Hari kiamat itu pasti. Malah dikatakan pada kali pertama tiupan sangkakala itu semua yang ada di dunia ini akan musnah. Tiupan sangkakala ini telah dinyatakan di dalam al-Quran melalui firman Allah SWT:

وَيَوْمَ يُنفَخُ فِي الصُّورِ فَفَزِعَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَمَن فِي الْأَرْضِ إِلَّا مَن شَاءَ اللَّـهُ ۚ وَكُلٌّ أَتَوْهُ دَاخِرِينَ

Maksudnya: Dan (ingatkanlah) hari di tiup sangkakala, lalu terkejutlah – gerun gementar – makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali mereka yang dikehendaki Allah; dan kesemuanya akan datang kepadaNya dengan keadaan tunduk patuh. Surah al-Naml (87)

Al-Maraghi berkata: “Wahai Rasul, ingatkanlah kepada mereka keadaan yang amat mengerikan ketika sangkakala ditiup. Saat itu, semua makhluk yang ada di langit dan di bumi berada dalam ketakutan melihat hari kebangkitan dan hari dikumpulkan seluruh makhluk kecuali orang yang mempunyai hati yang teguh terhadap Allah SWT.” (Lihat Tafsir al-Maraghi, 4/5085).

Masa yang sama, sebelum tibanya hari kiamat beberapa petanda utama akan muncul. Ini termasuklah Sungai Eufrat yang akan mengering yang disebut oleh Rasulullah sebagai salah satu petanda akhir zaman.


IKLAN

Sungai ini telah disebut oleh Rasulullah sebagai salah satu tanda akhir zaman. Sungai ini dikenal dengan nama Al-Furat dalam bahasa arab, yang membawa erti air paling segar. Menurut Dr Syauqi Abu Khalil dalam Athlas Al-Hadith Al-Nabawi, Eufrat adalah sungai yang mengalir dari timur laut Turki.

Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda, ‘’Hari Kiamat tak akan terjadi sebelum Sungai Eufrat mengering dan menyingkapkan ‘Gunung Emas’ yang mendorong manusia berperang. 99 dari 100 orang akan tewas (dalam pertempuran), dan setiap dari mereka berkata, ‘Mungkin aku satu-satunya yang akan tetap hidup’.’’ (HR Bukhari).

Namun Nabi shallallahu alaihi wasallam juga melarang siapa saja yang melihat kemunculan gunung emas tersebut untuk mengambilnya walau sedikit pun. Hal yang sama, juga diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

IKLAN

يُوشِكُ الْفُرَاتُ أَنْ يَحْسِرَ عَنْ جَبَلٍ مِنْ ذَهَبٍ، فَمَنْ حَضَرَهُ فَلَا يَأْخُذْ مِنْهُ شَيْئًا

“Sebaik sahaja Sungai Efrat mengering maka akan nampaklah gunung emas. Barangsiapa yang menjumpainya, jangan diambil sedikit pun.” (HR. Muslim no. 2894).

Dalam hadits itu, Rasulullah pernah bersabda, bahawa sungai yang mengalir di tiga negara besar, Turki, Syria dan Iraq ini pada suatu masa akan memperlihatkan harta karun terbesar iaitu gunung emas. Selain itu, dalam kitab Al-Burhan fi `Alamat al-Mahdi Akhir az-Zaman, pula menyatakan, sebaik kerinya sungat Eufrat, ia merupakan petanda datangnya Imam Mahdi, saat akhir zaman itu sudah tiba.

IKLAN


‘’Sungai itu melalui Pengunungan Toros, lalu melewati Syria di kota Jarablus, melalui Iraq di kota al-Bukmal, dan bertemu Sungai Tigris di Al-Qurnah yang bermuara di Teluk Arab,’’ ujar Dr Syauqi. Panjang sungai itu mencapai 2.375 kilometer. Dua anak sungainya iaitu Al-Balikh dan Al-Khabur sudah pun mengering.

Pada saat Nabi Muhammad shalallahu alaihi wasallam meramalkan masa depan Sungai Eufrat dalam sabdanya, wilayah Subur yang terletak di daerah Mediterranean ini masih dikuasai oleh oleh dua kuasa besar pada zaman dahulu iaitu Parsi dan Byzantine yang mana Sungai Eufrat menjadi garis sempadan dua kerajaan ini dahulunya.

Semoga Allah mengampuni semua dosa-dosa kita dan memasukikan kita ke dalam syurga Allah. Sumber : Republika