Kala ini di media sosial viral dengan gambar seekor kucing menjalani ucapara melenggang perut. Di nyatakan upacara itu kerana kandungan kucing berusia 7 bulan. Dapat dilihat ada upacara kucing dipakaikan rambut palsu sambil ada bunga diikat di kepala. Siap dipakaikan kain batik selain ada gambar bunga seolah untuk dimandikan bunga. Gambar ini diambil dari grup pencinta kucing. Dan ternyata selepas gambar ini viral, ia mendatangkan pelbagai pandangan dari netizen.

Ya, kita mungkin sekadar bergurau kerana tiada kucing yang mengandung sehingga 9 bulan seperti manusia. Ini kerana kucing mengandung dalam tempoh 58-67 hari saja (lebih kurang dua bulan lebih) sebelum melahirkan.







Sebagaimana diajarkan oleh agama, manfaatkanlah masa sebaik-baiknya agar kita tidak menjadi orang yang kerugian. Namun jika banyak masa “menghias” kucing dan seolah mahu menyamakan ia seperti manusia, ini hukum wajib kita ambil peduli.

KASHOORGA menemuramah penceramah bebas, Ustaz MK Azman berkaitan perbuatan ini dan juga apa hukum melenggang perut yang masih menjadi sebahagian dari budaya orang Islam ketika mengandung.

IKLAN

Jelas Ustaz MK Azman, hukum melenggang perut pada ibu-ibu mengandung adalah HARAM.

“Pertama pada manusia, hukumnya haram. Ia adalah perbuatan asal orang-orang Hindu yang bertujuan untuk memudahkan kelahiran. Keduanya biasanya melenggang perut ini bertujuan mengenal pasti adakah kandungan itu lelaki atau perempuan. Jadinya tindakan kita melenggang perut itu dikhuatiri jatuh kepada sesuatu hukum mempercayaikan sesuatu. Bukan kepada berdasarkan hukum syariat. Tiada dalil dibuat oleh Rasulullah SAW mengenai hal ini.

“Keduanya kepada binatang. Bagi saya, ia satu tindakan sia-sia. Tak ada gunanya langsung tak kira sama ada kita bergurau atau betul-betul melakukan perbuatan tersebut.
“Sebagai umat Islam, kita wajib tahu lima hukum ini.

IKLAN

“Pertamanya, WAJIB! Adakah melengang perut pada haiwan itu wajib? Apakah dalilnya? Apa ayat Qurannya? Apa hadis atau nasnya? Dalam Quran tak ada ayat kita menyuruh perbuatan melenggang perut pada haiwan. Jadi dalam hal ini ia terkeluar dari hukum wajib itu.

“Keduanya SUNAT! Apakah perkara sunat itu? Adakah Rasulullah melakukan perbuatan sedemikian? Alim ulama ada buat tak? Jadi kalau alim ulama tak ada buat atau tak pernah keluarkan dalil atau nas, maka ia terkeluar dari hukum sunat itu.

“Ketiganya MAKRUH! Apa itu makruh? Makruh adalah perbuatan tidak disukai oleh Allah SWT. Kalau tadi jatuh hukum haram maka hukum melenggang perut itu sah-sah terkeluar dari perkara makruh.

IKLAN

“Keempatnya HARUS! Harus ini adalah perkara dibolehkan. Tapi tanya pada diri sebelum lakukan perbuatan melenggang perut pada kucing ini. Apa manfaatnya dari sudut agama Islam? Bagi saya semua itu sia-sia sahaja. Sebab kitab uang duit, buang masa, perlukan komitmen semata nak raikan seekor haiwan bunting. Apa manfaat perbuatan tersebut pada haiwan? Allah cakap, kita boleh sayangi binatang dan santuninya dengan memberinya makanan dan perlindungan. Tapi janganlah sampai satu tahap kita melayaninya seperti seorang manusia berakal. Tindakan lenggang perut ini sia-sia dan buang masa.

Haiwan tidak minta dibuat sebegitu. Haiwan hanya minta perlindungan dan kasih sayang. Bila lapar kucing perlukan makanan, bila rasa takut, kucing perlukan perlindungan dan belaian kasih sayang. Tak lebih dari itu.

Akhir sekali, HARAM! Bagi saya melenggang perut ini tiada nasnya dan sunnah perbuatan tersebut. Ia hanya satu perbuatan sia-siakan masa, wang ringgit, komitmen tanpa ada keperluan dari segi agama maka jatuh hukumnya haram. Jadi perbuatan melenggang ini adalah HARAM baik pada manusia mahu pun haiwan.

Jadi semua dah fahamkan, walau nampak seperti bergurau tapi ada perkara boleh dibuat gurauan tetapi jangan sampai gurauan itu melampaui batas. Gambar twitter: jay ahmadya