Bukan sahaja saat hambaNya berjaga , malah sewaktu hendak tidur pun Allah titipkan pahala! Bukan perkara sulit untuk tidur malah ramai yang suka tidur bagi melepaskan lelah seharian bekerja.

Sesungguhnya Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang kepada setiap hambaNya. Rabbul Izzah tidak pernah berkira melimpahkan kebaikan dan pahala kepada para hambaNya tanpa kira siapa, di mana dan bila masa sekalipun.

Tidur juga merupakan ibadah. Betapa nikmatnya tidur menghilangkan penat kemudian menjadi amalan mengutip pahala.

Artikel berkaitan: Adakah Haram Hukumnya Tidur Dengan Dua Tapak Kaki Hala Ke Kiblat?

Artikel berkaitan: So Sweet! Enggan Ganggu Lena Isteri, Rasulullah Sanggup Tidur Depan Pintu Rumah

Bagaimana tidur yang nikmat itu dapat memberi ganjaran pahala? Jawapannya kerana adanya sunnah Rasulullah yang dapat dilakukan setiap kali hendak tidur. Berikut adalah lima amalan Rasulullah saat hendak tidur. Senang sesenang-senangnya.

Ambil wuduk

Bukan hanya berwuduk sebelum solat, kita disarankan mengambil wuduk sebelum tidur agar kita dalam keadaan suci saat tidur. Seandainya kita menemui ajal saat tidur, maka kita meninggal dalam keadaan suci.

Selain itu, sunnah ini juga dapat melindungi kita daripada gangguan syaitan dan menghantarkan kita pada mimpi yang baik.

Dari Al Bara bin Azib, Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kamu mendatangi tempat tidurmu, maka berwuduklah kamu sebagaimana wudukmu untuk solat,” (HR.Al Bukhari dan Muslim).

IKLAN

Jika terjaga di tengah malam sekalipun, Nabiyullah Muhammad pun berwuduk kembali. Sebagaimana dalam hadis dari Ibnu Abbas r.a mengatakan,

“Rasulullah terjaga di suatu malam lalu beliau menunaikan hajatnya kemudian membasuh wajah dan tangannya (berwuduk) lalu tidur,” (HR. Al Bukhari dan Abu Dawud)

Membersihkan tempat tidur

Sunnah berikutnya ialah membersihkan tempat tidur dengan cara mengibas-ngibaskan cadar. Hal ini termasuk adab tidur yang menjadikan tidur kita lebih bernilai pahala di sisi Allah.

Padahal, fungsi membersihkan tempat tidur semata-mata kerana kebaikan hamba agar terhindar bahaya di tempat tidur. Mungkin sahaja di sana terdapat binatang melata ataupun serangga berbahaya yang dapat menyengat apabila saja saat kita terlelap.

Rasulullah bersabda, “Apabila salah seorang dari kalian beranjak menuju tempat tidurnya, maka hendaklah dia mengibas (membersihkan) tempat tidurnya karena dia tidak mengetahui apa yang akan terjadi kemudian.” (HR. Al Bukhari dan Muslim)

Mengiring ke kanan

Sudah menjadi sunnah Rasulullah untuk tidur menghadap kanan atau lebih tepatnya tidur di atas rusuk kanan. Beliau pun memerintahkan kebiasaan tidur ini kepada umat baginda. 

Nabi Muhammad bersabda, “Lalu tidurlah di atas rusukmu yang kanan.” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Kebiasaan nabi ini ditujukan agar lebih mudah saat bangun di pagi hari. Di era modern kini diketahui bahawa cara tidur demikian sangatlah baik untuk kesihatan tubuh terutama dalam sistem pencernaan.

Meletak tangan di pipi

Sunnah berikutnya ialah meletak tangan sebagai alas pipi ketika tidur. Inilah yang menjadi kebiasaan Rasulullah sebagaimana dikhabarkan sahabat Hudzaifah.

Beliau menceritakan, “Apabila tidur di malam hari, Rasulullah meletakkan tangan beliau di atas pipi” (HR. Al Bukhari)

Berdoa dan Berzikir

Yang terakhir ialah berdoa dan berzikir sebelum tidur. Ada beberapa lafaz zikir sebelum tidur. Adapun berdoa sebagaimana yang telah terkenal dan dihafal sejak kecil, yang ertinya, “Ya Allah, dengan menyebut namaMu aku hidup dan dengan menyebut namamu aku mati (tidur),” (HR. Muslim dan Ahmad)

Banyak hadis yang menyebutkan perihal zikir Rasulullah sebelum tidur. Beberapa di antaranya ialah :

Mengucapkan tasbih sebanyak 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir sebanyak 34 kali.
Selain itu juga berzikir dengan membaca tiga surat perlindungan, iaitu: Al Ikhlas, Al Falaq dan An Nas.

Ummul mukminin Aisyah mengkhabarkan,

“Apabila Rasulullah akan tidur, beliau meniup kedua tangan beliau dan membaca mu’awwidzat (ayat-ayat perlindungan) lalu mengusap dengan itu keseluruh jasadnya,” (HR. Al Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Dwud, Ibnu Majah).

Dalam hadis lain yang juga dari ummul mukminin, diterangkan bahawa Rasulullah SAW membaca surat tersebut kemudian mengusap tubuh.

Caranya ialah dengan menghimpun kedua telapak tangan kemudian meniupnya dan membaca tiga surat tersebut.

Selepas itu, usaplah dengan tangan ke seluruh tubuh dimulai dari kepala, wajah kemudian bahagian depan tubuh. Hal ini dilakukan sebanyak tiga kali.

Kashoorga: Ambil lah peluang ini sebaik mungkin. Kita amalkannya secara istiqamah.