Bagi yang pernah ke Sabah khususnya di kawasan Semporna, pasti mengenali masyarakat Bajau Laut. Keunikan memilih tinggal di atas laut dengan keadaan rumah yang dindingnya agak uzur pasti mencetuskan rasa simpati dan timbul keinginan membantu mereka.

Kanak-kanak yang majoritinya tidak pergi ke sekolah selain timbulnya isu tidak memiliki kewarganegaraan mengakibatkan masyarakat di sini agak terpinggir selain mereka mengamalkan budaya hidup nomad. Malah isu mengenai kewarganegaraan masyarakat ini bukan isu baru sebaliknya sudah bertahun-tahun.

Sesuai dengan perkongsian Ustaz Ebit Lew yang membantu mensyahadahkan penduduk empat buat kampung membuatkan masyarakat menzahirkan rasa syukur kerana semakin ramai saudara seislam kita.

Namun satu perkongsian dari Ustaz Abu Muhammad Al Izz memaklumkan bahawa “ kehidupan masyarakat” Bajau Laut ini majoritinya sudah beragama Islam haslil usaha Ngo, gerakan dakwah yang menyebarkan agama namun biasanya mereka akan kembali mengucap dua kalimah syahadah jika menerima sesuatu. Apa pun kita mengharapkan ucapan syahadah yang diucapkan benar-benar meresap di hati selain mendapat bimbingan berterusan menerusi usaha dakwah bagi masyarakat ini.

Bacalah perkongsian dari Ustaz Abu Muhammad Al Izz di fbnya.

Bila dengar Ustaz Ebit Liew dan team datang ke Sabah terutamanya ke Semporna dan "mengislamkan sekampung" group wassap kami rasa gembira. Kerana hasil sumbangan dana dari masyarakat beliau terus dan tetap agihkan kembali kepada masyarakat yang memerlukan. Kredit kepada para penyumbang dana dalam dakwah amal ini.

Kami sebenarnya tidak terkejut.

IKLAN

Ramai yang mungkin tidak tahu tentang pola kehidupan Bajau Laut (Palaoh) di Semporna ini. Orang Sabah terutamanya di Pantai Timur Sabah terutamanya di kawasan Kunak, Semporna, Lahad Datu tahu sangat tentang kehidupan Palaoh ini.










Sebelum kedatangan Ust. Ebit Liew dan team, sudah banyak NGO, individu yang datang ke Semporna dalam misi dakwah. Sehinggakan didirikan surau, dihantar guru agama sebagai tenaga pengajar untuk masyarakat sana. Semenjak PKP, kerja dakwah tergendala di kawasan tersebut.

Tentang pengislaman satu kampung tu, sebenarnya majoriti mereka semua memang beragama Islam. Cumanya mereka masih kurang memperaktikkan hidup beragama. Antara sebabnya mereka ini hidup di atas laut. Tidak suka di darat.

IKLAN

Mereka jenis mencari rezeki dari sumber laut kemudian jual kepada orang di darat dan juga ihsan dari para pelancong yang datang ke Semporna. Siapa yang pernah pergi melancong di Semporna pasti akan merasa "dikerumuni bot" mereka oleh Palaoh ini untuk diberikan ihsan makanan.

Kembali pasal pengislaman. Masyarakat palaoh ini jenis suka guna taktik dan kaedah yang sama untuk meraih simpati dari orang ramai supaya diberikan "gula²". Kedatangan UEL ni bagi masyarakat Palaoh sama sahaja dengan pendakwah yang lain datang.

Kamu bagi mereka "gula²", mereka akan bersyahadah kembali. Begitu saja berulang dan berulang.

Kerajaan bukan tidak membantu mereka dari segi pendidikan, perubatan dan kebajikan, tapi masyarakat Palaoh sendiri yang memilih cara hidup seperti yang kita lihat hari ini. Hari ini mereka sudah ramai berkeliaran di jalan raya di bandar besar Sabah mengemis meminta duit di trafic light. Dengan cara menggendong anak kecil untuk simpati. Bukan hanya kanak-kanak malah orang dewasa juga terlibat sama.

IKLAN

Apapun, kredit kita berikan kepada UEL dan team dan juga badan² NGO, individu atas usaha dakwah yang mereka lakukan di Sabah ini. Teruskan buat kerja amal.

Allah SWT,

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِهِمۡۗ

"Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri."

-سورة الرعد، آية ١١
~~~
Sedikit gambar masyarakat Palaoh. Ihsan dari sahabat².

Sumber / gambar : FB Abu Muhammad Al Izz