Kehidupan berumah tangga memang tidak dapat dinafikan ada pasang surutnya. Maka sebab itulah suami isteri itu perlu bijak mengatur ‘rentak’ dalam mengemudikan sesebuah rumah tangga terutama suami. Ini kerana suamilah yang menjadi nakhoda yang menentukan  hala tuju sesebuah rumah tangga.

Usah jadikan kesibukan sebagai halangan untuk memupuk kasih sayang. Tidak berbaloi mengejar harta dunia tetapi kasih sayang semakin pudar ‘warnanya.’

Moga perkongsian Akhtar Syamir  dapat dijadikan panduan kepada pasangan suami isteri.

Beberapa hari yang lalu, isteri saya seperti tidak mahu melepaskan saya pergi kerja. Semasa bersalam, tangan saya dipegang kuat. Selalunya saya akan mengambil masa tidak kurang dari 10 saat untuk memeluknya sebelum keluar ke mana-mana.

Tetapi kali ini pelukannya menjadi semakin erat dan kemas. Tiba-tiba terasa sedikit sejuk di bahu saya. Rupanya dia sedang mengalirkan air mata. Saya tanya kenapa, “tau tak orang rindu? Janganlah pergi kerja” jawabnya sambil menundukkan muka dan air matanya berlinangan di pipi.

Begitulah isteri saya apabila bersedih, akan menundukkan mukanya dengan pipinya ke bawah seperti mencebik. Memang seperti keanak-anakan sedikit tetapi itulah manja dia pada saya.

KERJA TIDAK TENTU MASA

IKLAN

Saya sedar dalam beberapa hari ini saya selalu kerja tidak tentu masa. Memang masa di rumah sedikit kurang. Saya sentiasa cuba untuk menghabiskan masa dengannya, tetapi masa itu sendiri kadang-kala tidak mencukupi. Kalaulah mata ini tak perlu mengantuk, alangkah bagusnya. Saya akan selalu habiskan masa berjaga dengan dia.

Dengan lembut saya pegang kiri dan kanan lengan dia sambil berkata “sabarlah, I kena cari rezeki untuk keluarga kita, kita perlukan duit, nak beli barang dapur, nak bayar rumah, kereta, bil semua, nak beli baju untuk sayang dan anak-anak. Faham kan?” tanya saya.

Dia mengangguk sambil mencebik. Sekali lagi saya memeluk dia sambil menyedut kuat bau wangi rambutnya.

PERLUKAN MASA PERIBADI 

Isteri ini bukan tak faham, walaupun hampir 9 tahun berkahwin, dia masih dambakan masa peribadi bersama suami. Tidak seperti masa dengan keluarga bersama anak-anak, masa dengan suami itu lain.

IKLAN

Ini antara sebab kenapa saya tidak melibatkan diri dengan apa-apa hobi yang memerlukan saya keluar dari rumah tanpa keluarga. Rasa sangat tidak berbaloi berseronok tanpa dia. Saya tak pasti orang lain, tapi mungkin ini memang normal buat keluarga yang hanya seorang sahaja bekerja menampung keluarga.

Suami menjadi sumber pendapatan dan sumber cinta buat keluarga. Manakala isteri suri rumah akan menjadi pelengkap kepada segala-galanya. Itulah sebab saya dilayan seperti seorang Raja. Kerana saya melayannya seperti seorang Permaisuri. Akan saya ceritakan apakah layanan diRaja yang saya terima dari isteri saya di penulisan akan datang.

Sebelum ke tempat kerja, saya singgah ke kedai. Kemudian, saya kembali semula ke rumah dengan jajan dan air untuk dia layan Netflix sementara saya pergi kerja. Tersenyum manis dia dapat jajan. Senyum tu pun dah cukup bagi saya untuk merasakan semua ini berbaloi.

TABUNG CINTA

IKLAN

Dengan jajan je saya dapat isi tabung cinta isteri. Tak susah mana pun, tapi usaha kita tu yang buat isteri hargai apa yang kita buat untuk dia.

Kadang-kala dalam kesibukan kita menunaikan tanggungjawab sebagai suami, kita terlupa mengisi tabung cinta isteri kita. Cubalah isinya dengan masa dan usaha kecil kita. Cari apa yang boleh membuatkan dia tersenyum.

Sekadar perkongsian rawak hari ini. Ambillah mana yang boleh memberi manfaat. Kongsikan jika sudi. Mana tau dengan perkongsian itu anda akan mendetikkan idea ke dalam kepada pasangan anda dan pasangan lain juga.

Sumber kredit: Akhtar Syamir

VIDEO KASHOORGA: