Anak dan menantu bekerja dan disuruhnya menjaga cucu. Bukan sedikit tapi ramai. Akuilah bahawa ini sememangnya trend gaya hidup ibubapa bekerjaya yang meminta orang tuanya menjaga anak-anak di rumah.

Tidak kira apa pun alasan, tindakan ini boleh disamakan dengan kiasan pada hadis Nabi SAW;

Umar bin al-Khattab R.A, iaitu hadis yang menyaksikan malaikat Jibril datang kepada Nabi SAW dan para sahabat untuk mengajarkan mereka tentang Islam, Iman dan Ihsan, dan antara lain terkandung juga soal jawab:

قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ . قَالَ مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ . قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَتِهَا . قَالَ أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَا

Maksudnya: Jibril bertanya: Khabarkan kepadaku tentang hari kiamat. Nabi SAW menjawab: Tidaklah yang ditanya itu lebih mengetahui daripada yang bertanya. Maka Jibril bertanya lagi: Khabarkan kepadaku tentang tanda-tanda kiamat. Maka Nabi SAW menjawab: (Antara tandanya ialah) apabila seorang hamba wanita melahirkan tuannya…(Sahih Muslim (8)

Secara literalnya lafaz hadis tersebut sememangnya menyatakan antara tanda kiamat ialah hamba wanita akan melahirkan tuannya sendiri, dan itulah yang dipegang oleh majoriti ulama.

IKLAN

Artikel berkaitan:Rasulullah Baca Doa Al-Mu’awwidzaat, Lindung Diri, Anak-anak & Cucu Dari Gangguan Syaitan

Artikel berkaitan: Tak Kekok Jaga Cucu Islam Sejak Kecil, Kasih Sayang Nenek Budha Ini Tak Pernah Luntur

Namun terdapat ulama seperti Imam Ibn Hajar al-‘Asqalani dan Syeikh Mustofa Dib al-Bugha yang memahaminya melalui konteks yang lebih luas, lalu sampai kepada kesimpulan bahawa ia merupakan kiasan akan berleluasanya perbuatan derhaka dan layanan kasar terhadap ibu bapa oleh anak-anak, sepertimana layanan kasar tuan terhadap hambanya.

Dalam kesibukan menguruskan hidupan harian, kita kadangkala alpa sehingga mengambil mudah untuk meminta ibu atau orang tua kita menjaga anak dengan tanggapan, bukan jaga anak orang lain, jaga cucu sendiri. Tak kan itu pun tak boleh?

Dalam satu kupasan ceramah yang dilakukan oleh pendakwah terkenal Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid apabila diminta mengulas tentang trend ini, beliau menjelaskan bahawa, baginda SAW pernah ditanya tentang kedudukan orang tua pada anak.

IKLAN

“Nabi menjawab,”Orang tua adalah syurga kamu atau neraka kamu” Ikut sahaja yang mana satu menjadi pilihan; nak masuk syurga, maka berbaktilah kepada orang tua dan kalau nak masuk neraka, maka lawanlah orang tua.

Setiap hari melakukan amal ibadat, dan tanpa kita sedar itu semua tidak bermakna langsung. Walaupun banyak kali tunaikan haji atau umrah, banyak bersedekah dan amal-amal lain; tetapi sekali kita tidak membahagiakan atau berbakti kepada orang tua, maka hilanglah pahala amalan tadi. Sia-sia.

“Jadilah anak yang baik; berbakti kepada kedua orang tuanya, tidak sombong kepada orang tua, tidak sombong kepada orang lain malah pada diri sendiri,” jelasnya lanjut.

Menurut Habib Ali Zaenal lagi, di akhir zaman, anak akan sombong dengan orang tuanya. Di akhir zaman, anak akan mengungkit ihsannya kepada orang tua. Di akhir zaman, anak akan berkira dengan orang tuanya. Di akhir zaman, orang tua akan takut dengan anaknya. Di akhir zaman, anak tidak hormat kepada orang tuanya.

IKLAN
Sekadar gambar hiasan

Baginda ditanya oleh Jibril a.s tanda Hari Kiamat. Kaka dijawab Rasulullah SAW, salah satunya hamba sahaya (ibunya) melahirkan tuannya (anak) menjadi majikan kepada ibunya.

Macam mana anak boleh menjadi majikan kepada ibunya? Anak berstatus majikan kepada ibunya apabila dia (anak) boleh menyuruh, memerintah ibunya untuk melakukan itu dan ini mengikut kehendaknya.

Sehingga ibu seumpama pembantu kepada anaknya. Ibu umpama orang suruhan yang disuruhke sana dan di suruh ke sini. Cukup bulan, ibu diberikan gaji atau upah kerana telah menjaga cucu atau sebagainya.

Kalau itu adalah kehendak daripada ibu sendiri atau itu adalah perkara yang pada dasar kasih sayang atau keikhlasan, maka hal demikian tidak ada masalah.

Tetapi kalau anak mengatakan kepada orang tuanya, “Aku beri gaji kamu kerana menjaga anak aku” maka harus diingat, ini bukan hal yang boleh dipandang ringan. Anak tidak sepatutnya berbuat demikian kepada orang tuanya, kerana “Engkau dan harta kamu adalah milik orang tua mu,” kata Nabi SAW.

Kashoorga: Dalam hal ini, perlu perbincangan yang benar-benar telus, jujur dan ikhlas. Membebani orang tua untuk mejaga anak adalah satu perbuatan tidak bertanggungjawab.

Namun andai kata memang orang tua rela hati menjaga cucu, maka kita harus bersyukur. Tetapi harus diingat sekiranya orang tua sudah tidak mampu menjaga, jangan pula nanti kita sentap kerana menjaga cucu bukanlah tanggungjawab nenek atau datuk mereka.