Suatu ketika dulu hidupnya pernah dibelengu dengan masalah kegiatan gengsterisme. Bukan itu saja, malah beban hutang serta masalah rumahtangga membuatkan hidup jadi tidak keruan.

Namu siapa sangka Tuhan telah menemukan dirinya dengan seorang insan yang akhirnya membawa dirinya ke jalan yang baik dengan memilih Islam sebagai agama baru.

Dia bertemu insan bernama Adam ini di perkarangan sebuah masjid di Alor Star bagi berkongsi masalah dihadapinya.

Ternyata hidayah Allah itu datang tanpa mengira siapa dan di mana. Hanya Dia yang mengetahui dan serta insan bertuah sahaja berhak menerima hidayah dariNya.

Perkongsian lelaki mualaf ini Chee Yin Wei atau nama islamnya Abdul Rahman Abdullah dari Taman Verga Jaya Alor Setar yang bersyukur dapat memeluk Islam Ogos tahun dan kini telah menjalani kehidupan yang semakin tenang.

Menurut artikel di Harian Metro, dia yang berketurunan Tionghua kemudiannya diajak oleh Adam untuk bersolat.

“Apabila sampai di situ, saya diajak Adam untuk solat, saya bertanya kepada Adam adakah saya boleh solat sedangkan saya bukan Muslim, Adam kata boleh lalu mengajar saya berwuduk dan menunaikan solat Asar, ketika itu.

“Saya hanya mengikut sahaja pergerakan solat sehinggalah selesai dan ternyata setiap sujud itu memberi ketenangan kepada saya, sejak itulah saya sering memandang ke langit seperti mencari sesuatu.

“Akhirnya saya sedar, apa yang perlu saya cari adalah Tuhan yang mencipta kita, dari situ saya berhasrat memeluk Islam dan pergi ke masjid untuk mencari imam, tapi sayangnya empat buah masjid yang saya pergi, tidak ada imam pada waktu itu,” katanya.

Bercerita lanjut, Chee atau nama Islamnya Abdul Rahman Abdullah berkata, pada masjid terakhir iaitu Masjid Jalan Pegawai, di Alor Setar, semasa menghidupkan motosikal untuk pulang ke rumah, tiba-tiba bilal memanggilnya memberitahu imam sudah sampai.

Katanya, selepas mengucapkan dua kalimah syahadah 7 Ogos tahun lalu di hadapan imam dan ahli jawatankuasa masjid berkenaan, dia akhirnya merasa semua masalahnya selesai.

“Ketenangan yang saya perolehi tidak dapat digambarkan dengan kata, walaupun pada mulanya ibu saya tidak dapat menerima saya sudah memeluk Islam, namun kini dialah insan yang menghantar saya menunaikan solat Jumaat di masjid.

“Kehidupan saya sebelum ini ternyata hanya nampak hebat di sisi manusia tapi ia sebenarnya tidak menenangkan jiwa… jiwa yang tenang adalah dengan mengingati Allah.

“Agama Islam adalah agama yang sempurna, mengajar manusia dengan penuh adab dan ilmu dalam setiap perbuatan walaupun hendak masuk tandas dan menukar pakaian.

“Saya dahulu sudah tiga kali dipenjarakan, selepas peluk Islam saya tinggalkan dunia gengsterisme, walaupun hidup saya kini susah tapi saya tetap bersyukur kerana berada di landasan dengan agama Allah,” kata bapa kepada dua orang anak ini.

Bekas chef sebuah hotel di Singapura ini berkata, dia kini mengambil upah memasak namun tidak selalu mempunyai tempahan.

Katanya walaupun ada kalanya terpaksa mengikat perut dengan hanya makan mi segera, namun ia tetap menganggap itu rezeki dari Allah.

KREDIT FOTO: YIN CHEE WEI