Siapa di sini sebelum kahwin, pasang azam nak jadi bidadari syurga suami yang tak pernah si dia gambarkan? Pastinya akhlak para isteri Rasulullah ada dalam senarai. Kalau tak banyak pun sekurang-kurangnya majoritinya ada dari 14 senarai cara para isteri Rasulullah SAW muncul sebagai bidadari pujaan hati nabi kesayangan kita semua.

Sesungguhnya akhlak baik yang dimiliki para isteri Rasulullah SAW ini wajib ditiru kerana sudah tentu ia dibentuk, diajar serta direstui Baginda. Kalau nak tahu apakah caranya itu, kita lihat satu demi satu.

1. Rajin Dan Gigih Uruskan Rumahtangga

Bukan semua cekap urus hal ehwal rumahtangga. Tapi janji rajin belajar. Contoh terbaik ialah kerajinan Aisyah r.a apabila, ketika di rumah, Aisyah selalunya melaksanakan pekerjaan rumah tangga setiap paginya. Tanpa ada rasa mengeluh kepada Rasulullah SAW, Aisyah selalu berusaha menguruskan hal ehwal di rumah dengan baik dan tekun.

2. Sifat Keras Kepala Tetapi Adil

Aisyah istri Rasulullah juga ada sifat keras kepala, kuat cemburu dan susah mengalah tetapi beliau sangat adil. Sifat ini hanya dimiliki oleh orang-orang yang berakhlak tinggi dan perilaku baik. Salah satu peristiwa yang menunjukkan sifat keras kepala beliau adalah saat Aisyah berpegang teguh dengan pendirian beliau ketika difitnah dan kemudian Allah menurunkan ayat yang membebaskan beliau dari tuduhan fitnah tersebut.

3. Setia Kepada Rasulullah SAW

Sikap yang ditujukkan berikutnya kepada Rasulullah SAW sebagai kunci rumah tangga bahagia adalah sifat setia. Ketika itu Nabi SAW memberikan Aisyah sebuah pilihan, apakah beliau ingin tetap bersama Rasulullah dengan kehidupan yang sederhana atau bercerai dan mendapatkan dunia. Maka jawapan Aisyah r.a adalah beliau memilih setia bersama Rasulullah SAW apapun keadaannya.

4. Sabar Menjaga Suaminya Yang Sakit

Saat Rasulullah SAW sedang sakit, Baginda memilih rumah Aisyah r.a untuk menetap hingga wafat. Sebagai seorang isteri, sudah tentu menjaga Rasulullah SAW Dengan Baik Dan Merawatnya Hingga Sembuh.

5. Tenang Ketika Marah

Aisyah r.a memiliki hati yang lembut, penuh cinta, hangat dan setia kepada suaminya. Selain itu, Aisyah selalu memberikan kedamaian, kasih sayang dan cinta sekalipun saat Aisyah sedang marah kepada Rasulullah SAW. Rasulullah mengatakan kepada Aisyah, “Sungguh aku mengetahui marah dan lapangmu saat kamu tenang”

6. Berkongsi Ilmu Dengan Suami

Selain hatinya yang lembut, Aisyah adalah wanita yang cerdas. Beliau selalu membagikan ilmunya dengan Rasulullah SAW. Bahkan ribuan hadis Rasulullah yang tentang hukum, wahyu, perilaku dan lainnya banyak bersumber dari Aisyah sendiri. Urwah bin Zubair pernah mengatakan, “Aku tidak pernah melihat seseorang pun yang pandai tentang ilmu fekah, kedoktoran melebihi Aisyah.”

IKLAN

Kecerdasan Aisyahadalah bagaikan span yang mampu menyerap ilmu daripada Rasulullah SAW dan para sahabat.

7. Memiliki Keteguhan Jiwa

Aisyah merupakan istri yang memiliki sikap quwwah atau keteguhan jiwa yang sangat besar dalam membela kebenaran. Hal ini dapat kita lihat saat masyarakat berani menyakan kesucian Aisyah saat Bgainda pulang dari Perang Bani Musthaliq.

Hal ini menggugat kepercayaan Rasulullah kepada Aisyah, namun sikapAisyah kepada suaminya adalah tetap berpegang teguh dengan kebenaran.

Allah SWT kemudian membenarkan kesucian Aisyah dalam Al-Quran surah An-Nur ayat 12. Aisyah istri Rasulullah berkata,
“Sesungguhnya sesuatu yang menimpaku lebih hina bila sampai Allah SWT berfirman tentangku melalui wahyu yang akan dibaca” (HR. Bukhari 4141)

Sikap keteguhan Aisyah inilah yang kemudian kembali memperkuat kepercayaan Rasulullah SAW terhadap beliau.

IKLAN

8. Manja Dan Cemburu

Ummul Mu’minin Aisyah r.a mempunyai sifat manja dan rasa cemburu kepada suami. Bukan kerana beliau satu-satunya yang dinikahi Rasulullah SAW ketika masih belia, namun karena Rasulullah SAW juga suka jika isterinya bersikap manja dan suka mencemburui beliau.

9. Sifat Keibuan Kepada Suami

Aisyah memiliki sifat keibuan yang tinggi. Maka tidak hairan, walaupun dinikahi Rasulullah SAW di usia muda, namun Aisyah menjadi tempat yang nyaman dan dakapan yang hangat bagi suaminya. Selain sifat keibuan ini, Aisyah juga sering mengasuh, mendidik dan mengajar ilmu Allah kepada anak-anak kecil di sekitarrumah beliau.

10. Cintanya Tulus Dan Mendalam

Selain kecerdasan Aisyah yang luar biasa, beliau juga memiliki rasa cinta yang tulus dan begitu mendalam kepada Rasulullah SAW. Cinta yang kuat ini kemudian beliau wujudkan dengan selalu mengikuti dan menerapkan sunnah-sunnah yang dikerjakan oleh Nabi dalam kehidupan beliau seperti misalnya penjagaan kesihatan, amalam Rasulullah sebelum tidur dan lain-lain.

11. Tidak Pernah Menentang Suami

Aisyah tidak pernah sekali pun menentang perintah Rasulullah SAW selama sembilan tahun mereka melayari rumah tangga. Seperti halnya ketika ada sesuatu yang menganggu perasaan Rasulullah SAW, maka dengan menggunakan isyarat sahaja, Aisyah akan menghindari dan meyingkirkannya.

12. Wanita Syidiq Di Antara Mukmin Wanita

Di masa hidupnya Khadijah r.a dikenali sebagai seorang wanita yang begitu jujur (Syidiq). Bahkan daripada kejujuran yang dimilikinya, ia mendapatkan sanjungan yang luar biasa daripada Rasulullah SAW hingga Baginda tidak pernah sedikit pun melupakan apa yang telah diperbuat Khadijah semasa hidupnya. Dan hal ini yang selalu diceritakan Baginda kepada para sahabat-sahabatnya.

IKLAN

13. Memberikan Keturunan Kepada Nabi SAW

Daripada para Rasulullah SAW hanya Khadijah dan Maria Al-Qibtiyalah yang memberikan keturunan kepadanya. Namun dari keturunan Khadijah, anak-anak Rasulullah terus tumbuh hingga dewasa. Dan yang berasal dari keturunan Maria Al-Qibtiyah hanya seorang putra yang bernama Ibrahim dan dia wafat sewaktu masih kecil.

Sedangkan dari Khadijah istri Rasulullah, Rasulullah mendapatkan 2 putra dan 4 putri yang mana dua diantara putra Rasulullah dan Khadijah juga meninggal di waktu kecilnya. Dan lainnya adalah Zainab, Ummu Kultsum, Ruqayyah, dan Fatimah dan kesemuanya menjadi pembela agama Allah SWT.

14. Menemani Hari Hari Sukar Rasulullah Dan Memiliki Iman Yang Teguh

Khadijah adalah seorang wanita yang sabar dalam membantu Rasulullah saat menerima wahyu pertama di Gua Hira. Dia menguatkan dan memberikan ketenangan ketika Rasulullah ketika mendapat mimpi yang memberatkan dan juga solat bersama Rasulullah ketika Islam masih disyariatkan secara sembunyi sembunyi.

Khadijah selalu setia dan menemani Rasulullah dalam menjalani hari-hari sukar Baginda walau pun beliau adalah seorang wanita daripada keluarga berada dan terhormat. Khadijah menerima Rasulullah seadanya dan tidak pernah mengeluh. Di sini keutamaan iman dalam Islam sangat diperlihatkan oleh Khadijah.

Demikian sikap para isteri Rasulullah kepada Baginda yang dipenuhi dengan rasa cinta, kasih sayang dan kesetiaan meskipun saat itu keadaan kewangan mereka sangat sukar. Tetapi keadaan sukar itu menumbuhkan keikhlasan dan rasa saying dan cinta mendalam serta kesetiaan.

Artikel berkaitan: Dugaan Suami Isteri Bila Duit Tak Cukup. Ingatlah Hanya Taqwa Mampu Atasinya Pesan Imam Muda Hassan

Artikel berkaitan: Saranan Imam Al-Ghazali Tentang Kekerapan Hubungan Intim Suami Isteri

Kashoorga: Subhanallah, sungguh hebat bidadari syurga Rasulullah dalam usaha menjadi isteri terbaik baginda.

Sumber artikel: dalamislam