Diam tak diam kita sudahpun memasuki bulan Rejab dan tinggal 60 hari sebelum bertemunya Ramadan mulia.

Bagi yang tidak dapat berpuasa kerana hal tertentu, adakah sudah menggantikannya? Jika belu, tidak terlewat bagi menggantikannya dengan qada puasa dan membayar fidyah.

IKLAN

namun begitu, perlu tahu siapakah golongan yang perlu membayar fidyah ini. Dan kenapa penting bagi mereka ini membayar fidyah sebagai denda tidak dapat berpuasa.

Siapa yang dikenakan bayar fidyah.

Ikuti penjelasan dari Ustaz Hamka Idris ini pada posting tahun lalu di laman sosial Facebook mengenai bab bayaran fidyah ini agar tidak keliru soal ini.

KECIL BAGI KITA, BESAR BUAT MEREKA

Antara aktiviti saya sekitar Ramadan. Ini gambar tahun lalu. Ada jemaah yang meminta saya bantu mereka memberikan fidyah kepada golongan yang memerlukan.

Saya akan bantu membeli barangan keperluan harian. Untuk kelangsungan hidup golongan yang berkelayakkan.

InsyaAllah, untuk tahun ini pada minggu hadapan saya akan bantu beberapa jemaah untuk urusan ini. Ada beberapa sumbangan daripada para jemaah sekalian.

Gambar dari Facebook Ustaz Hamka Idris

Bila masuk sahaja Rejan dan Syaaban, soalan para jemaah adalah berkisarkan fidyah puasa.

Ibu mengandung @ menyusukan anak, orang yang sakit tiada harapan untuk sembuh dan lain-lain keadaan.

IKLAN

Persoalan yang sering juga ditanya adalah fidyah ni berganda sama macam puasa berganda juga ke?

Baik, saya kongsikan keadaan ini.

1. Pertama. Orang yang musafir atau sakit.
Jika berada dalam keadaan pertama ini, kita hanya perlu ganti puasa sahaja mengikut bilangan hari yang ditinggalkan. Tidak boleh bertangguh. Tidak perlu fidyah.

Namun, akan dikenakan fidyah apabila hari yang ditinggalkan itu tidak diganti sehingga bertemu dengan Ramadhan akan datang.

2. Kedua. Orang yang sakit tiada harapan untuk sembuh atau orang yang terlalu tua dan tidak mampu untuk berpuasa.

Golongan kedua ini hanya diganti puasa yang ditinggalkan itu dengan fidyah.

3. Ketiga. Ibu mengandung dan ibu menyusukan anak.

Situasi pertama apabila berbuka puasa kerana diri sendiri tidak mampu berpuasa. Risaukan keadaan diri sendiri. Maka, perlu diganti puasa sahaja. Tidak perlu fidyah. Fidyah akan diwajibkan apabila tidak diganti puasa sehingga datang Ramadhan tahun hadapan.

Situasi kedua apabika berbuja puasa disebabkan risau anak dalam kandungan atau anak yang sedang disusukan itu. Maka perlu diganti puasa dan fidyah mengikut bilangan hari yang ditinggalkan.

Puasa tidak akan bertambah dengan bertambahnya tahun. Jika ditinggalkan 4 hari, maka 4 hari sahaja yang perlu diganti.

Fidyah akan bertambah dengan bertambahnya tahun. Bermaksud, fidyah akan berganda dengan bertangguhnya puasa yang tidak diganti.

Lihat situasi bagaimana wanita yang sedang mengandung.

Fidyah adalah 600g makanan asasi bersamaan RM1.85.

Sebagai contoh.

Kamal tidak berpuasa selama 6 hari pada tahun 2015. Dia tidak menggantikan puasanya sehingga Ramadhan tahun 2019. Ini bermakna Kamal telah bertangguh sehingga 4 tahun.

Bilangan Hari x Bilangan Tahun x Kadar Fidyah = Jumlah yang perlu dibayar.

6 x 4 x RM1.85 = RM44.40

Fidyah perlu diberikan kepada fakir miskin. Melalui amil zakat.

Ada yang nak nota percuma Ringkas Ramadhan?
Tekan link ini. www.wasap.my/+60139066962/Ramadhan

Ustaz Hamka Idris
Taman Cahaya Masai
10 Ramadhan 1440H

#Share dengan seramai mungkin agar ramai yang faham bab fidyah dan ganti puasa.