Dalam hidup, jangan pernah sesekali kita menganiayai orang lain.

Dalam firman Allah SWT dalam surah Al-Ahzab ayat 58,
Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin dan mukminah tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata – Al Ahzab ayat 58.

Dari Abu Hurairah RA, Nabi SAW bersabda:-
Siapa yang merasa pernah berbuat aniaya kepada saudaranya, sama ada berupa kehormatan badan atau harta atau lain-lainnya, hendaknya segera meminta halal (maaf) dari orang itu, sebelum datang suatu hari yang tiada harta dan dinar atau dirham, jika dia punya amal soleh, maka akan diambil menurut penganiayaannya, dan jika tidak mempunyai hasanah (kebaikan), maka diambilkan dari kejahatan orang yang dianiaya itu untuk ditanggungkan kepadanya H.R. Bukhari-Muslim.

Ternyata sikap sombong anak tuan tanah yang menghalau seorang guru mengaji, Habib Mohdhor bin Ali Muhhdor dari terus menduduki rumah betul-betul terletak di kaki gunung Semeru yang diwakafkan oleh almarhum ayahandanya untuk kerja-kerja agama telah menyelamatkan keluarga alim ulama ini dari tertimpa musibah yang maha dahsyat.

IKLAN

Dikongsi kisah ini untuk pengajaran kepada orang ramai, jelas jangan sesekali kita berbuat aniaya kepada orang lain apatah lagi alim ulama kerana pertolongan Allah itu datang tepat kepada sesiapa yang Allah kehendaki.

Jelas penceramah ini, Habib Ali Almohdor yang juga tokoh masyarakat dan guru mengaji telah tinggal di kaki gunung ini sejak dahulu lagi. Namun salah seorang anak penwakaf telah mengusir guru agama ini serta seluruh isi keluarganya tiga hari sebelum gunung itu meletus.

IKLAN

Menyedihkan saat dihalau itu, guru agama ini tiada tempat untuk dituju pun kerana dirinya tiada rumah. Bahkan dirinya pasrah dengan ujian tersebut.

Jelas penceramah ini lagi, hampir 40 orang kampung termasuk anak tuan tanah yang mengusir habib ini masih lagi tidak ditemui sehingga kini.

IKLAN

Ternyata dari musibah yang menimpa penduduk kampung selepas mletusnya Gunung Berapi Semeru ini yang membawa lava yang maha dahsyat dan selepas diri ulama ini dan keluarganya terselamat, begitu banyak insan yang baik hati menawarkan habib ini rumah-rumah milik mereka untuk dirinya meneruskan kegiatan dakwah, subahnallah.

Pengajarannya, janganlah kita sombong dengan harta dunia kerana ia kekal milik Allah dan Allah meminjamkannya kepada kita sementara sahaja. Dan jangan sesekali berbuat jahat dengan orang lain, Allah bayar tunai di dunia lagi.

@mudakausar

Viral habib yg selamat dari letusan gunung merapi

♬ suara asli – mudakausar – mudakausar