Solat itu adalah tiang agama. Jiwa boleh terasa kosong jika tidak menunaikan tanggungjawab kepada Allah.

Namun tidak semua yang diberi hidayah oleh Allah untuk menerima ‘kekosongan’ itu. Malah mereka akan terus dibiarkan leka dan lupa kepada PenciptaNya dengan meninggalkan segala amalan kebaikan ini.

Dan beruntunglah jika diberi hidayah oleh Allah tidak kisahlah dalam apa bentuk sekalipun. Seperti perkongsian oleh Dr. Rozanizam di laman sosial twitter yang bercerita kisah mengenai individu yang pernah ditemui beliau.

Selain mengakui dirinya tidak mendirikan solat serta amal ibadah yang lain, selama itulah hidupnya terasa seakan kosong kerana kurang mendekatkan diri dengan Maha Pencipta.

Gambar sekadar hiasan.

Dah lama tinggal solat & beci orang sekeliling

“Saya dah lama tinggal solat, tinggal tuhan doktor…”

Kenapa? Tanya saya.

“Saya benci dengan orang-orang disekeliling saya yang asyik suruh saya sabar, ingat tuhan…” “mereka tak pernah faham saya. Asyik menghukum saya!”

Tetapi kenapa pula mahu menghukum Tuhan

Jadi mengapa pula kamu menghukum tuhan?

IKLAN

Tidak mengapa jika kamu membenci manusia kerana cara mereka menyampaikan. Kerana manusia tidak sempurna. Kita juga sebegitu.

Tetapi jangan menidakkan kebenarannya, hanya kerana kita benci pada penyampainya.

Jangan keliru. Dua perkara itu berbeza.

Jangan nilai neraca kebenaran ketika emosi bergelojak. Jangan tinggalkan tuhan. Kerana dia tidak pernah meninggalkan kita.

Dunia ini dianggap tidak adil

“Dimana dia ketika saya susah?”

Di kedudukan yang sama ketika kamu gembira. Dia tidak pernah tiada.

“Dunia ini tidak adil, sebab bagi saya sakit”

Dunia ini tidak adil.

Sebab itu ada akhirat sebagai penyudahnya.
Di situ keadilan hakiki. Tempat di mana tidak ada lagi sakit atau derita.

Gambar sekadar hiasan.

Kenapa diuji, dihina..kerana ingin mengangkat darjatmu

“Kenapa dia uji saya”

Kerana dia ingin mengangkat darjat kamu.

“Orang hina saya”

Darjat kamu disisiNya, bukan di mata manusia.

Sudah lama tidak solat, mengaji & ingat Tuhan

“Saya dah lama tak solat, mengaji, ingat tuhan”.

Taubat tiada tarikh luput. Kecuali mati.

Saya tidak ada semua jawapan. Saya juga nak kamu sihat. Tapi sihat kamu tidak cukup dengan boleh tidur, makan dan bekerja.

Sihat sebenar, bila kita kembali menemui makna kehidupan.