikenali disebabkan perkhidmatan pengurusan jenazah yang ditawarkan. Bukan kerana perkara lain.

Memang pencetus UKVJ datangnya dari saya. Tetapi tanpa sokongan rakan rakan yang lain. Tanpa pengorbanan dari semua rakan rakan. Sudah tentu UKVJ tidak akan dikenali seperti yang anda lihat pada hari ini.

Oleh itu siapa
Mr Wan Cai Official
itu tidak penting. Kewujudan UKVJ dengan bermatlamat.

Pertama kerana mahu memudahkan urusan terakhir jenazah. Kedua kerana Allah Taala. Bagi saya dunia fardhu kifayah bukan platform untuk mengejar "Glamour". Jika saya mahu dikenali.. Rasanya bukan bidang pengurusan jenazah yang akan saya pilih. Tetapi bidang lain. Contohnya masuk pertandingan raja lawak. Ok jom ikuti kisah tentang tajuk penulisan saya diatas.

Pengalaman yang dilalui oleh rakan sukarelawan itu berlaku sewaktu dalam perjalanan menghantar jenazah. Lokasi penghantaran yang dituju ketika itu adalah ke Tanjung Karang.


Jenazah berzikir menyebut Kalimah LAAILAHAILLALLAH!

Kejadian berlaku jam menujukkan pukul 08.35 malam. Bermaksud selepas waktu isyak. Rakan sukarelawan yang sedang memandu. Rakan yang duduk di kerusi bahagian kepala jenazah. Dan rakan yang duduk belakang sekali di bahagian kaki jenazah turut sama terdengar.

IKLAN

Bunyi suara itu boleh didengari dengan agak jelas walaupun sayup sayup. Selepas diamati suara zikir tersebut datangnya dari dalam keranda! Rakan sukarelawan yang mendengar hanya mendiamkan diri.

Suara berzikir sayup sayup itu berterusan sepanjang jalan. Berhenti sebentar kemudian bunyi yang ada kembali kedengaran. Dan bunyi itu hanya berhenti setelah van yang membawa jenazah tiba di sebuah masjid.

Setibanya di masjid rakan sukarelawan terus menurunkan jenazah dan meletakkan di dalam ruang masjid. Tugasan pada malam itu berakhir kerana pengurusan seterusnya diambil alih oleh pihak masjid.

Dalam perjalanan pulang barulah seorang dari rakan yang ada didalam van membuka cerita. Rupa rupanya 2 orang lagi rakan sukarelawan turut terdengar. Cumanya mereka tidak mahu bertanya sesama sendiri tentang bunyi suara tersebut.

Pada mulanya masing masing menyangka hanya mereka seorang sahaja terdengar. Sebab itu masing masing hanya berdiam. Jika anda ingin tahu.

IKLAN

Kisah tentang jenazah yang berzikir ini sebenarnya telah saya tulis setelah jenazah selesai dihantar ke masjid pada malam itu. Tetapi di akhir penulisan secara tiba tiba handphone saya termati dengan sendiri. Tidak sempat saya nak tekan butang share.

Alahai. Sakit betul hati masa tu. Part last tup tup handphone jem. Bila on semula paham paham sudah la. Habis hilang apa yang sudah dikarang.

So kisah tentang jenazah itu tidak saya kongsikan pada malam tersebut. Terhenti begitu sahaja. Rupanya baru saya tahu. Ada kisah lebih menarik yang sedang berlaku pada jenazah tersebut. Seperti belum diizinkan untuk saya berkongsi kisah tentang arwah pada malam itu.

Jenazah berzikir dalam perkongsian saya ini adalah seorang lelaki bujang berusia 39 tahun. Arwah meninggal dunia selepas 3 hari dimasukkan ke Hospital Klang kerana strok dan tekanan darah tinggi.

Arwah masih bujang dan sangat muliakan ibu dan adik beradiknya

Pada mulanya arwah hanya mengalami masalah tekanan darah tinggi. Tetapi tidak lama kemudian arwah diserang strok dan mengakibatkan lumpuh dibahagian sebelah badan. Sejak lumpuh arwah hanya mampu terbaring dan dijaga oleh adik beradiknya.

IKLAN

Dikatakan arwah adalah tulang belakang didalam keluarganya. Arwah yang menyara ibu dan 8 orang adik beradiknya ketika masih sihat. Anak kedua dari 9 orang adik beradik itu memikul tanggungjawab sebagai ketua keluarga selepas kematian bapanya 16 tahun yang lalu.

Arwah berkerja sebagai petani dan membuat kerja kerja kampung demi meneruskan kelangsungan hidup keluarganya. Jelas arwah adalah seorang yang bertanggungjawab terhadap keluarganya.

Ibu dan adik beradiknya ditatang bagai minyak yang penuh. Saya yakin arwah juga korbankan masa remajanya demi untuk menyara keluarga. Apalagi yang arwah lakukan semasa hidup tidak kami ketahui.
Tetapi dari pengakhiran yang terlihat pastinya banyak perkara kebaikan yang telah dilakukan ketika hidupnya.. Allah temukan kami dengan arwah untuk di uruskan jasadnya. Jasadnya telah kami mandi dan kafankan sebaik yang mungkin. Kemudian sewaktu perjalanan terakhirnya.

Allah tunjukkan pula Kebesaran-NYA kepada kami. Masya Allah. Betapa hebatnya Allah Yang Satu. "Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad itu pesuruh Allah"

Share jika posting ini bermanfaat! Sumbangan anda sangat kami perlukan demi kelangsungan operasi
Unit Khas Van Jenazah
.
Salurkan ke nombor akaun seperti yang tertera di bawah :-
8603746447 CIMB BANK PERTUBUHAN UKHUWAH KEBAJIKAN VAN JELATA SELANGOR

Menurut fb Mr Wan Cai lagi, selepas dirinya berkongsi posting di atas, ahli keluarga kepada waris ada menyatakan tambahan info. Mereka menyifatkan arwah seornag yang baik dan tak pernah berkata tidak pada orang yang meminta pertolongannya. Dan kerana itulah Allah memuliakan dirinya biar sudah tiada.



Sumber / Gambar : Mr Wan Cai Official