TAUBAT berasal dari perkataan bahasa Arab “taa-ba” yang bererti kembali. Ia satu bentuk penyerahan diri kembali pada Allah selepas menyedari diri sudah melakukan dosa dan ia mengkehendakinya. Dan siapa pun yang menghendaki untuk menempuh jalan menuju Allah, sesungguhnya Allah telah memanggilnya lebih dahulu (Q.S. Al-Insaan [76]: 29-30).

إِنَّ هَـٰذِهِ تَذْكِرَ‌ةٌ ۖ فَمَن شَاءَ اتَّخَذَ إِلَىٰ رَ‌بِّهِ سَبِيلًا (29) وَمَا تَشَاءُونَ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّـهُ ۚ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

“Sesungguhnya ini adalah sebuah peringatan: Barang siapa yang menghendaki, biarlah ia mengambil jalan menuju Rabb-nya. Dan tiadalah kamu akan berkehendak (menempuh jalan itu), kecuali jika itu dikehendaki oleh Allah. Sungguh, Allah itu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (Q.S. Al-Insaan [76]: 29-30)

Namun, pernahkah kita memikirkan perihal diterima atau tidaknya taubat yang kita lakukan itu? Jangan sampai taubat yang kita lakukan itu bernilai sia-sia. Tapi, cuba perhatikan sabda Nabi shallallahu’alaihi wasallam berikut ini:

إِنَّ اللهَ يَقْبَلُ تَوْبَةَ الْعَبْدِ مَا لَمْ يُغَرْغِرْ.

“Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba, selama (roh) belum sampai di kerongkong” (HR. Tirmidzi, dari Ibnu Umar Radhiyallahu’anhuma).
Berdasarkan hadits tersebut, jelas sekali bahawa Allah akan menerima taubat selama roh belum sampai di kerongkong, ertinya selama kita masih hidup. Lalu, taubat yang bagaimanakah benar-benar Allah menerimanya?

IKLAN

Jawabannya adalah taubat iaitu taubatan nasuha. Taubat yang sungguh-sungguh adalah bertekad tidak ingin mengulangi perbuatan dosa lagi. Allah Ta’ala memerintahkan untuk melakukan taubat yang benar-benar ikhlas dilakukan.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuha (taubat yang semurni-murninya).” (QS. At Tahrim: 8)

Ibnu Katsir menerangkan mengenai taubat yang tulus yang pernah dikongsikan oleh para ulama, “Taubat yang tulus iaitu dengan menghindari dosa untuk saat ini, menyesali dosa yang telah lalu, bertekad tidak mengulangi dosa itu lagi di masa akan datang. Lalu jika dosa tersebut berkaitan dengan hak sesama manusia, maka ia harus menyelesaikannya atau mengembalikannya.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7: 323).

IKLAN

Anas bin Malik menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta’ala berfirman,

قَالَ اللَّهُ يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ مَا دَعَوْتَنِى وَرَجَوْتَنِى غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَا كَانَ فِيكَ وَلاَ أُبَالِى يَا ابْنَ آدَمَ لَوْ بَلَغَتْ ذُنُوبُكَ عَنَانَ السَّمَاءِ ثُمَّ اسْتَغْفَرْتَنِى غَفَرْتُ لَكَ وَلاَ أُبَالِى يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَنِى بِقُرَابِ الأَرْضِ خَطَايَا ثُمَّ لَقِيتَنِى لاَ تُشْرِكُ بِى شَيْئًا لأَتَيْتُكَ بِقُرَابِهَا مَغْفِرَةً

”Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau menyeru dan mengharap pada-Ku, maka pasti Aku ampuni dosa-dosamu tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya dosamu membumbung tinggi hingga ke langit, tentu akan Aku ampuni, tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-Ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan ampunan sepenuh bumi pula.” (HR. Tirmidzi no. 3540. Abu Isa mengatakan bahwa hadits ini ghorib. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini sahih).


IKLAN

Ketahuilah, ketika kita memilih untuk bertaubat dan melakukannya, kemudian beriman lalu beramal soleh, maka Allah akan mengganti keburukan-keburukan dalam diri kita menjadi kebaikan-kebaikan. Bagaikan pohon, setelah dedaunan yang kering, layu lalu gugur dan dibersihkan, ia akan menumbuhkan dedaunan yang baru, yang segar: untuk menerima cahaya, agar ia boleh berbuah.

Namun, ternyata tidak semua taubat diterima, apa lagi jika hanya ucapan saja. Taubat yang diterima Allah adalah taubat yang diikuti dengan memperbaiki semua kehidupan kita dan berjanji tidak lagi mengulanginya lagi.

فَمَن تَابَ مِن بَعْدِ ظُلْمِهِ وَأَصْلَحَ فَإِنَّ اللَّـهَ يَتُوبُ عَلَيْهِ ۗ إِنَّ اللَّـهَ غَفُورٌ‌ رَّ‌حِيمٌ

Maka barangsiapa bertaubat setelah zalimnya dan mengadakan perbaikan, maka sungguh, Allah akan menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. – Q.S. Al-Ma’idah [5]: 39.

Jadi taubat yang diterima Allah adalah taubat yang kita tidak mengulangilah lagi kerana itulah sebenar-benar taubat. Masa yang sama, kita akan sentiasa memperbaiki amalan hidup kita, menjauhi yang buruk dan memilih sebaik-baik kehidupan tanpa melihat masa lalu yang sudah kita tinggalkan.Itulah tanda bahawa taubat kita sudah diterima Allah.