Ramai dilihat hidup mewah. Ada punya rumah besar, kereta besar bahkan kita sering menayangkannya kepada masyarakat, itulah hasil usaha keras kita mengumpulnya. Mereka ini sentiasa menayangkan harta berbelanja mewah konon untuk menarik perhatian ramai.

Tidak hanya orang kaya, bahkan ada juga yang hartanya tidak banyak tapi sentiasa cepat habis sedangkan tidak tahu wang itu dibelanjakan ke mana. Kenapa semua ini terjadi. Tahukah itu semakin “deras” duit kita mengalir laju (tidak tahu dibelanjakan ke mana) itu satu dari tanda duit dan harta kita peroleh itu tidak berkat.

Tanda-tanda harta kita peroleh ialah harta tersebut cepat hilang. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah dalam kitab Majmu Fatawa mengatakan, harta halal yang sedikit diberkati daripada harta haram yang banyak, harta haram ini cepat hilangnya dan Allah hancurkan.

Kerana itu, apa yang perlu diperhatikan dalam mencari rezeki bukan soal jumlahnya semata-mata tetapi juga keberkatannya Dengan harta yang berkat, hidup kita jadi mudah dan dipermudahkan dalam menghadapi berbagai ujian kehidupan.

Allah Ta’ala berfirman, وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

IKLAN

“Andai kata penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkatan dari langit dan bumi. Tetapi, mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami seksa mereka disebabkan perbuatannya” (QS. Al-A’raf: 96)

Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam juga mengajarkan kita agar berdoa dan memohon keberkatan harta, bukan sekadar jumlah semata.

Baginda pernah mendoakan Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu,

IKLAN

اللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ ، وَبَارِكْ لَهُ فِيمَا أَعْطَيْتَهُ

“Ya Allah, perbanyaklah harta dan keturunannya dan berkatilah semua yang Engkau berikan kepadanya.” (HR. Bukhari)

Hasil doa dari Baginda Rasululah, adalah keberkatan harta Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu baik dari segi kualiti dan cara perolehnya.

IKLAN

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata, فوالله إن مالي لكثير، وإن ولدي وولد ولدي يتعاقبون على نحو
المئة “
Demi Allah, hartaku sangat banyak. Sementara anak dan cucu-cucuku, mencapai 100 orang.” (HR. Ibnu Hibban no. 7177)

Lantas apa tanda-tanda harta yang tidak berkat dan harta yang berkat itu?

Ustadz Adi Hidayat dalam salah satu ceramahnya di saluran Youtube Audio Dakwah yang dikongsinya berkata, ada perbezaan harta yang berkat dan tidak berkat.
Dai’ yang popular disapa UAH ini menjelaskan, di dalam al-Quran, Allah SWT berfirman: 'Kalau Engkau bersyukur kepada-Ku menggunakan semua nikmat yang telah Aku berikan sesuai dengan perintah-Ku dan fungsinya, maka Aku akan tambahkan lagi bagi kalian. Dan Aku akan beri kalian berserta dengan nikmat-nikmat itu, hingga semua nikmat terpakai dalam hidup kalian'.

"Yang disebut berkat ialah gaji 1000 dan semuanya digunakan untuk hal bermanfaat. Kalau gaji banyak tapi tak berkat akan cepat hilang. Cepat saja habisnya. Sumber : Kalam Sindownew.