Jika mahu bernikah perlu ada wali. Salah satu persiapan penting majlis nikah ialah kehadiran wali. Ia merupakan salah satu rukun nikah dan wajib dipenuhi.

Bagi yang sudah mengikuti kursus kahwin, tentunya sedia maklum akan syarat-syarat layak menjadi wali kepada pengantin perempuan.

Sebagaimana yang dinyatakan dalam kitab Al Fiqh Al Manhaji Ala Madzhab Al Imam Al Syafii, terdapat tujuh syarat melayakkan seseorang itu bertindak sebagai wali nikah.

Makanya kepada bakal-bakal pengantin, sila baca sehingga habis supaya betul-betul faham apakah syarat-syarat untuk jadi wali nikah.

IKLAN
Gambar sekadar hiasan

Seorang Islam

Wali bukan Islam, tidak boleh menjadi wali bagi bakal pengantin.

Berdasarkan firman Allah swt.:
وَلَنْ يَجْعَلَ اللَّهُ لِلْكَافِرِينَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ سَبِيلًا

Dan Allah sekali-kali tidak akan memberi jalan kepada orang-orang kafir untuk memusnahkan orang-orang yang beriman. (Q.S. Annisa’:141)

Keperluan wali beragama Islam, adalah kerana perbezaan agama akan menjadi penghalang untuk mewariskan harta. Buat pengetahuan, muslim dan bukan muslim tidak boleh saling mewariskan harta.

Adil

Syarat ini bermaksud wali tersebut tidak pernah melakukan salah satu dosa-dosa besar, bukan orang yang selalu melakukan dosa kecil serta bukan orang yang melakukan sesuatu yang dapat merosak harga diri, seperti kencing sembarang di jalanan, berjalan dengan telanjang dan lain-lain.

Oleh kerana itu, tidak boleh orang yang fasik (dengan ciri-ciri tersebut) menikahkan pengantin muslimah, tetapi hendaknya hak perwaliannya itu diserahkan kepada pihak yang boleh menjadi wali lainnya yang lebih adil.

IKLAN

Perkara ini berdasarkan pada atsar sahabat Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan:
لا نكاح إلا بولي مرشد وشاهدي عدل

Tidak ada nikah kecuali dengan wali yang mursyid (adil) dan adanya dua orang saksi yang adil. (Musnad Asy Syafii)

Baligh

Wali adalah seorang lelaki yang telah baligh. Kanak-kanak tidak boleh menjadi wali nikah, karena tidak adanya sifat kewalian pada dirinya, maka ia pun tidak boleh menjadi wali untuk selain dirinya.

Berakal

Orang gila tidak boleh menjadi wali, kerana dia tidak memiliki sifat kewalian, iaitu menjadi wali untuk dirinya sendiri saja pun tidak boleh apatah lagi menjadi wali orang lain.

Mengalami masalah penglihatan

Wali yang ada masalah penglihatan (pandangan kabur) tidak layak menjadi wali sama ada disebabkan faktor usia atau mabuk. Orang yang alami masalah penglihatan hanya akan menyulitkan proses pernikahan berjalan lancar kerana tidak mempunyai penglihatan berkualiti.
Namun, jika dia hanya sakit sementara seperti pengsan, pitam atau alami epilepsi masih boleh menjadi wali setelah dia sedar atau pulih setelah mendapat rehat yang cukup.

Tiada masalah mental

Wali tidak alami masalah mental. Orang waras dapat berfikir dengan baik dan tahu membezakan perkara baik dan buruk.

Tidak dalam ihram haji atau umrah

Bagi orang yang sedang berihram, dia tidak boleh menikahkan orang lain. Hal ini berdasarkan hadis

IKLAN

عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم:لاَ يَنْكِحُ الْمُحْرِمُ وَلاَ يُنْكَحُ وَلاَ يَخْطُبُ
Dari Usman bin Affan r.a. ia berkata, Rasulullah SAW. bersabda: “Orang yang sedang ihram tidak boleh menikahkan dan dinikahkan serta tidak boleh meminang.” (HR. Muslim).

Sekiranya bakal wali memiliki salah satu ciri-ciri di atas, maka bakal pengantin perlu cari wali lain yang mempunyai ‘rekod bersih’ bagi memastikan mereka sesuai memainkan peranan.