Beriman kepada hari akhirat merupakan salah satu rukun dari rukun iman. Kiamat akan terjadi selepas kesemua tanda-tanda muncul dan Allah memerintah kepada Malaikat untuk meniup sangkakala yang akan mematikan seluruh makhluk.

Tiupan sangkakala ini telah dinyatakan di dalam al-Quran melalui firman Allah SWT:

وَيَوْمَ يُنفَخُ فِي الصُّورِ فَفَزِعَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَمَن فِي الْأَرْضِ إِلَّا مَن شَاءَ اللَّـهُ ۚ وَكُلٌّ أَتَوْهُ دَاخِرِينَ

Maksudnya: Dan (ingatkanlah) hari di tiup sangkakala, lalu terkejutlah – gerun gementar – makhluk-makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi, kecuali mereka yang dikehendaki Allah; dan kesemuanya akan datang kepadaNya dengan keadaan tunduk patuh. Surah al-Naml (87).

Saat manusia dikumpulkan di Padang Masyhar, masanya sangat panjang dan ramai manusia berkeluh kisah menanti masa di hadapan Allah taala.

Diceritakan, ramai manusia merayu merintih kepada Allah SWT untuk memberi mereka peluang kembali ke dunia untuk memperbaiki keimanan dan melakukan amal soleh seperti digambarkan di dalam Al-Quran.

IKLAN

Allah SWT berfirman (yang bermaksud):

“Dan (alangkah ngerinya) jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, mereka berkata: Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami ( ke dunia), kami akan mengerjakan amal soleh, Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin”. (As-Sajadah: 12).

Di sebalik berbilion manusia dikumpulkan di Padang Masyhar, dalam keadaan matahari sejengkal di atas kepala lalu cara bagaimana Nabi Muhammad yang memberi syafaat mampu kenal kepada umatnya?

IKLAN

Jelas Ustaz Wadi Anuar, satu cara Nabi kenal umat ialah melalui tanda putih bercahaya pada wajah, kaki dan tangan yang merupakan anggota yang terkena air wuduk. Cahaya inilah yang membezakan antara satu manusia dengan manusia yang lain.

Dalam satu hadith dinyatakan,

Maksud: “Aku berharap bahawa kalian boleh melihat saudara-saudara kalian.” Mereka (para sahabat) berkata: “Bukankah kami adalah saudara-saudaramu, wahai Rasulullah?” Baginda bersabda: “Kalian adalahsahabat-sahabatku, saudara-saudara kamu adalah mereka yang belum datang (lahir) saat ini.” Mereka berkata: “Bagaimana engkau mengetahui orang yang belum ada saat ini, wahai Rasulullah?”

IKLAN

Baginda kemudian menjawab: “Tidakkah engkau melihat, jika seseorang memiliki kuda bertanda putih pada muka dan kaki-kakinya berada di antara kuda-kuda hitam pekat, bukankah ia boleh mengenali kudanya?” Mereka kemudian mengiyakan. Lalu Baginda menyambung lagi: “Mereka akan datang dengan wajah putih bersinar dan kaki serta tangan yang bercahaya pada bahagian air wuduk. Aku akan menunggu mereka di telaga.” (Hadis Riwayat Muslim, no. 249).

Jumhur ulama seperti Imam Nawawi juga menyebutkan bahawa anggota badan yang berwuduk akan mengeluarkan cahaya dan cahaya inilah yang akan menyebabkan Baginda mengenalinya.

Namun untuk mendapatkan cahaya keputihan itu, setiap kali mengangkat wuduk, kita mesti melebihkan anggota yang dibasuh.

Kata Ustaz Wadi, misalannya basuh tangan, naikkan sedikit atas dari paras siku dan lain-lain anggota. Inilah salah satu cara Nabi kenal kita sebagai umatnya.
Sumber video : Tik Tok @NurulSheila Zainalabidin

@nurulsheila_za

Bagaimana Nabi mengenal umatnya di Mahsyar. Dengan wudhu mereka. Maka lebihkan basahan. #ustazwadiannuar #takafulawareness

♬ original sound – NurulSheila ZainalAb – NurulSheila ZainalAb