Wanita dan kecantikan memang dari azalinya sukar dipisahkan. Suka kelihatan cantik dan sukakan kecantikan. Berbanding lelaki, kecenderungan wanita untuk berbelanja besar menjadi cantik memang sangat tinggi. Atas faktor keinginan ini, banyak produk kecantikan dan klinik rawatan kecantikan tumbuh bagaikan cendawan.

Soal selamat atau tidak menjadi persoalan akhir, yang penting dapat melihat hasilnya segera. Yang gempal mahu ramping, yang hitam mahu jadi putih, kulit berkedut mahu ditegangkan, hidung pesek mahu dimancungkan dan banyak lagi.

Artikel berkaitan:Nak Potong Usus Supaya Badan Cantik, Apakah Hukumnya?

Artikel berkaitan: Cantiknya Wanita Bukan Hanya Pada Fizikal, Tapi Ketaatan Pada Allah. Rahsia Jadi isteri Solehah!

Adakalanya perbuatan yang dilakukan menyalahi syariat agama; merubah kekal kejadian Tuhan atas alasan kecantikan bukan atas faktor kesihatan menerusi pembedahan.

Usaha ini sebenarnya hanyalah untuk kelihatan cantik secara fizikal; tetapi untuk keperluan kecantikan kerohanian tidak pula dititikberatkan.

Ini sebenarnya (kerohanian) mampu menjadikan seseorang itu jadi cantik, manis dan tak jemu dipandang walaupun kulitnya gelap, hidungnya penyek, giginya jarang dan bertubuh pendek.

Sebagaimana doa yang selalu diucapkan oleh Rasulullah SAW setiap kali hendak bercermin:

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ ، اَللَّهُمَّ كَمَا حَسَّنْتَ خَلْقِي فَحَسِّنْ خُلُقِيْ
“Segala puji bagi Allah, Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memperindah rupaku maka perindahlah pula akhlakku.”

Mempercantik diri memang disunnahkan dalam Islam. Sebab Allah SWT itu Maha indah dan Dia mencintai keindahan. Namun dalam mempercantik diri ada batas-batas yang harus difahami oleh para muslimah. Berikut adalah amalan yang diamalkan Rasulullah dalam perihal kecantikan.

Rajin berwuduk

Sebelum solat kita ambil wuduk dan tahukah anda bahwa berwuduk mampu mencerahkan wajah! Ketika kita membasuh muka dengan air wuduk, noda dan kotoran akan dibersihkan dalam masa sama juga menggugurkan dosa-dosa kita. Maka itu pastikan kita sentiasa dalam berwuduk setiap masa.

IKLAN

Dikatakan oleh Abu Hurairah ra:

Aku mendengar Rasululah Saw bersabda, “Sesungguhnya umatku dipanggil pada hari kiamat dalam keadaan ghurran muhajjilin (wajahnya bercahaya dan badannya bersinar) karena bekas berwuduk, maka barangsiapa mampu untuk memanjangkan ghurran hendaklah melakukannya.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Solat tahajud

Solat di sepertiga malam! Solat Tahajud tidak hanya meningkatkan peluang doa kita dikabulkan, tetapu aura dari wajah kita juga akan terpancar dengan indah. Walaupun tak mengenakan krim pemutih pun, anda akan terlihat cerah dan bersih. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

“Barang siapa yang banyak menunaikan shalat malam, maka wajahnya akan terlihat tampan atau cantik di siang harinya.” (HR Ibnu Majah).

Rajin membaca al-Quran

Dengan rutin membaca Al-Quran, jiwa akan tenang dan wajah kita menjadi berseri seolah mendapatkan nur dari Ilahi. Maka itu, selalu sempatkanlah membaca al-Quran setiap hari. Lakukan dengan ikhlas dengan niat beribadah kepada Allah SWT maka nescaya inner beauty akan terlihat dan membuat kagum orang lain.

Murah senyum

Melihatkan wajah orang yang murung, berkerut, resah selalunya kita pun tak seronok pandang. Berbeza daripada orang-orang yang wajahnya sentiasa terukir senyuman, mereka selalu menghadirkan kesejukan di hati orang lain yang memandangnya.
Menurut kajian, tersenyum mampu membuatkan wajah kita awet muda.

Tersenyum memancarkan kecantikan dalam hati (inner beauty). Dengan tersenyum, kita akan disayangi orang lain dan mudah memperoleh sahabat.

Jangan suka marah, sombong dan iri hati

Cantik tidak hanya dibentuk dari luar. Seindah apapun wajah seseorang, namun bila ia mempunyai penyakit di hatinya (seperti iri hati, sombong) maka pastilah ia tampak hodoh, wajah terlihat gelap sehingga hilanglah nur alami dalam diri kita.

IKLAN

Selain itu, elak lah dari nak marah-marah. Sebuah penelitian menyebutkan bahwa seseorang yang sering marah maka cenderung mengalami penuaan awal.
Sebagaimana hadis Rasulullah SAW:

“Sesungguhnya di dalam jasad ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad tersebut. Jika ia buruk, maka buruk pula seluruh jasad itu. Ingatlah, bahawa ia adalah hati.” (HR. Bukhari)

Jauhkan maksiat

Perbuatan maksiat juga akan membuat wajah kusam. Seseorang gemar berbuat maksiat, maka hilanglah kecantikan dalam jiwa dan fizikalnya. Walaupun cuba menutup kekusaman wajah dengan kosmetik, namun ia tetap tidak mampu menaikkan seri wajahnya.

Berbeza dengan para ahli ibadah yang kecantikannya nampak natural dan wajahnya bercahaya.

Mengenakan tudung patuh syariat

Wanita yang mengenakan pakaian menutup aurat sebagaimana yang disarankan agama, merupakan muslimah ‘premium’. Wanita cantik hanya akan berikan hak eksklusif kepada suaminya sahaja. Pemaikaian tudung labuh menutup dada jelas dinyatakan dalam al-Quran.

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan wanita-wanita (keluarga) orang-orang mukmin, agar mereka mengulurkan atas diri mereka (ke seluruh tubuh mereka) tudung mereka. Hal itu menjadikan mereka lebih mudah dikenali (sebagai para wanita muslimah yang terhormat dan merdeka) sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah senantiasa Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (QS. al-Ahzab ayat: 59)”

Mengenakan pakaian cantik secara bersederhana

Islam tidak pernah melarang wanita ataupun lelaki-lelaki untuk mengenakan pakaian yang cantik. Justeru Islam menganjurkan agar umatnya memakai pakaian yang sopan dan indah namun tidak boleh berlebihan. Sebab berlebihan dalam penampilan akan menimbulkan sifat sombong.

IKLAN

Sebagaimana sabda Rasulullah SAW;
“Sesungguhnya Allah indah dan suka keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia. (HR. Muslim)”

Melakukan perawatan tanpa mengubah bentuk diri

Menggunakan kosmetik dan melakukan perawatan diri dalam Islam juga tidak dilarang. Wanita boleh mengenakan bedak saat keluar rumah.

Mereka juga dianjurkan melakukan perawatan diri dengan bahan-bahan alami, seperti minyak zaitun, susu, atau madu agar kesihatan kulitnya terawat untuk suaminya.

Namun satu hal yang perlu diperhatikan, Islam melarang seseorang mengubah bentuk wajah dan tubuhnya tanpa alasan yang kuat.

Contohnya, ingin hidung mancung, lalu melakukan pembedahan plastik, mencukur alis mata, bertatu dan tindakan-tindakan lain yang merubah ciptaan Allah SWT.

“Dan pasti akan kusesatkan mereka, dan akan kubangkitkan angan-angan kosong pada mereka dan akan kusuruh mereka memotong telinga-telinga binatang ternak, lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan kusuruh mereka mengubah ciptaan Allah (lalu mereka benar-benar mengubahnya). Barang siapa menjadikan setan sebagai pelindung selain Allah, maka sungguh dia menderita kerugian yang nyata.”(an-Nisa: 119)

Puasa sunat

Nak kelihatan cantik, rajin-rajinlah berpuasa sunat. Dengan berpuasa, risiko obesiti dapat dihindari, mengurangi risiko kanser dan menyihatkan jantung. Berpuasa sunat setiap Isnin dan Khamis pun sudah mencukupi. InsyaAllah kecantikan aura wajah menjadi semakin terpancar.

Jadual pemakanan sihat

Membuat jadual pemakanan juga amat digalakkan dalam Islam. Ikut jadual agar makan secara sederhana, makan dengan tangan kanan dan sambil duduk, mengucap basmallah serta jangan lupa hanya mengambil makanan halal.

Imbangi dengan memperbanyak meminum air putih (sekitar 2-2.5 liter perhari) untuk menjaga keanjalan kulit.

Sumber artikel: dalamislam.com