Sudah jatuh ditimpa tangga. Nasib dialami lelaki ini diibarat seperti rangkap peribahasa. Bukan sahaja dirinya disahkan penghidap kanser limfoma tahap empat sejak April tahun lalu, kini terlantar sakit menerima rawatan di Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM).

Tetapi juga Mohd Izzudin Zainal turut menjadi salah seorang mangsa kemalangan pemandu bas Rapid KL yang melanggar beberapa buah kenderaan di Jalan Ampang Ogos tahun lalu.

Biarpun menyedari keadaan dirinya yang sakit dan bergantung sepenuhnya pada mesin bantuan pernafasan, namun dia tetap tegar mencari rezeki untuk menampung perbelanjaan bagi membeli tong oksigen.

 

Ternyata kegigihannya mencari rezeki ini mendapat perhatian seorang temannya yang kemudian membuat posting di laman sosial Facebook. Mira Jamal berkongsi kisah lelaki yang senang dipanggil Din ini dalam melawan penyakit dihadapi.

Dia yang kini terlantar dihospital menerima tempahan tag nama khat sebelum dirinya kini berada dalam koma. hasil tulisannya juga sangat cantik dan menarik, malah harga dijual juga agak berpatutan.

Din yang juga bekas guru sekolah ini mahu meneruskan misinya bag membeli tong oksigen mudah alih, katil hospital dan juga wheelchair bagi keperluan dirinya.

Dia dan isterinya yang turut terbabit dalam rempuhan bas rapid KL masih tidak menerima apa-apa pampasan dari pihak terbabit. Apatah lagi kereta mereka telah total lost dan kini tidak mempunyai kenderaan lain.

IKLAN

Assalamualaikum gais,

Kawan saya, Budin VS Baguk & PageKhas Mini telah memulakan bisnes kecil kecilan untuk menampung perbelanjaan membeli tong oksigen dan keperluan keluarga. Saya sangat menggalakan semua orang untuk membeli jualan mereka kerana…….

Din adalah seorang yang tak mudah menyerah kalah dan meminta minta. Walaupun dalam keadaan tidak boleh bergerak kerana hanya di atas katil hospital (Din menghidap Kanser dan InsyaAllah dengan kuasa Allah akan lebih baik di masa hadapan). Din berada dalam keadaan koma beberapa minggu lepas, tetapi sebelum koma dia tetap sempat mengambil order tempahan tag nama khat, sebab din tidak mudah putus asa dan terer.

Din adalah bekas guru sekolah, satu satunya yang bekerja menanggung keluarga, dan tidak dapat bekerja selepas disahkan menghidap kanser. Din masih lagi terlantar atas katil hospital, bergantung 24 jam dengan mesin oksigen, dan masih tidak menyerah kalah mengharapkan orang lain untuk membantu keluarganya. Din tetap berusaha keras.

Masih ingat kes Bas Rapid KL yang merempuh berpuluh kenderaan dari Columbia ke Ampang? Din dan isteri adalag antara mangsa kejadian, dan sehingga sekarang masih tidak mendapat sebarang respon atau pampasan dari pihak rapid, kereta rosak secara total. Mereka sudah tidak punya kenderaan keluarga.

Kesimpulannya, sekiranya mampu, marilah kita beli jualan din dan war war kan kepada rakan rakan lain. Serta sila kongsikan post ini supaya lebih ramai tahu tentang bisnes kecil din. Target terdekat din dan page adalah untuk mengumpul dana membeli mesin oksigen mudah alih, katil hospital, dan wheelchair supaya din dapat pulang ke rumah kepangkuan anak anak kecil.

To order:

Untuk membuat tempahan :

Whatsapp no: 01118698085

https://wapp.my/01118698085/Hi.+Nak+tempah+name+tag+khat

https://www.facebook.com/teratak.biduanda

Instagram : @t_biduanda

Harga : RM15

**Buat yang menempah, harap faham keadaan Din yang terbatas nak reply laju laju ya, and nak siapkan order ambil masa sikit.

KASHOORGA: Marilah kita sama-sama membantu yang kini tidak mempunya pendapata tetap. Walaupun tengah bertarung dengan sakit dihadapi tetapi tetap bersemangat menxari rezeki biarpun hanya menulis khat di atas katil hospital.