Sebaik berkahwin, tugas dan tanggungjawab menguruskan rumahtangga bukanlah terletak di tangan isteri. Sebaliknya tugas ini perlu dipikul oleh suami yang berperanan sebagai ketua keluarga.

Jangan sesekali suami bebankan isteri dengan tanggungjawab berkenaan. Tugas isteri itu hanyalah perlu melayan kehendak zahir dan batin suami sahaja.

IKLAN
Gambar sekadar hiasan.

Para isteri juga boleh menolak sekiranya suami arahkan isteri melakukan kerja berkenaan. Seperti perkongsian di laman sosial Facebook oleh Farizal Radzali yang memberitahu dia pernah mendapat pesanan bermakna ini daripada seorang warga emas.

Katanya orang wanita tidak digalakkan mengambil alih tugas suami dalam rumahtangga atas sebab tertentu.

Walau bagaimanapun dia hanya memahami apa yang dimaksudkan oleh individu berkenaan setelah dirinya melalui sendiri alam perkahwinan.

Ayuh ikuti perkongsian yang sangat bermakna ini.

Ketika saya dlm tempoh pertunangan dulu, ada seorang makcik ni bagitahu, nanti bila dah jadi isteri, walau bagaimana pandai & hebatnya kita, JGN SESEKALI AMBIL ALIH TUGAS SUAMI, buat hanya bila suami betul² dah tak mampu.

Kejam bunyinya kan?

IKLAN

Lepas kahwin, saya faham. Betul apa yg makcik tu cakapkan.

Pada hari pertama kita berkahwin, kita dah meterai satu perjanjian utk sehidup semati, bersusah senang dgn pasangan kita, berkongsi segalanya bersama. Pada masa itu, kita bersedia berkorban segalanya utk pasangan kita.

Buat suami, tanggungjawabnya utk memberi nafkah kpd keluarganya. Bagaimana dan melalui apa, itu adalah tanggungjawabnya. Itu adalah amanahnya.

Buat isteri, tanggungjawabnya utk menjaga rumahtangga, memenuhi keperluan suaminya & melahirkan zuriat suaminya. Itulah tugasnya.

Kebanyakan isteri skrg, dari mula perkahwinan dah bertindak mengambil alih tugas suami. Kononnya atas dasar berdikari. Bangga menceritakan kpd semua org bahawa dia adalah isteri yg tak menyusahkan suami. Dan suami juga bangga mempunyai isteri yg berdikari, pandai itu ini, tak susahkan suami. Bagi isteri yg bekerja, taknak minta duit suami kerana ada duit sdiri.

Bangga bila boleh pergi ke mana² sendiri, boleh tukar tayar kereta sendiri, boleh berbelanja sendiri, boleh angkat tong gas sendiri, boleh panjat tangga tukar bateri jam sendiri, boleh kurangkan bebankan suami, boleh pergi check up mengandung sendiri. Malah ada yg hingga memperlekehkan isteri² lain yg tak berdikari hingga menyusahkan suami.

Suami adalah utk disusahkan. Apa maksudnya? Ada suami perlu dibiarkan utk susah kerana terpaksa menanggung keluarganya kerana itu amanahnya. Ada suami yg perlu diberitahu dia perlu buat itu dan ini. Seorang lelaki, bila dia bersedia utk bergelar suami, dia sepatutnya dah tahu amanahnya. Dia tahu tanggungjawabnya. Dia tahu kesusahan yg bakal dihadapinya. Kalau dia tak tahu, isteri kena ajar suami utk buat, bukan isteri yg buat.

Isteri zaman skrg, bila suami tak buat, dia akan buat sendiri. Atas alasan taknak menyusahkan suami. Malas nak bising² benda kecil je. Mula² memang semuanya masih manis. Usia pun masih muda, anak² belum ada.

Tapi lama kelamaan, perkara yg pada mulanya dibuat kerana taknak menyusahkan suami, akhirnya menjadi satu beban bila suami mula lepas tangan. Kerana lelaki ni dia akan bertindak mengikut kebiasaan.

Dan pada masa ini, sudah terlambat utk seorang isteri nak merungut atau nak betulkan keadaan yg dah jadi kebiasaan dlm rumahtangga.

Suami tu, bukan nak lepas tangan. Tapi padanya bila isterinya buat itu ini, maknanya dia tak perlu campur tangan. Padanya mungkin itu kebiasaan isterinya. Jadi dia taknak ganggu.

Maka, buat isteri, biarlah suami dgn tanggungannya. Ikut kemampuannya. Jangan isteri pula meminta yg suami tak mampu. Sbg isteri, jaga diri sendiri. Jaga diri utk masa depan, kerana suami itu hanya pinjaman.

Andai sampai satu ketika, kamu tahu suami kamu dah tak mampu, bantulah dia utk dia bangun semula. Setelah dia bangun semula, serahkan semula tanggungjawab tersebut kepada suami. Jangan terus ambil alih tugas itu. Ingat, kamu bantu ketika dia tak mampu sahaja, hanya sementara, bukan selamanya.

Biarlah org kata isteri tu tak bantu suami, isteri tu begitu begini, biarlah. Kerana tanggungjawab mencari nafkah dlm keluarga adalah dibahu suami. Andai dia taknak pikul tanggungjawab, jangan ambil anak org utk dijaga.

Andai isteri bekerja atas keizinan suami, ketahuilah bahawa duit isteri itu adalah milik isteri, duit suami adalah milik tanggungannya. Nampak kejam, tapi itulah hakikatnya. Yg perlu dimanjakan ialah isteri, bukan suami. Jangan ubah fitrah itu.

Farizal Radzali

Artikel Berkaitan: Jangan Sebab Cinta Je, Kena Tahu Tanggungjawab