Beriman dengan qadha’ dan qadar merupakan usul bagi kesempurnaan Iman. Ini sepertimana hadis yang diriwayatkan oleh Umar bin Khattab RA, Jibril AS bertanya kepada Nabi SAW, Beritahu akan aku berkenaan dengan Iman. Lalu Baginda SAW bersabda:

أَنْ تُؤْمِنَ بِاَللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ، وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ

Maksudnya: Beriman kepada Allah SWT, para MalaikatNya, Kitab-kitabNya, para RasulNya dan Hari Akhirat, serta beriman kepada takdir yang baik dan buruk (40 Hadis Nawawi (2)

Allah SWT telah menjelaskan di dalam al-Quran, setiap perkara yang berlaku di dalam kehidupan merupakan ketentuan Allah SWT, ini seperti firman Allah SWT:-

إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ

Maksudnya: Sesungguhnya Kami menciptakan tiap-tiap sesuatu menurut takdir (yang telah ditentukan). (Surah al-Qamar, 49)

Takdir sudah tertulis dalam kehidupan manusia dan sejauh mana kita berlari, ia akan terus mengejar. Dikongsikan oleh Ustazah Said Sahida di fbnya, Ustazah ini berkongsi kisah takdir sahabatnya. Awalnya kenderaannya terselamat di Shah Alam namun takdir itu berlaku berlaku ke Pahang. Dan benarlah, takdir itu sudah tertulis buat hamba-hamba-Nya.

Ini kisah TAQDIR yang tertulis.

Sehari sebelum banjir besar, yakni Jumaat. Sahabat saya yang tinggal di seksyen 23 Shah Alam telah ke Bentong Pahang kerana suaminya berkursus.

IKLAN

Maka ketika hujan mulai membanjiri kawasan perumahan nya, kami bersyukur dia terselamat daripada banjir.

Walaupun rumahnya separuh tenggelam tetapi kereta nya terselamat.Itu kata kami. SubhanAllah pada hari AHAD jam 2.30am, kami terima whatsapp, sahabat kami terperangkap di dalam hotel.

KUASA ALLAH.

Air hujan lebat telah memenuhi hingga ke tingkat dua hotel! Mereka semua terperangkap di tingkat 3 hotel dan memohon doa dan mengharap pertolongan pihak berwajib.

لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم

IKLAN

TAQDIR ALLAH tetap sama cuma di berlainan tempat dan masa. Apakah TAQDIR untuk nya?

TAQDIR untuknya.

Tetap kena ujian banjir.

Rumah dimasuki banjir.

Dan hebatnya TAQDIR itu mengejarnya adalah KERETANYA TETAP TENGGELAM BANJIR TETAPI DI PARKING HOTEL JAUH BERATUS KILOMETER DARI RUMAHNYA.

IKLAN

Maka ketahuilah kita adalah hamba. Ada TAQDIR masing masing. Kita tak boleh lari dari TAQDIR namun boleh merayu meminta kelembutan TAQDIR.

Kelembutan TAQDIR ALLAH kepada sahabat saya. Walaupun rumah dan kereta tenggelam namun mereka selamat di hotel.

Alhamdulillah mereka tidak terkepung dek banjir, tidak mengalami trauma ketakutan melihat air memenuhi rumah dan perlu selamatkan diri dan keluarga.

Maka janganlah kita mengatakan #kalaulah…sesungguhnya TAQDIR itu telah tersurat.

Bersyukurlah dengan TAQDIR ALLAH TAALA. Dia pemilik sekalian alam. Dia telah lama meminjamkan pelbagai ni’mat. Dan Dia berhak untuk mengambil semua pinjamanNya.
Dialah zat Maka Berkuasa.

Dia lah zat maha pemurah lagi maha penyayang.

الحمد لله على كل حال