Maulidur Rasul yang bakal disambut esok bukan setakat hari cuti biasa. Rugi jika kita beranggapan begitu kerana esok, 12 Rabiul Awal merupakan hari kelahiran tokoh paling berpengaruh di dunia iaitu Nabi Muhammad SAW yang juga pemberi syafaat kepada umatnya di hari akhirat kelak.

Nabi Muhammad SAW dilahirkan pada 12 Rabiul Awal. Sebagai umat islam, kita diwajibkan mengetahui sejarah Baginda Nabi. Ia bermula dari kelahirannya, termasuk kisah perjuangannya sehinggalah Baginda wafat.

Kisah kehidupan Nabi Muhammad SAW bukan hanya untuk dibaca atau didengarkan saja tetapi juga dapat dijadikan sebagai contoh dalam menjalani kehidupan kita sehari-hari. Ini kerana kisah kehidupannya memang penuh dengan hikmah.

Meskipun Baginda seorang Nabi dan Rasul pilihan Allah SWT, namun ternyata hidupnya tidak lari dari ujian kehidupan. Bukan selalu berasa bahagia atau memperolehnya dengan mudah. Sebaliknya, Nabi Muhammad SAW juga tetap menerima cubaan dan tentangan dalam berdakwah untuk menyebarkan agama Islam. Berikut ini sejarah Nabi Muhammad SAW sejak lahir hingga wafat yang menarik untuk kita ketahui.

Jika kita tidak mengenal Nabi, bagaimana mahu memperoleh syafaat darinya di akhirat kelak. Ini kerana kita masuk syurga bukan dengan amalan tapi dengan rahmat dan kasih sayang Allah serta syafaat dari Nabi Muhammad.

Garis keturunan Nabi Muhammad SAW

Nabi Muhammad SAW atau nama lengkapnya Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdi Manaf bin Qushayi bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Luayy bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin Nadhar bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma’ad bin ‘Adnan dan selanjutnya bertemu garis keturunan Baginda dengan Nabi Ismail AS.
Sementara garis keturunan Nabi dari sebelah ibunya adalah Muhammad bin Aminah binti Wahab bin Abdi Manaf bin Zuhrah bin Kilab. Dengan demikian, garis keturunan Baginda dari sisi ayah dan ibu bertemu pada datuk iaitu Kilab.

Kelahiran Nabi Muhammad SAW

IKLAN

Menurut pendapat yang paling kuat, Nabi Muhammad SAW dilahirkan pada hari Isnin, malam 12 Rabiul Awwal di Makkah bertepatan dengan awal Tahun Gajah. Nabi Muhammad SAW dibesarkan di Makkah sebagai anak yatim kerana ayahnya, Abdullah wafat di Madinah dua bulan sebelum Nabi Muhammad SAW lahir.
Pada waktu itu, ayahnya sedang berdagang di Syam dan singgah di Madinah dalam keadaan sakit. Kemudian wafat di rumah pakciknya dari Bani Najjar. Saat itu ayahnya tidak meninggalkan apa-apa kecuali 5 ekor unta dan hamba sahaya perempuan.

Usia 5 tahun

Peristiwa pembelahan dada Baginda yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan syaitan yang wujud di dalamnya.

Diriwayatkan oleh Imam Muslim RA di dalam sahihnya dan ia telah diceritakan oleh Anas bin Malik RA, beliau berkata:

أَتَاهُ جِبْرِيلُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَلْعَبُ مَعَ الْغِلْمَانِ، فَأَخَذَهُ فَصَرَعَهُ، فَشَقَّ عَنْ قَلْبِهِ، فَاسْتَخْرَجَ الْقَلْبَ، فَاسْتَخْرَجَ مِنْهُ عَلَقَةً، فَقَالَ: هَذَا حَظُّ الشَّيْطَانِ مِنْكَ، ثُمَّ غَسَلَهُ فِي طَسْتٍ مِنْ ذَهَبٍ بِمَاءِ زَمْزَمَ، ثُمَّ لَأَمَهُ، ثُمَّ أَعَادَهُ فِي مَكَانِهِ، وَجَاءَ الْغِلْمَانُ يَسْعَوْنَ إِلَى أُمِّهِ – يَعْنِي ظِئْرَهُ – فَقَالُوا: إِنَّ مُحَمَّدًا قَدْ قُتِلَ، فَاسْتَقْبَلُوهُ وَهُوَ مُنْتَقِعُ اللَّوْنِ “، قَالَ أَنَسٌ: «وَقَدْ كُنْتُ أَرَى أَثَرَ ذَلِكَ الْمِخْيَطِ فِي صَدْرِهِ

IKLAN

Maksudnya: “Rasulullah SAW telah didatangi oleh malaikat Jibril AS ketika baginda SAW sedang bermain-main bersama budak-budak kecil yang lain. Maka, Jibril AS telah mengambil baginda SAW lalu merebahkan baginda SAW. Kemudian, Jibril As telah membelah dada baginda SAW dengan mengeluarkan segumpal darah daripada hati baginda SAW sambil berkata “Ini adalah bahagian syaitan yang terdapat di dalam dirimu”. Kemudian Jibril AS menyucikannya di dalam sebuah bekas yang diperbuat daripada emas dengan menggunakan air zamzam. Setelah itu, Jibril AS menjahitnya kembali dan mengembalikan baginda SAW di tempat permainannya tadi. Budak-budak kecil yang bermain bersama baginda SAW tadi pergi mengadu kepada ibunya dengan mengataka bahawa: “Muhammad telah dibunuh”. Orang ramai menyambut baginda SAW yang dalam keadaan pucat kerana baginda masih di dalam ketakutan. Anas berkata: “Aku telah melihat kesan jahitan tersebut di dada baginda SAW”. [Riwayat Muslim, (162)]

Perjalanan Hidup Nabi Muhammad SAW

Pada tahun keenam dari umurnya, ibunya membawa Nabi Muhammad SAW pergi ke Madinah untuk menemui pakcik-pakciknya di sana. Namun ketika baru sampai ke desa Abwa iaitu suatu desa yang terletak antara kota Makkah dan Madinah, ibunya, Aminah meninggal dunia. Maka Nabi Muhammad SAW diasuh oleh Ummu Aiman di bawah tanggungan datuk baginda iaitu Abdul Muthalib dan ia sehingga dua tahun lamanya.

Pada usianya lapan tahun dari umur Nabi Muhammad SAW, Abdul Muthalib meninggal dunia sehingga Nabi Muhammad SAW diasuh oleh pakciknya iaitu Abu Thalib.
Tatkala Nabi Muhammad SAW mencapai usia 12 tahun, Baginda dibawa berniaga oleh pakciknya iaitu Abu Thalib ke negeri Syam. Dan ini merupakan perjalanan Baginda yang pertama kali.

IKLAN

Pada usia Baginda, 14 atau 15 tahun, Baginda sudah terlibat dalam peperangan Fijar. Baginda Nabi Muhammad telah menyertai peperangan itu dalam beberapa hari dan berperanan mengumpulkan anak-anak panah dalam medan perang tersebut. Pada usianya 20 tahun pula, Baginda telah menyaksikan perjanjian Al-Fudhul iaitu perjanjian damai untuk memberi pertolongan kepada orang yang dizalimi di Kota Mekah.

Kemudian ketika Nabi Muhammad SAW mencapai usia 25 tahun, baginda pergi ke Syam untuk kali keduanya dengan membawa barang dagangan milik Khadijah binti Khuwailid.

Setibanya di Makkah dari perjalanan dagang tersebut, Nabi Muhammad SAW menikah dengan Khadijah binti Khuwailid iaitu dua bulan sesudah kedatangannya. Setelah itu Nabi Muhammad SAW pindah ke rumah Khadijah. Dari pernikahan itu lahirlah tiga orang putera iaitu Al Qasim, Abdullah dan Thayyib (Ibrahim) yang semuanya meninggal ketika usia kecil. Serta empat orang puteri iaitu Zainab, Ruqayyah, Ummu Kultsum dan Fatimah.

Ramai menangis setiap kali memasuki Raudhah. Semuanya mengharapkan syafaat dari Baginda di akhirat kelak.

Masa berlalu, Makkah diuji dengan banjir besar dan mengakibatkan dinding Kaabah runtuh, beberapa tahun sebelum peristiwa kenabiannya terjadi (Nubuwwah).
Banjir besar melanda Kota Makkah itu meruntuhkan dinding Kaabah. Pembinaan semula Kaabah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk Kota Mekah. Rasullullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan Hajarul Aswad ke tempat asalnya dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung siapa yang akan meletakkan batu tersebut.
Kemudian pada tahun ke empat puluh, Allah SWT memuliakan Nabi Muhammad SAW dengan menetapkannya sebagai Nabi dan Rasul dengan turunnya Malaikat Jibril kepadanya. Di mana sebelumnya Baginda beruzlah (mengasingkan diri bermunajat kepada Allah) dan beribadah dengan menjadikan Gua Hira yang berada di sebelah puncak Jabal Nur.

Wafatnya Nabi Muhammad SAW

Diringkas ceritanya, pada tahun 11 hijriah Nabi Muhammad SAW mulai jatuh sakit. Kemudian Nabi Muhammad SAW meninggal dunia. Jenazahnya baru dimakamkan selepas penggantinya, Abu Bakar dilantik menjadi Khalifah iaitu menjadi pemimpin kaum Muslimin.
Jenazah Nabi Muhammad SAW dimakamkan di rumah Aisyah, tempat di mana Baginda wafat. Nabi Muhammad SAW dimakamkan pada malam Rabu tengah malam, dan di atas makamnya dipercikkan air oleh Bilal. Makam Nabi Muhammad SAW diletakkan agak tinggi sejengkal dari permukaan bumi.

Para ahli tarikh telah bersepakat bahawa hari lahir Nabi Muhammad SAW, hijrahnya dan wafatnya adalah pada hari Isnin tanggal 12 Rabiul Awwal 11 Hijrah/08 Jun 632 Masihi. Semoga Allah SWT menganugerahkan selawat dan salam kesejahteraan kepada Nabi Muhammad SAW, berserta keluarga dan para sahabatnya.